RS Mitra Keluarga Bintaro, Yay or Nay?

Rumah sakit yang baru beroperasi sekitar Agustus 2019 kemarin (koreksi jika gw salah). Terletak di seberang Bintaro Plaza, jadi kalo abis periksa di sini bisa langsung mlipir buat ngopi-ngopi santay di starbak BP, sebutan keren untuk Bintaro Plaza.

Awal mula pengen ke sini sih karena gw ingin periksa ke dokter ginekolog karena yaaaaa emang udah lama sih ga periksa “daleman” selepas si Kirun lahir, yang mana itu sudah 3 tahun yang lalu huahahahaha.. Eh wait, dulu pernah ding ke DSPOG karena letak IUD bermasalah, berarti dikoreksi jadi sekitar 2 tahunan absen periksa ke DSPOG.

Sebenernya sih gw tujuan awalnya ke klinik bersalin langganan tempat gw periksa kehamilan, yaitu di BWCC yang ada di Bintaro Sektor IX sana, tapi oleh tetangga depan rumah yang baru saja melahirkan di RS Mitra Keluarga Bintaro ini, diiming-imingi dengan “fasilitas masih baru dan tidak perlu antre”, hal terakhir yang tidak ditemukan di BWCC karena di sana pasti antre saking favoritnya si klinik ini.

Setelah memastikan bahwa di sana biayanya ga beda jauh dengan BWCC (mamak-mamak pelit) jadilah gw mendaftar ke RS Mitra Keluarga Bintaro ini, kebetulan ada DSPOG superkece gw yang juga praktik di sana yaitu dr. Agriana Puspitasari.

Setelah pendaftaran via telepon beres, ketika sudah tiba di RS, gw diminta langsung mendaftar ulang di lantai 2. Oke meluncurlah gw ke sana. Berhubung gw naik motor maka gw harus parkir di Basement 1, untuk spot parkir motor sendiri menurut gw lumayan sempit, tapi ya lumayan lah karena RSnya masih baru otomatis masih sepi pengunjung, semacem bless in disguise gitu, hahahaha…

Parkir motor selesai, gw langsung nangkring di lift, sempet bingung karena ada tanda kursi roda, khawatirnya itu lift untuk pasien, tapi ya sebodo teuing lah ya, gw nekat naik pake lift tersebut. Lah ya gimana, ga ada security atau petugas apapun nangkring di basement, masa gw harus nanya ke mas-mas penjaga kantin di sebelahnya? Atau pilihan yang lebih ga enak lagi : masa gw harus naek ke permukaan (baca: lobby) via lajur parkir tadi?? Ra yo rekoso banget!

Oke lanjut! Sampailah gw di lantai 2, lagi-lagi ga ada petugas apapun di sana, ketika pintu lift terbuka gw hanya menemui stand penjual makanan. Celingak-celinguk akhirnya gw mendapati loket pendaftaran. Di sana hanya ada 2 orang yang bertugas dan 3 orang pasien (?) yang duduk di kursi tunggu. Sebagai orang yang baru banget ke sana (dan ga ada petugas apapun yang nampak selain mereka berdua) nyamper deh gw ke loket dan nanyain gimana cara registrasinya, and you know what??? Aing diucekin, shaaaaaaayyy!!! Udah gitu wajah petugasnya flat mengarah ke jutek yawlaaaa… padahal gw dah pasang senyum simetris sejak di dalam lift tadi T_T

Akhirnya gimana? Setelah krik-krik sekian menit, awkward situation mengalami tanya yang tak terjawab dengan senyum yang bikin gigi jadi kering (literally) salah satu dari petugas kaya tersadarkan gitu kalo ada gw mematung di depan mereka menunggu jawaban. Gw diarahin ke mesin antrian, setelah sebelumnya harus mengisi form registrasi pasien baru yang tersedia di sebelah monitor mesin antrian tersebut.

Setelah dapet nomor antrian, gw balik lagi ke loket registrasi, nunggu lama sampe nomer gw dipanggil (padahal posisi ga ada yg antri selain gw sebijik T_T) setelah di meja loket gw diminta nyerahin KTP utk konfirmasi data, setelah itu disuruh nunggu lagi, krik..krik.. Terus gw dipanggil lagi, baru deh diarahin ke petugas utk mengukur tensi meter dan berat badan.

Oiya, sebelum gw lupa, ketika mencet registrasi di mesin antrian tadi, pasien juga diminta untuk mengisi mo daftar ke poli apa dengan dokter siapa, udah ada nama-nama dokternya gitu, jadi di kertas antrian udah tercantum nama poli sekaligus dokternya.

Oke lanjut! Nyampe di petugas tensi juga jutek lhoooo.. sedih gw! T_T Untung aja gapake lama, cuma diukur tensi, berat badan, dan ditanya keluhan, trus dicatat di lembar konsul yang didapat dari loket pendaftaran tadi.

Dan lanjut dg gw ngantri di depan poli obstetri dan ginekologi, persis di depan pintu yang ada namanya dr. Agri. Baru aja duduk sekian menit, ada perawat nyamper, katanya dr. Agri lagi ada visit di atas, baru bisa konsul pukul 13.00 (waktu gw antri itu pukul 11.00) yaudah gw balik kanan, cari makan dulu, itung-itung biar ga ngentang kelamaan nunggu di sana. Pukul 12.30 gw udah ditelpon sama RS, katanya dokter udah ready, oke, gw balik. Nyampe di sana cuma nunggu sedikit menit doang, trus nama gw dipanggil. Dan seperti biasa dengan dr. Agri udah kaya cerita sama temen deket gitu, tumpah2in aja semua sampe ketawa-ketiwi, emang oke punya ni dokter, highly recommended!

Selesai periksa, gw disuruh baik ke loket pendaftaran setelah sebelumnya ambil nomer antrian utk “bayar dengan obat” (maksudnya bayar kalo lu dikasih resep obat gitu, soalnya kan juga ada tuh yang cuma konsul tapi ga perlu obat). Seperti antri yang pertama kali, gw nunggu lumayan lama padahal hanya ada gw dan 2 orang sebelum gw yang daftar utk bayar. Petugasnya udah jadi 4, 2 yg tadi dan 2 lagi petugas berbaju putih hitam yang sepertinya masih magang karena si 2 yg tadi sibuk ngajarin mereka. Oke, nomer gw dipanggil, karena sambil ngajarin ni anak magang, jadinya yaaa mayan lama ya gw nunggunya sampe itu receipt keluar.

Fffiuuuuhhh… kelar bayar gaes! Oiya, bayarnya bisa pake debit, kredit, ataupun cash. Kalo lu punya asuransi yang bisa diklaim di RS ini sok aja dipake, sayangnya gw ga nanya apa aja asuransi yg bisa diterima di sana.

Oke, lanjut ke tempat pengambilan obat! GA ADA SIAPA-SIAPA!!!! Itu loket sepi ga ada mahluk sebiji pun yang nampak, hanya menyisakan bel yang teronggok di ujung loketnya. Gw pencet sekali kan, krik..krik.. ga ada yg nongol. Okefain, gw ga buru-buru, gw tunggu aj, kali petugasnya udah denger bel tapi masih solat ato gimana, tapi kok ga muncul-muncul ya??? Hemmm… mulai ga nyaman gw.. Untunglah ada mbak-mbak ngider di depan loket itu trus nanya ke gw “mo ngambil obat ya, Bu?” Gw dalem ati cuma jawab “nggak mbak mo ngambil gaji! Yaiyalah ambil obat, lu kate!!!” Akhirnya si mbak mencet bel (yang surprisingly) dua kali lebih keras dari gw tadi, langsung muncul dong sosok berbaju hitam putih (lagi, sepertinya masih magang) dan langsung melayani gw. Resep gw kasihin, gw nunggu (lagi). Resep diterima, GW PULANG JUGA AKHIRNYA!!!

Huffttt.. sungguh pelayanan tak terduga dari RS sekelas Mitra Keluarga. Gw taunya dia tu bagus, soalnya dulu alm. Bapak sempet dirawat di Mitra Keluarga Surabaya dan blio sangat takjub dengan pelayanan yang diberikan. Apa karena Bapak rawat inap dan gw rawat jalan yak jadinya beda gitu.

Apapun itu, gw berharap semoga pelayanan di RS ini ditingkatkan, karena sayang banget dengan fasilitas yang masih baru dan bagus harus tertutupi dengan pelayanan yang kaya gitu, sampe-sampe di Google aja review-nya cuma 3 koma sekian.

Apakah gw akan kembali ke sini? Mmmmm… bisa jadi, tapi hanya kalo gw ga buru-buru banget dan sedang dalam zen mode, soalnya yg gw beratin ya itu, pelayanan ga sebanding dengan fasilitas, jadi sedih liatnya T_T

Udah ah, pegel nulisnya

WhatsApp Image 2019-09-29 at 17.39.21.jpeg

2 thoughts on “RS Mitra Keluarga Bintaro, Yay or Nay?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s