Kerinduan Seorang Ayah

Jam menunjukkan pukul 18.30 ketika hape saya berdering, terpampang tulisan “Bapakkuuuuuuu… calling”.  Saat itu saya sedang makan di warung baso pinggir jalan bareng si ayah, saya bilang ke bapak bahwa saya masih di jalan dan berjanji akan telepon balik jika sudah sampai di rumah.

Sesampai di rumah langsung disambut si pangeran kecil yang dengan semangat “bercerita” tentang film kartun yang ditontonnya. Setelah bersih-bersih, saya ajak Mahes ke kamar dan dilanjutkan dengan kegiatan saling nguyel-uyel. Sedang asyik-asyiknya maen, saya teringat bahwa saya punya janji untuk menelepon bapak. Saya ambil hape kemudian menelepon beliau.

Saya     : Assalamu’alaykum. Ada apa pak?

Bapak  : Wa’alaykumsalam. Gapapa, Bapak cuma ngerasa kesepian aja disini (menghela nafas)

Deggg! Hati saya gerimis seketika, ingin rasanya menangis mendengar kalimat bapak! Telepon langsung saya alihkan ke Mahes dalam kondisi hati yang hancur lebur 😦Continue reading “Kerinduan Seorang Ayah”

Bapak Pulang…

Hari ini Bapak pulang hiks..
Padahal baru nyampe sini hari Rabu kemaren..
Rencana awalnya sih mo pulang hari Sabtu besok, jadi nyampe rumah Minggu masih bisa istirahat..
Eeee..lha koq ditelpon anak buahnya katanya mo minta tanda tangan berkas untuk sertifikasi guru SD, mendesak!
Padahal kan Bapak dah ijin ke Kepala Cabang Diknas Probolinggo..
Malah oleh pak Kacabdin yang baik hati tersebut dianjurkan untuk tetap disini sampai hari Sabtu..
Dasar Kepala Sekolah yang gak tegaan dan terlalu baik sama anak buah..
Malah ga mikirin kalo anak dan cucunya disini masih kangen.. 😦
Hiks.. Bapaaaaaaaaaaaakkk.. Kangeeeeeeeeeeeeeeen!
Mana yang ga bisa nganterin ke terminal lagi 😦
Huaaaaaaaaaa….