1

Hari Hair Treatment

Haeee, Gaeees.. ๐Ÿ˜

Hari ini, untuk pertama kalinya dalam 32 tahun sekian bulan hidup guweh, guweh ngewarnain rambut !!! Tapi karena baru pertama kali jd masih taraf uji coba sehingga milih warnanya masih yang gelap necerel gitu, ye kalik kan pengen yang gonjreng macem rainbow horse ๐Ÿ™ˆ

Long story short, duluuu gw dah pernah dimintain tolong Bapak untuk mewarnai rambut beliau dengan pewarna rambut yang dijual bebas di pasaran. Seingetku sih dua kali, warna item 2-2nya, tujuannya tidak berbeda dengan tujuan gw warnai rambut hari ini : nutupin uban ! ๐Ÿ˜

Berdasarkan pengalaman tersebut, pengen cerita aja sih perbedaan perlakuan antara mewarnai rambut sendiri dengan mewarnai rambut di salon

Pertama, kalo sendiri bisa dilakukan di mana pun sesuka hati kita, mo di teras rumah kek, di depan tivi kek, di kamar tidur kek (etapi klo di kamar tidur ini gak gw anjurin yak, karena serapi-rapinya kerjaan kita, tetap aja ada mblebernya), sehinggaaaaa lebih leluasa kitanya. Sedangkan kalo di salon ya di situ-situ aja, abis pewarnaan sambil nungguin catnya meresap ya harus rela bengong, baca-baca majalah, maen gadget, bengong lagi, took some selfies, bengong lagi, dst ๐Ÿ˜…

Kedua, kalo di rumah kondisinya ya tergantung mood kita yak, kalo lagi rajin ya hasilnya bisa rapih, kalo lagi males yaaaa seadanya, hanya bisa berpasrah ๐Ÿ˜…. Nahhh.. Kalo di salon, kita tinggal duduk manis dan pasrah mo diapain sama si Mbak Salon, dan hasilnya seharusnya sih rapi dan bagus, karena kan si Mbak Salon dah well trained untuk mengerjakan yang begituan ๐Ÿ˜„

Ketiga, pasca pewarnaan. Yang namanya warnain rambut itu pasti adaaaa aja kecipratan pewarnanya, seringnya sih di bagian pelipis dan tengkuk. Nahhh.. Kalo di rumah nih ya, ya udah gitu, dibersihin sesuka hati kita, hasil akhirnya bisa bersih bisa nggak hahaha.. Sedangkan kalo di salon, si Mbak salon pasti akan sekuat tenaga berusaha membersihkan itu bekas pewarna yang nempel di rambut, jadi lebih terjamin “kerahasiaannya” kalo kita baru aja slesei mewarnai rambut.

Daaaaaan yang terakhir, kalo di rumah, kita bisa nyesuain budget, mau yg berapa, kalo lagi bokek tapi ngebeeeet banget pgn warnain rambut ya bisa lah beli yg di toko kelontong deket rumah. Tapiiii kalo di salon, ya mau ga mau kita ngikut tarif yang di salon,jadi harus nabung dulu lah yaaa ๐Ÿ˜…

Jpeg

di siniiiiiiii

Oiya, hasil gugling gw tentang mewarnai rambut yg harus menjadi perhatian adalah jangan lupa untuk melakukan tes alergi dulu terhadap pewarna rambut yang akan digunakan. Alih-alih tampil paripurna yang ada malah bengep tiada tara akibat alergi terhadap bahan pewarnanya, sooo beware yak!

Demikian lah hasil analisa ngawur gw yang dibikin sembari menunggu meresapnya pewarna rambut ini.

Ingat ! Ini hanya opini pribadi, okaiy?!

Have a nice day ๐Ÿ˜š

Advertisements
Uncategorized
0

Posesif vs Cemburu

“Dari skala 1-10, kadar ke-posesif-anku berapa?”

“9,5 spertine….”

Langsung mengernyit itu yg namanya kening saya, masa iya sih segitu parahnya? ๐Ÿ˜…

Saking penasarannya saya dan saking ga nyadarnya saya bahwa saya itu posesif sampe-sampe dibelain googling pake keyword “ciri posesif” daaaannn… segambrenglah itu artikel dengan bahasan sedemikian rupa.

Nahhh.. Setelah guweh baca nih ya, terlepas dari artikel-artikel itu kebanyakan membahas tentang posesif terhadap pasangan, tetiba jadi mikir kek gini : lho, kalo emang ciri posesif itu seperti ini, apa bedanya sama cemburu?

images

gambar nyomot dari sini

Oiya, salah satu artikel yang saya jadikan pertimbangan adalah artikel ini. Di sana dijelasin salah satu cirinya adalah suka bertanya hal yang tidak penting, define PENTING itu kekmana ?! ๐Ÿ˜‘ Penting dong ya nanyain pasangan kita mo kemana, sama siapa, makan apa, sampe jem brapa, naek apa, seenggaknya kita tuh tau bahwa si pasangan we fall in love with ini bakalan baik-baik aja, ples jika ada sesuatu yg mendadak dan mendesak senggaknya kita tau posisinya dimana, akan mudah dijangkau atau nggak, kalo dia kenapa-napa (amit2 deh jangan sampe!) si dia bakalan baik2 saja karena perginya barengan sama si A B C D E F, misalnya gitu.

Lucunya lagi, si artikel ini juga bilang bahwa salah sekian ciri posesif adalah sering mengirim pesan tidak penting. Wait.. WHATTT??? Lagi, definisikan penting itu yang seperti apa ๐Ÿ˜• Gimana kalo guweh bilang bahwa yang dianggap ga penting itu adalah bukti kalo kita ingin dia menjadi yang pertama dan satu-satunya orang yang kita beritahu tentang “hal tidak penting” tersebut. Terlebih kalo orangnya macem guweh yang ga bisa kalo sehari ga cerita tentang kegiatan guweh hari itu, tanpa ditanya sekalipun (baca : guweh cerewet). Kalo buat guweh pribadi, bercerita itu semacem ngasitau ke si dia bahwa “heiiii..ini aku cerita ke kamu lho, meaning aku mau kamu juga terlibat di dalan hidupku, karena kamu penting bagiku”

THISSS !

Kamu penting bagiku, pesan tersirat yang seringkali disalah artikan sebagai “tempat menampung keluh kesah”

Lebih-lebih ke orang yang (katanya) introvert macem guweh (jangan ngakak plisss.. Guweh dah berkali2 tes kejiwaan hasilnya olweis introvert ๐Ÿ˜ฉ) Ga gampang lho bisa klik sama orang yang pada akhirnya kita mo terbuka dan berbicara tentang hal-hal tidak penting di sekitar kita ๐Ÿ˜

Hubungannya sama cemburu apaan??? Cemburu itu indikator paling mudah untuk menunjukkan seberapa tinggi kadar keposesifan yang kita miliki, katanya sih gitu, bukan kata guweh yak ๐Ÿ˜๐Ÿ™ˆ

Jadi kan salah satu penyebab cemburu itu adalah rasa insecure di diri kita tuh ya, kenapa kita merasa insecure? Mungkin karena low self esteem macem awak ini, mungkin juga karena hal lain. Nahhh.. Salah satu cara mengurangi insecure ini adalah dengan positif thinking (yang mana guweh ga bisakkk). Nantinya diharapkan jika sudah bisa mengikis kadar insecure bakalan mengurangi rasa cemburu sehingga kadar keposesifan juga akan turun, katanyaaaaa gituuuu…

Overall, posesif menurut saya bukanlah melulu tentang rasa ingin memiliki. Posesif lebih kepada sebuah tanda bahwa apapun itu adalah milik saya yang bakalan saya jaga dengan segenap jiwa raga hingga akhir menutup mata.

Sekian, terima kasih.

Bubeeeeyyyy ๐Ÿ˜˜

Uncategorized
0

Resign dari PNS

Haiiiiii…. :mrgreen:

Tulisan (nyampah) terakhir saya adalah Oktober 2016.. wait… whattt??? iyaaaakkkk… 2016.. kalo ditunda sebulan lagi bikin postingan barunya maka akan genap setahun saya absen nulis. Olrait, demikian pembukaan ga penting ini.

Back to topic, long story short, PakSuami ditugaskan untuk pindah kerja di Kantor Wilayah Banda Aceh, 3 hours direct flight yang lumayan mengurangi keseksian bemper belakang beliau ๐Ÿ˜ฆ Menggalaulah kami berdua sampai pada obrolan bagaimana jika salah satu dari kami resign dari PNS.

Jika alm. Bapak saya masih hidup, pasti beliau akan jadi orang pertama yang menentang hal ini (meskipun pada akhirnya akan menyerahkan keputusan kepada kami berdua sih, khas Bapak banget ini). Pun begitu halnya dengan PakBuMertua, ketika kami sounding terkait hal ini, para beliau menyarankan kami untuk menimbang-nimbang lebih dulu dampak positif negatifnya, jangan gegara menggalau sesaat hancur impian di masa depan (ah elah bahasa guweh yak !)

Jadiii.. berdasarkan hasil penggalauan tersebut, diperolehlah beberapa hal yang akan terjadi jika (salah satu dari) kami berdua resign dari PNS :

Pertama, jika PakSuami yang resign, dengan keenceran otak beliau dan pengetahuan yang diperolehnya selama kuliah dan bekerja, masih akan banyak hal yang sangat bisa dilakukan oleh beliau, mengajar misalnya.

Kedua, jika saya yang resign…

Otak pas-pasan, lulus kuliah aja untung-untungan, atas nama belas kasihan ๐Ÿ˜ฆ

Muka biasa aja ga mungkin daftar jadi model panci presto tulang lunak sekalipun (guweh yang jadi pantat pancinya, bukan kokinya, catet!)

aku galak !!!

aku galak !!!

errrrr….

Guweh bisa apaaaaa???

Jualan gorengan???
Lha wong bikin tempe goreng tepung aja ga becus, kadang kriuk, kadang mlempem, kadang berakhir di tempat sampah ๐Ÿ˜ฅ
Blom lagi kalo mood lagi jelek atouw tetiba lagi pengen males-malesan, bukannya untung malah buntung karena jualannya ga konsisten.

Tapi emang sih, secara jurusan aja saya dan pakSuami berbeza, beliau akuntansi dan saya anggaran. Akuntansi bisa dipake dimana aja, mostly, saya???

Apapun itu, saat ini kondisi kami masih terombang ambing dahsyatnya perasaan cinta.. errr… bukaaaannn.. yang pasti masih dalam masa mempertimbangkan yang mana yang sekiranya baik untuk kami berdua, sembari memohon pertolongan kepada Yang Maha Kuasa (kenapa jadi kaya lirik lagu begini yak?!)

Apapun itu yang akan terjadi ke depannya, insyaAllah sudah dan akan menjadi yang terbaik bagi kami, bikos once you leave it, there is no turning back, jadi jangan disesali, okeeee…

Bye !

xoxo

Uncategorized
1

30 something

Haiiiii…

Dah lama gak nulis lagi hahaha… Terakhir nulis pas masih cuti bersalin, jadinya ketauan yak klo waktu itu guweh nulisnya karena efek melongo ga ada kerjaan selain mantengin tuh kunyil kruget-krugetย ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

Kemarin ngeliat di beranda fesbuk ada seseteman yang ngepost tentang hil-hil yang harus dilakukan ketika sudah memasuki usia 30, that is guweh sekarang ples satu ( baca : 31 taon)

Ohmaiy.. gaya nulisku berubahhh… -hening sejenak-

Well, back to topic, salah tiga dari yang disebutin di postingan itu adalah menjaga kondisi kulit, kesehatan gigi dan work out. Nahhhh… disinilah tulisan guweh bakal agak banyakan dikit ๐Ÿ˜ณ

Pertama, menjaga kondisi kulit
Di artikelnya sih ditulisnya โ€œuse sun creamโ€, since semakin tuwak kemampuan tubuh kita utk memproduksi kolagen semakin turun, jadilah salah satu cara untuk tetap menjaga kondisi kulit adalah dengan menggunakan tabir surya. Hal ini duluuuuu banget juga pernah diwanti-wanti oleh mantan bos kedua saya yang juga perempewi bahwa sebaiknya mulai usia 26 sudah mulai โ€œinvestasiโ€ menjaga kulit, wajah terutama. Waktu itu saya yang masih kroco muka dekil cuma iya-iya aja, sambil ngitungin estimasi biaya perawatan yg beliau keluarkan setiap kali berkunjung ke klinik itu. Short story short, iya sih akhirnya setelah minta doa restu paksuami jadilah saya mulai mencoba utk merawat, lebih tepatnya merombak, meskipun dengan modal cekak yang bikin dokternya gregetan karena tiap kali disuggest utk begini bgitu yang maharani sayanya selalu nolak hahaha…

Kedua, menjaga kesehatan gigi
Duluuuuuuu… gak dulu-dulu amat deng, sekitar 2taunan yang lalu lah ya, untuk pertama kalinya saya ke dokter gigi setelah sekian belas taun gak pernah ketemuan sama sesedokter gigi, sekalipunnnn! Kecuali dengan kakak ipar saya yang kebetulan profesinya dokter gigi sih hahaha… alhamdulillah so far belum pernah bermasalah dengan gigi. Nah, si momen 2 taunan yang lalu itu untuk pertama kalinya saya menjalani proses scaling alias pembersihan karang gigi. Dan seperti yang sudah saya bayangkan sebelumnya, proses itu akan melibatkan kegiatan kumur berdarah berkali-kali diiringi oleh suara alat (entah apalah itu namanya) yang berdenging, ngecuing kalo saya bilang. Prosesnya sekitar 45 menit sih, lamanya tergantung ke karang gigi yang harus dibersihkan, semakin sedikit semakin cepat dan semakin sedikit pula darah yang harus ditumpahkan (lebayyyy). Daaan.. saat itu juga ketauan kalo di geraham saya ada 2 lubang, kiri atas dan kanan bawah, kecil sih, tapi harus ditambal, jadinya ya udah, di satu sisi semacem ada bagian tubuh saya yang hilang (baca : karang gigi) yang bikin saya ngerasa ganjil tiap kali lidah ketemuan sama gigi bagian dalem, dan di sisi lain ada tambalan gigi yang alhamdulillah sampe sekarang masih baik-baik aja.. Dan rencananya sih, per Januari 2017 saya akan mulai membiasakan diri kontrol ke dokter gigi per 6 bulan, etapi mo ngurus BPJS dulu deng, soalnya disini ada klinik yang kata temen2 sih dokter giginya bagus, dan scaling bisa pakek BPJS, kan lumayan tuh bisa hemat sekian ribu ^_^

Ketiga, work out
Iyapppp… sejak sekitar 2 taun yang lalu sih saya dah mulai menggerakkan badan sebagai salah satu wujud syukur saya setelah dimutasi ke kantor yang deket rumah. Jadinya saya punya spare time lebih banyak dan itu saya manfaatkan dengan jalan-jalan muterin komplek kampus. Ndilalah di kantor diadain alat-alat fitness yang salah satunya adalah treadmill, jadilah saya kalo lagi bosen jalan-jalan muterin kampus trus pindah jalan-jalan di atas treadmill. Awal-awal sih ya sama dengan para nyubi yang masih suka nggliyeng tiap kali turun dari treadmill, pace-nya juga hanya yaaa remah-remah lah ya jika dibandingkan dengan para runner 5k 10k dst yang bermedal ituuuuu… T_T
Tapi kemudian saya nyemangatin diri sendiri, gapapa pelan asalkan kontinyu dan bisa lama juga jalannya, and thank God sekarang baru mulai lagi setelah absen sekian bulan gegara hamidun si Kiran. Semacem ngerasa bersalah gitu sih kalo ga gerak kelamaan, trus kalo yg namanya keringet dah mulai netes sampe alis itu senengnyaaaa.. Abis itu sih masih tetep makan gorengan sekian potong, nyemil nasi goreng sekian box, late dinner, apapun lah itu you name it, karena emang tujuannya sih cuma buat gerakin badan doang, kalopun pada akhirnya nanti mengurus ya alhamdulillah sangat ๐Ÿ˜€

Udah yak, capek nulisnya, bhay! ๐Ÿ˜›

20161007_095116

nih potonya si Kirun yang suka bikin emesh

PS GEJE : maafkan penggunaan kata ganti yang ga konsisten, saya, guweh, aku, dan sejenisnya, tidak lain dan tidak bukan karena sayanya yang.. ah entahlah..

Uncategorized
0

Tuan Suami

Cukup lah yaaaa euforia punya mainan baru-nya.. Yaaa kalopun ada palingan hanya sisipan, bukan ide utama tulisan (kaya yang pernah mikirin ide utama aja, prettt lah). Kali ini saya mo cerita sedikiiiit tentang Tuan Suami yang secara garis besar jauh lebih sabar dibanding saya hahaha.. Buktinya??

Pertama, bliow sabarrrr banget sama istrinya yang moody ga jelas ini. Kalo lagi oke, semua-mua kerjaan dijabanin, pas giliran udah cemberut, ahhh.. udah deh.. diajak ngobrol pun ga bakal njawab.

Kedua, sabar dan pasrah dikasih masakan bininya yang menjelang 10 taun usia pernikahan masih suka ga konsisten rasanya ๐Ÿ˜€ Kadang ga enak, seringnya ga enak banget, ditambah lagi si yang masak (yaitu saya) malah ga doyan makan hasil masakan sendiri dengan alasan yang sampe sekarang belum diketahui. Meeennn.. serius beruntung banget punya suami seperti bliow yang sama sekali ga mantang dengan makanan apapun. Sebenar-benarnya mahluk omnivora. Eh kecuali makanan yang memicu alergi ya, udang dan cumi. Ples yang bikin kadar asam auratnya meninggi jugak, meskipun kalo yang ini kadang juga dilanggar, masih suka makan dikit-dikit. Nahhhh.. saking ga mantangnya beliau terhadap makanan, jadinya malah sayanya yang suka bingung mo masak apalagi karena kehabisan ide menu masakan (baca : bisanya cuma masak itu-itu aja). Huffftttt…

Oiyaaa… Tuan Suami ini jugak termasuk golongan yang tidak membutuhkan pelayanan yang ruwet untuk perkara makan memakan. Beliau termasuk bapak-bapak yang mau ngambil sendiri makanannya tanpa perlu dilayani oleh istrinya. Beda banget dengan alm. Bapak saya yang harus disiapkan semua-muanya dari A-Z.

Ketiga, si Ayah jugak sabar punya istri yang hobi molor seperti saya. Bahkan tak jarang malah blio yang bangunin saya tidur. Terbalik banget kan ya? hahaha… Apalagi kaya sekarang ini, saya masih suka memanfaatkan alasan masih ngantuk karena efek begadang semaleman, ples ditambah sayanya masih belum sholat, jadilah hampir selalu si Ayah yang bangun lebih dulu, nyap-nyiapin bajunya sendiri huhuhuhu.. Hapunteun ya, Yah!

Keempat, blio yang juga punya blog tapi sampe sekarang blom diapdet iniย juga iya-iya aja ndengerin ocehan istrinya yang suka random mbahas dari A trus ganti C dan lompat ke L dan tiba-tiba balik lagi ke B. Belum lagi yang dibahas itu obrolan ibuk-ibuk banget yang yaaaa begitulah ya isinya.. :mrgreen:

Mmmm.. apalagi yak?! Itu aja sih kayanya yang kepikiran sekarang.ย ๐Ÿ˜€

Uncategorized
2

Being A (not_so) New Mom – 2

Yapppp.. sekali lagi masih tentang betapa gelagepannya saya jadi a not_so new mommy..

Setelah merasa “bebas” 2ย tahun terakhir ini karena si Risha (kunyilkedua) udah bisa ditinggal-tinggal (atau etlis bisa dititipin ke si Teteh) dan dapet “kejutan” kalo bakal punya kunyil baru itu rasanyaaaa semacem diborgol pakek borgol yang terbuat dari donat, bingung kan???

Pertama, udah ga bisa mandi berlama-lama sambil bersenandung alay (kaya yang iya aja). Jadinya mandinya itu cuma ambil yang wajib-wajib aja, ga ada ceritanya luluran dan sejenisnya (padahal juga jarang begituan hahaha..). Dan sebelum masuk ke kamar mandi selalu berpesan ke anak-anak atau si Teteh, kalo si Adek nangis suruh ketok pintu kamar mandi (ini kalo pesennya ke anak-anak) atau digendong dulu (kalau pesennya ke si Teteh).

Kedua, harus say goodbye ke para penghuni Cinema XXI, sebutlah yang terbaru yang sangat ingin saya tonton itu Jason Bourne dan Suicide Squad, abaikan IMDB yang ngasi si Jason Bourne di atas angka 8. Abaikan teaser Suicide Squad yang udah berkeliaran dari jaman kapan. Cukup berpuas diri dengan ngeliatin wajah Kiran yang suka senyum-senyum sendiri itu ^_^

Ketiga, ga ada lagi ceritanya tidur nyenyak 6-7 jam nonstop atau kalo lagi libur sholat bisa ngebo sampe matahari udah senyum cengengesan. Yang ada malah nyaingin pak security komplek rumah, dengerin blionya nge-teng-teng-in tiang listrik, trus nandain suara motornya tiap beberapa jam sekali keliling komplek untuk ngeronda, yaaaa begitulah.. Akibatnya adalah si Ayahnya jadi terbengkalai.. Udah jarang bisa nyiapin pakaian belio untuk ngantor, kecuali emang dimelek-melek-in ini mata. Ngapunten nggih, Mas..

Keempat, udah ga ada lagi ceritanya mandi on time karena harus nyesuain dengan “jadwal”nya si Kiran. Akibatnya adalah dadah-dadah ke paksuamiย dengan muka kucel berminyak, rambut kek singa masai, baju ga jelas bentukannya, dsj. Pun begitu juga ketika blio pulang kantor, disambut dengan mukak amburadul dan badan bau minyak goreng (kalo lagi rajin masak alakadarnya) pun baju yang merangkap fungsi jadi celemek, hufffttt lah pokoknya. Kadang juga sukak mikir dengan para model papan atas yang katanya baru sekian hari lahiran tapi badannya udah oke, itu gimana caranya yak??? Perbandingannya sih apple to apple kok, tapi yang satu apel yang udah sepo, kisut, yang udah diobral pun tetep ga ada yang mo beli, satunya lagi apel ranum, mengilat, merah menggoda, yang meskipun harganya selangit tetep aja orang-orang bakal tergiur. Maafkeunย ya Yah..ย *nangis di pojokan*

Kelima, lupakan hengot kemanapun lah itu atau duduk manis berlama-lama di kedai kopi paporit sambil mikirin negara (prettt banget ini) dan makan quiche atau tuna panini yang rasanya mengangenkan itu. Aaaakkk.. udah lama banget gak kesana hahaha..

Itu sih salah lima dari sekian banyak hal yang gak bisa lagi saya lakukan dengan semena-mena sejak kelahiran Kiran. Tapi teteeeuuup dong bersyukur dengan sangat dikasih itu anak yang bikin emesh tiada tara, mengingat masih banyak yang berharap dikasih keturunan tapi belum kesampaian.

Okeee… sebelum jadi sedih yang berkelanjutan, kita sudahi saja tjurhatan gajelas ini yaaaa..

Bubeeeey..

Uncategorized
0

Being A (not so) New Mom

Punya anak ketiga dengan jarak kelahiran 4,5 taon ituuuu.. lupak semuanya! hahaha..

Mana yang kelahirannya si Kirun ini sempet ada harapan kalau dia bakal bisa dilahirin melalui proses persalinan normal, jadilah saya sempet ngalamin yang namanya mules gegara kontraksi itu (which is belum pernah ngalamin di 2 proses kelahiran sebelumnya) yang rasanya aduhaiiii.. Padahal itu baru bukaan 3 menuju 4, lha trus gimana rasanya sampe bukaan 10 lengkap yak??? Ngeliat jam rasanya lama syekaliiiii.. kalau si kontraksi dateng buru2 manggil si Ayah yang kemudian akan saya pegang itu tangannya (baca : semacam diremas menuju dicubit).

Kesimpulannyaaaa.. i prefer SC to VB, seriusss!!!

Kalau sesar itu tuh ya, bagian paling mendebarkan bagi saya adalah ketika akan dilakukan anestesi, itu doang. Biasalah kemakan berita2 yang gegara jarum anestesi meleset sekian milimeter eh ternyata si ibuknya malah meninggal atau lumpuh total atau koma,atau berita-berita horor lainnya. Selepas anestesi ya udaaah.. ngobrol sama si dokter spog sambil dengerin musik pengiring operasi (waktu itu sih albumnya si mas ganteng Adam Levine hahaha). Ga nyampe 15 menit si Kirun udah dikeluarin trus cium-ciu dikit, IMD bentar karena mulai kedinginan dianya, abis itu ya udah giliran si emaknya yang digarap. Pssstttt.. saya ngintip proses operasinya dari pantulan lampu operasi hahaha… Begitu selesai ya udah sih, keluar ruang operasi cengengesan dan ternyata PakSuami terganteng udah nungguin disana. Masuk ruang pemulihan langsung apdet setatus hahaha..

Nah, jadi kan udah 3x sesar nih ya, alhamdulillah tiga-tiganya sampai saat ini ga ada masalah, ya standar lah abis dioperasi gimana sik, ya brasa kalo ada jaitan gitu kan ya.. Sepulang dari RS udah langsung mandiin sendiri, trus seminggu sesudahnya naik turun tangga nyuci baju (karena si Teteh ijin pulang kampung) trus abis itu ngojek nganterin anak-anak yang udah mulai masuk sekolah. Sampe-sampe suami saya komen kalo saya itu semacam “berjodoh” dengan yang namanya sesar hahaha.. Alhamdulillaaaahhh..

Banyak sik yang nanya “emang ga sakit?” Mmmm… gimana ya? Entah sayanya punya ambang batas sakit yang tinggi atau saya yang tidak terlalu menghiraukan rasa sakitnya atau emang saya yang keenakan disesar (hahaha..ngakak sendiri guweh) maksimal cuma berasa kulit ketarik gitu doang sik.. yaaaa sesekali cenut-cenut di bekas jaitan sih ada, tapi dibawa istirahat bentar udah ilang kok..

Dan sekarang, hari ke 34 dari operasi, kalo gak hujan sih rencananya nanti sore mo mulai jalan kaki ngelilingin kampus kekย dulu sebelum hamil.ย Demi meminimalisasi gendutnya perut ini dan lengan yang melambai-lambai minta dikencengin hahaha.. sok iyes banget guweh.. Tapi kalo hujan sih ya ga jadi lah ๐Ÿ˜€

Kalo ditanya “how about getting pregnant for the 4th child?” Mmmm… ga mau bilang nggak juga sik, karena itu kan rejeki dari Tuhan yak, tapi untuk sementara ini nggak dulu deh, pinggang rasanya mo patah ngurusin 3 anak kandung dan 1 anak mertua hahaha.. Faktor U juga mendukung dengan sangat atas kelelahan yang lebay ini.

Bubey..

 

Uncategorized