2

Aceh dan Ceritaku Tentangnya

Holaaaaaaaaaaa DuaRibuSembilanBelas!
Hai juga WordPress! 
Postingan terakhir tahun Februari 2018 dong, NYARIS setahun yang lalu, itupun cuma satu, huhuhuhu… maapin aye ya wepe..

Welll.. tudeiy aku mo cerita tentang pengalaman mengunjungi Aceh di akhir taun kemarin. Sebenernya sih hal ini bisa dikatakan tidak direncanakan, karena keputusan boyongan (aku dan 3 anakku) ke Aceh ini baru tercetus pada bulan November 2018, itupun disebabkan oleh menguarnya kemungkinan bahwa si Ayah bakal dilarang cuti di akhir tahun karena meningkatnya volume pekerjaan, sementara di sisi lain jatah cutiku masih banyak dan bertepatan dengan libur sekolah si Kakak 1 dan Kakak 2, jadilah agak nekat berburu tiket promo.

Terkait teknis pulang perginya pun sempat galau. Awalnya mamak mo sok iyes mampu berangkat sendiri nggandeng 2 anak usia 9 tahun dan 6 tahun trus gendong nak kicik usia 2,5 tahun, belum lagi barang bawaan 2 buah troli yang isinya kebanyakan baju anak-anak. Meskipun minggu-minggu sebelumnya si Ayah sudah nyicil bawain sih, tapi ya tetep aja yang namanya barang bawaan untuk 4 orang itu tetep aja banyak gitu yak. Akhirnya setelah dipertimbangkan dari A-Z, ples kemungkinan-kemungkinan seperti anak-anak rewel atau tiba-tiba ingin ke kamar kecil, diputuskanlah si Ayah ikutan anter jemput ke Banda Aceh.

Long story short, my kids were enjoying the flight meskipun berangkatnya kami pake acara transit di Medan sekitar setengah jam dan mamaknya harus berjibaku dengan aroma tak sedap dari salah seorang penumpang (sayangnya) yang ga sadar diri bahwa dia mengganggu indera penciuman orang lain 😦 Perjalanan lancar dan selama di Aceh kami berlima ngrunthel di kamar si Ayah di mess Gedung Keuangan Negara Banda Aceh.

Well… di Aceh sebenernya si bagus-bagus aja ya, palingan masalah utama kami yang berlidah jawa ini ya susah nyari makanan yang sesuai dengan selera kami. Ujung-ujungnya tiap pagi nongkrong di warung kopi yang dilengkapi dengan kedai nasi gurih, mamak bahagia dong, jelass! Gimana gak bahagia, bisa ngopi secara teratur setiap pagi, dibikinin pulak bukan bikin sendiri, hahahaha…

Ini bakalan panjang banget kalo harus cerita dari A-Z, jadi kurangkum aja jadi pro cons selama di sana yak!

PRO :

  1. Jalanannya mulusss dan pengguna jalan relatif sepi, sehingga mo kemana-mana mudah dan cepat, jauh berbeda dengan ibukota provinsi di Jawa yang sudah pasti macet kemana-mana. 
  2. Secara geografis mirip dengan kampung saya di Probolinggo sana, bahkan logat dan ciri khas penduduknya pun bisa dibilang mirip, meskipun bahasanya jauh berbeda hahaha.. 
  3. Obyek wisata banyaaak dan cenderung murah. Tiket masuk museum Tsunami dan museum Aceh hanya seharga Rp.3000 dan Rp.1000 per kepala. Pantainya banyak dan tidak dipungut biaya!!! Langitnya masih bersih, polusi udara minim, nyaman pokoknya. 
  4. Harga-harga panganan masih standar, statusnya sebagai ibukota provinsi tidak lantas menjadikan Banda Aceh sebagai kota yang biaya hidupnya tinggi. 

CONS :

  1. Kebersihan adalah sebagian dari iman hanya sekadar menjadi tulisan penghias di dinding belaka, karena pada praktiknya di sana sungguhlah jauh dari suasana menjaga kebersihan. Yang paling membuat saya sedih ketika mengunjungi Masjid Baiturrahman yang menjadi ikon Banda Aceh, di pelataran masjidnya dipenuhi oleh sampah bekas makanan yang berserakan, penjual makanan minuman dan mainan berseliweran, padahal sudah jelas-jelas dicantumkan bahwa pedagang dilarang masuk dan pengunjung dilarang makan minum di area masjid. Lagi-lagi hal tersebut hanya menjadi hiasan belaka, semoga ke depannya jauh lebih baik lagi.

  2. Lalu lintas kacau! Bahkan sampai-sampai ada istilah lampu merah dan lampu merah banget. Lampu merah itu jika lampu lalu lintas baru saja menyala merah, kendaraan masih BISA melaju menerobos lampu merah. Lampu merah banget jika kondisi sudah benar-benar tidak memungkinkan untuk menerobos lampu merah tersebut, biasanya karena dari arah lain sudah mulai jalan sehingga kecil kemungkinan untuk tetap memaksa menerobos kendaraan tersebut (kecuali punya nyawa cadangan yang cukup banyak). Belum lagi ditambah pengguna kendaraan roda dua yang seenaknya pindah jalur dalam kecepatan tinggi tanpa safety gear dan (tentu saja) menghiraukan kondisi lalu lintas sekitar. 
  3. Budaya antri masih rendah. Salah satunya saya temui ketika sedang mengantri membeli tiket masuk ke Museum Tsunami, siapa yang mau nyodok ke depan berarti dia yang bisa beli tiket duluan, dan selanjutnya…


Kesimpulannya gimana?

Sedih aja gitu ngeliat Banda Aceh yang diberi fasilitas Dana Otonomi Khusus tapi daerahnya masih begitu-begitu aja 😦

Semoga ke depannya Aceh makin berkembang dan bisa tumbuh selayaknya ibukota provinsi di pulau Jawa

This slideshow requires JavaScript.

Uncategorized
1

Fake Smiling

  • Uang palsu

  • Alamat palsu

  • Senyum palsu

Gw mo cerita yang terakhir aja, senyum palsu.

Fake smiling, well, I’m professional at that 🙂

Gatau kenapa ya, semacem gift mungkin, huahahaha…

Iyaaaa… Gw ahli banget begitu itu.

Kata pakSuami begitu, pun kata temen ikrib gw.

Eh jarang-jarang lho bisa nemuin talent sekeren ini. Dan satu hal lagi, gw juga bisa mendeteksi mana yang senyum palsu dan mana yang tulus. Kalo senyum palsu atau senyum formalitas itu semacem ada smirkingnya gituuuu… Jangan tanya gimana cara deteksinya, pokoknya keliataaan aja.

Emmmm.. tapi perlu dibedain sih antara senyum palsu sama senyum formalitas. Menurut pendapat gw pribadi, senyum formalitas ini menempati posisi lebih tinggi dibanding senyum palsu. Jadi kalo dibikin piramida senyum, susunannya bakal kek gini kalo diurut dari paling atas : senyum tulus, senyum formalitas, senyum palsu

Seringnya sih senyum palsu ini gw sunggingkan ketika menjawab telpon dan menghadapi klien (yaelah, harus pake istilah “klien” banget ini Buk?)

Jangan ditanya kenapaaaaaaa, gw juga gatau alasan di balik kenapa gw harus memalsukan senyum di 2 aktivitas itu.

Mo dibilang semacem tuntutan profesi juga bisa sih, terlebih ketika menghadapi user yang suka ngeyel meskipun udah diberi penjelasan sampe berbusa-busa -_-

Begitu halnya dengan telpon, terutama kalo ada penelepon yang mempertanyakan hal-hal yang sudah jelas-jelas jelas banget, tapi masiiiiih aja ditanyain. Terlepas dari gwnya yang dasarnya emang grumpy yaaaa, tapi ya sebel aja kalo ada yang kaya gitu hahaha.. Biasanya sih kalo abis nerima telpon macem itu, si telpon langsung agak gw banting trus abis itu ngomel-ngomel sendiri sampe puas hahaha..

Pernah salah seorang tmn gw bilang, kalo gw tuh orangnya meledak-ledak, padahal sebenernya rapuh. Semacem gypsum gitu kali yak, nampak kokoh, padahal kalo ditibanin ambyar T_T Kaitannya dengan fake smile adalah emmmm… gw ahli nyembunyiin perasaan gw sebenernya dengan jurus fake smile ini. Seambyar apapun perasaan gw, orang-orang ga bakalan tau hal itu, karena gw tetep ngakak, malah makin kenceng jadi kek orang gila >.<

a_fake_smile__by_creepygameartistxd-dafdz1y

Satu-satunya orang yang bisa mendeteksi fake smile ini adalah pakSuami. Dan gw ga bisa ga ngaku, karena blio bakalan nunggu gw ngejawab dengan tatapan mata menusuk, dan bikin luluh. Trus giliran gw cerita, udah deh banjir airmata, hiks.. huhuhuhu..

IMO, enaknya punya fake smile, orang-orang bakal menganggap kita baik-baik aja, ceria celalu cepanjang hari, terlebih kalo kerjanya di bidang pelayanan kek gw, fake smile sangatlah penting demi menjaga nama baik institusi. Ga enaknya adalah, jadi kaya pake topeng gitu, semacem mengingkari perasaan sendiri, dan itu ga nyaman T_T

Selesaaaaiiiii ^_^                   ͢           ini salah satu bentuk senyum formalitas

A fake smile may fools the crowd, but it never eases the pain

-Kelly Brook-

picture taken from here

 

Uncategorized
0

Bekam a.k.a Hijamah

B E K A M

Apa yang terlintas ketika membaca kata di atas?

Kalo gw sih ngeri, ngebayangin badan ditusuk-tusuk trus keluar darah menyerupai jelly gitu, kok rasanya udah lemes duluan.

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiii… hal itu berubah setelah gw ngalamin pusing n tengkuk rasanya berat banget dua minggu terakhir! Terus di pangkal leher itu ada semacem jerawat yang membesar kalo gw berasa pusing dan mengecil kalo gw baik-baik aja, aneh kan???

Padahal cek kolesterol acak hasilnya normal, trus tidur juga baik-baik aja, ga lagi flu ato apapun lah itu, hamil apalagi!!!

Jadilah memberanikan diri untuk melakukan bekam, setelah sebelumnya nanya-nanya tetangga depan rumah yang punya “langganan” ahli bekam yang datang ke rumah, jadi tidak perlu repot-repot datang ke klinik ato apapun lah itu, tinggal menghubungi si Ibu dan kitanya tinggal duduk manis nungguin kedatangan beliau.

Apa aja yang perlu disiapkan sebelum bekam?

Pertama, MENTAL!!! Ga boleh takut, yakinkan diri bahwa kita melakukan bekam bertujuan untuk melakukan pengobatan yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW (ebusetttt.. bgini amat bahasa gw). Etapi emang beneran, ini gw jadiin sugesti diri gitu. Oiya, kata si Ibu, ada salah seorang pasien blio yang baru 5 titik bekam udah ngeluh gelap semua, jadinya si Ibu ga berani lanjutin, daripada pingsan trus berabe kan???

Kedua, jangan makan berat (nasi dkk) minimal 2 jam sebelum dibekam. Kata si Ibu sih supaya ga muntah, jangan tanya gw hubungannya di sebelah mana. Pas gw kemaren sih makan terakhir pukul 1 siang, bekamnya pukul 5 sore, abis itu gw kelaperan kek orang puasa seharian hahaha..

Ketiga, mandiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… karena sesudah bekam ga boleh mandi, soale kan sekujur tubuh kita dipenuhi luka T_T kalo langsung mandi dan kena sabun kan perihhhh banget itu! Seperti ditinggal pas masih sayang-sayangnyaaa.. eaaaa…

Keempat, ini sih pas proses bekamnya, jangan nyalain AC ato kipas angin, soalnya kan tubuh kita “terbuka” tuh, takutnya “masuk angin”.

Kelima, ini juga pas proses bekam, pake kain sarung aja, atau kain apapun, untuk memudahkan proses pembekaman.

Ehemmm.. sekarang gw mo cerita proses bekamnya..

Jadiii.. dari awal si Ibu udah wanti-wanti untuk tidak takut, gw sih dah siap-siap hape untuk ngalihin perhatian kan yak, eh ternyata si Ibuk komunikatif banget! Ngajakin gw ngobrol gitu, ngalor ngidul, sambil beliau beraksi ngerjain punggung gw.

Pertama, si Ibu ngolesin semacem minyak, gatau apaan, tapi agak anget gitu, diolesin di punggung sambil agak diurut gitu punggung gw, kayanya si tujuannya untuk mendeteksi ada benjolan liar yang patut dicurigai sebagai penyakit so_called tumor yang mana jika di titik itu dibekam, malah berbahaya. Screening punggung lolos dong, si Ibuk cuma bilang “wah ini merah semua punggungnya” merahnya refer ke kaya orang dikerokin kalo masuk angin sampe keluar bilur merah gitu lhooo..

Kedua, sesudah ngurut punggung, mulailah gw di-kop. Rasanya??? Amazing!!! Enaaakkkk banget! Apalagi kalo hobi diurut macem gw, pijetannya mbak-mbak terapis di K*nHermaw*n mah lewaaat.. Enak banget sumpah!!! Jadi itu kop diangsurkan ke atas bawah punggung gitu sampe rata. Lagi-lagi si Ibuk komen “merah yak!”

Ketiga, mulai di kop bagian punggung atas deh, setelah sekian menit, ditusu-tusuk pake jarum (yang awalnya gw pikir rasanya bakal sakit kaya kalo ditusuk di jari buat tes darah gitu), GHILAKKKK!!! Si Ibuk luarrrbiasa banget! Cepet banget itu nusuknya, ga berasa sakit, maksimal cuma kaya ditusuk pake pulpen gitu! Trus dikop deh, setelah sekian menit kop dibuka dan si Ibuk ngebersihin darah pake tisu. Gitu terus sampe kelar, titik bekam terakhir gw di pangkal leher, dua bijik, pake kop ukuran kecil. Jangan tanya bentuk darah hasil bekamnya kekmana, karena posisi gw telungkup dan si Ibuk ngebersihinnya langsung dimasukin ke kantong plastik item tanpa gw sempet ngeliat.

Keempat, selesaaaaaiiiii.. hahahaha…

Dari awal sampe akhir makan waktu sekitar 50 menitan. Semakin banyak titik bekamnya semakin lama proses bekamnya, tapi katanya si maksimal 1 jam, berarti gw moderat lah ya itu untuk ukuran newbi hahaha…

Ohiya, ga usah kawatir dengan kesterilan alatnya yak! Si Ibuk selalu membersihkan itu para kop dengan semacem spray antiseptik itu SEBELUM dan SESUDAH tindakan bekam.

Sesudah itu rasanya enteeeeng! Malemnya bisa tidur pules, dan si “jerawat” di pangkal leher mendadak ngempis dong! Ketagihan??? Banget!!!

Jadi ga usah membayangkan bekam yang berdarah-darah mbleber kemana-mana yak, ini gw terima bersih aman nyaman damai sejahtera 😉

Selamat bekam! ^_^

 

PS : ga ada gambar, nyari di gugel pun gw takut kena disturbing picture 

Uncategorized
0

Mahesssssss

B : sakit peruuuut 😦

M : udah makan blom siiiih?

B : mmm..belum

M : yauda makan skrg

B : suapin tp ya Kak!

M : boleh, yg penting makan

….teralihkan beberapa saat….

M : sana makaaaaan

B : ntar lah, masih males bunda

M : tar perutnya sakit lhoooooo

B : makan apel aja boleh ga?

M : boleeeh… apapun yg penting makan

~in the end of the day, emaknya merasa bersyukur punya anak cowok yg perhatian kaya gini~

Makasih ya Kak! 😘

IMG-20171107-WA0022.jpeg

Uncategorized
0

Mbioskop Piyambakan

Jadiiiii…

Selama ini yang namanya Ika itu ga pernah nonton bioskop SENDIRIAN, selalu nginthil ngglendot pakSuami, tujuannya adalah mmm.. apa yaaaa… mmm… semacem butuh tempat bersandar gitu kali yak, trus blionya jadinya ga bebas gitu jalannya karena digelendotin bininya ini hahaha..

Long story short, minggu kmaren tuh ada film di bioskop, judulnya Murder On The Orient Express. Yepppp… film yang disadur dari novel Agatha Christie dengan judul yang sama, dengan tokoh utama si detektif Hercule Poirot (langsung kebayang kumisnya hahaha..). Emmm.. yang bikin tertarik si sebenernya gegara Om Johnny Depp maen di situuuu.. yeppp.. the one with a lot of pheromones *emotlopelope*

Nahhhh… berhubung pakSuami pindah tugas ke Banda Aceh, jadilah intensitas pertemuan kami berdua berkurang drastis, yang juga berakibat pada berkurangnya hengot hahahihi kami. Secara I’m into Johnny Depp so much, jadilah gw nelpon pakSuami mengabarkan (sekaligus meminta ijin nonton bioskop sendirian) bahwa akan ada film yang diperankan oleh Johnny Depp, yang mana jika gw harus nungguin pakSuami balik kesini, itu film keburu ga tayang lagi di bioskop.

download
picture taken from https://www.foxmovies.com/

Aaaandddd.. wallaaaaaa… PakSuami mengijinkan dong deh.. alesannya ya sama, kalo nunggu blio balik bakalan keburu ilang itu film di bioskop, plussss he’s not that into this movie. Ya syudaaaaa… Ijin diperoleh, saatnya memantapkan diri, soalnya jadi galau juga, bakalan mampu ga nonton sendirian hahaha..

Hari yang dinanti tibaaaaaa… Pagi-pagi bawa anak-anak maen dulu ke kampus, sekalian gerakin badan syukur-syukur bisa ngerontokin lemak, kelar jam setengah 10an, nyampe rumah gegulingan sambil ngeringin keringet, maen hape liat-liat jam tayang di bioskop, hmmm.. paling cepet pukul 12.15, jadi ga yaaaa? Masih galaaaauuuu hahahaha…

Pukul 11.00, take it or leave it, paling ga udah mandi, jadi ga jadi kan tetep harus mandi karena badan dah lengket banget rasanya. Sesudah mandi, akhirnya membulatkan tekad, jadi nonton bioskop sendirian huahahaha.. Setelah pesen ini itu ke si Teteh plus ceramah singkat ke anak-anak, berangkatlah gw berbekal sebungkus biskuit dan segelas air, plus jaket!!!

Long story short, nontonlah gw, pilih seat paling pinggir deket jalan. It’s my fav seat by the way, karena posisi di tengah banget bikin nonton lebih nyaman karena pandangan mata lurus, terus ketika udah selesai bisa langsung cusss pergi ga perlu nungguin orang-orang keluar terlebih dahulu.

Daaan… nonton BIOSKOP sendirian itu menyenangkan Sodara-sodaraaaaa!!! Berangkat suka-suka, mo jadi mo nggak ga masalah, suka-suka mo makan ato nggak sebelum/sesudah nonton, dan bener-bener bebas mo ngapa-ngapain hahaha..

Intinya adalah nonton sendirian itu ternyata menyenangkan, ga semenakutkan yang gw bayangin selama ini. Ga enaknya adalah meskipun bawa jaket tetep aja kedinginan, plussss ga ada yang jajanin, hahaha.. receh amat yak!

Udah gitu aja, byeeeeeeeeeeeeeee…

xoxo

Uncategorized
2

HARBOLNAS : Jangan Pernah Menyesal

Haiiiii…

Hari ini 1212 alias 12 Desember ditasbihkan sebagai salah satu Hari Belanja Online Nasional !!!

Udah pada tau beloooom?

Seluruh web belanja online menawarkan potongan harga spesial hari ini. Nah kebetulan gw cuma tertarik buat beli buku sih, di gram*diaonline.com. Kenapa milih belinya disana? Bikos selama ini dari beberapa situs penjual buku online, cuma di gramed yang nyajiin daftar bukunya realtime : dalam artian apa yang ditampilin di situsnya, ya itu barang ada secara fisik. Ga perlu nunggu konfirmasi dari supplier atow dibilangnya ada tapi setelah dicek di gudang ternyata ga ada, jadilah uang yg terlanjur dibayarkan jadi deposit di situs-situs lain tersebut, walhasil jadinya kita sebagai konsumen (dalam hal ini gw pribadi) mau ga mau jadi semacem “terikat” dengan situs tersebut karena uang kita “tertahan” di sana. Emang sih ada opsi untuk ditransfer balik ke rekening kitaaa tapi prosedurnya blibet (iyaaaa.. gw orangnya ga mo susah, banget!) Errr… ini kenapa malah jadi cerita begini yak?!

https://solusipedia.net/other/697/harbolnas-2017-menjadi-momen-yang-ditunggu-tunggu-oleh-masyarakat.html

picture taken from https://solusipedia.net

Oiyaaa.. mumpung inget! Menurut gw, ga enaknya beli buku online itu adalah kita ga bisa ngeliat langsung penampakan bukunya, layout tulisannya kekmana, tebalnya seberapa, dsj, yang menurut orang kayak gw, hal-hal retjeh begini penting banget! Karena salah satu alesan gw tertarik untuk membeli buku selain karena udah “kenal” sama penulisnya, faktor kedua adalah tampilan si buku, font yang digunakan di buku itu, jika menurut gw bakal menyenangkan untuk dibaca, ga ngebosenin, font-nya ga terlalu rapat, pokoknya ga bikin sakit mata aja, gw bakal beli itu buku, ya tentu saja sesudah ngeliat sinopsis/endorse yang biasanya ada di cover belakang buku. Oh satu lagi, kapasitas otak gw saat ini cuma bisa membaca buku fiksi, selain itu mohon maaf, prosesornya dah rusak, jadi ga bisa mencerna dengan baik x_x

Balik ke topik HARBOLNAS ini, tadi sempet tjurhat ke pakSuami bahwa buku-buku yang minggu lalu gw beli (iyaaap… minggu lalu abis “ngeborong” buku di salah satu toko buku offline). Gw bilang kan kalo hari ini tuh harganya cuma setengah dari harga yang gw beli waktu itu (sebenernya semacem cari excuse juga buat diri sendiri bahwa hari ini belanja buku karena harganya miring, hahahaha..) jadinya nyesel deh, kenapa ga beli hari ini aja gitu. Trus pakSuami dengan bijaknya menjawab bahwa ga ada yang perlu disesali, toh udah kejadian ini, lagian kan kita ga tau bahwa bakalan ada momen diskon beginian, jadinya ya udah, nikmati saja 🙂

Aaarghhh… how could I’m not fall in love with him over and over cobaaaaak??? (kedipkedip)

Jadiiii.. mari budayakan membaca buku yang beneran buku, lepasin dulu itu gawai di tangan ^_^

Selamat berbelanjaaaaaa…

Uncategorized
1

Hari Hair Treatment

Haeee, Gaeees.. 😁

Hari ini, untuk pertama kalinya dalam 32 tahun sekian bulan hidup guweh, guweh ngewarnain rambut !!! Tapi karena baru pertama kali jd masih taraf uji coba sehingga milih warnanya masih yang gelap necerel gitu, ye kalik kan pengen yang gonjreng macem rainbow horse 🙈

Long story short, duluuu gw dah pernah dimintain tolong Bapak untuk mewarnai rambut beliau dengan pewarna rambut yang dijual bebas di pasaran. Seingetku sih dua kali, warna item 2-2nya, tujuannya tidak berbeda dengan tujuan gw warnai rambut hari ini : nutupin uban ! 😁

Berdasarkan pengalaman tersebut, pengen cerita aja sih perbedaan perlakuan antara mewarnai rambut sendiri dengan mewarnai rambut di salon

Pertama, kalo sendiri bisa dilakukan di mana pun sesuka hati kita, mo di teras rumah kek, di depan tivi kek, di kamar tidur kek (etapi klo di kamar tidur ini gak gw anjurin yak, karena serapi-rapinya kerjaan kita, tetap aja ada mblebernya), sehinggaaaaa lebih leluasa kitanya. Sedangkan kalo di salon ya di situ-situ aja, abis pewarnaan sambil nungguin catnya meresap ya harus rela bengong, baca-baca majalah, maen gadget, bengong lagi, took some selfies, bengong lagi, dst 😅

Kedua, kalo di rumah kondisinya ya tergantung mood kita yak, kalo lagi rajin ya hasilnya bisa rapih, kalo lagi males yaaaa seadanya, hanya bisa berpasrah 😅. Nahhh.. Kalo di salon, kita tinggal duduk manis dan pasrah mo diapain sama si Mbak Salon, dan hasilnya seharusnya sih rapi dan bagus, karena kan si Mbak Salon dah well trained untuk mengerjakan yang begituan 😄

Ketiga, pasca pewarnaan. Yang namanya warnain rambut itu pasti adaaaa aja kecipratan pewarnanya, seringnya sih di bagian pelipis dan tengkuk. Nahhh.. Kalo di rumah nih ya, ya udah gitu, dibersihin sesuka hati kita, hasil akhirnya bisa bersih bisa nggak hahaha.. Sedangkan kalo di salon, si Mbak salon pasti akan sekuat tenaga berusaha membersihkan itu bekas pewarna yang nempel di rambut, jadi lebih terjamin “kerahasiaannya” kalo kita baru aja slesei mewarnai rambut.

Daaaaaan yang terakhir, kalo di rumah, kita bisa nyesuain budget, mau yg berapa, kalo lagi bokek tapi ngebeeeet banget pgn warnain rambut ya bisa lah beli yg di toko kelontong deket rumah. Tapiiii kalo di salon, ya mau ga mau kita ngikut tarif yang di salon,jadi harus nabung dulu lah yaaa 😅

Jpeg

di siniiiiiiii

Oiya, hasil gugling gw tentang mewarnai rambut yg harus menjadi perhatian adalah jangan lupa untuk melakukan tes alergi dulu terhadap pewarna rambut yang akan digunakan. Alih-alih tampil paripurna yang ada malah bengep tiada tara akibat alergi terhadap bahan pewarnanya, sooo beware yak!

Demikian lah hasil analisa ngawur gw yang dibikin sembari menunggu meresapnya pewarna rambut ini.

Ingat ! Ini hanya opini pribadi, okaiy?!

Have a nice day 😚

Uncategorized