Status Pernikahan Ditinjau dari Cara Memesan Makanan

Malam minggu…

Gerimis baru saja reda…

Mahes dah bobok…

Tapi perut laper…

Hmmm…

“Yah, beli mi rebus yuk!” dan langsung diiyain oleh si ayah, yippieeeeeeeeeee.. 😳

*****

Sekilas info tentang mi rebus :

Mi rebus ini bukanlah mi rebus seperti yang biasa dijual di warung-warung mi rebus [baca : bukan Indo*ie dan sejenisnya] melainkan salah satu jenis masakan yang terbuat dari mi telur kemudian direbus bersamaan dengan bumbu rahasia racikan Pak Penjual Mi Rebus, dicampur telur dan sedikit suwiran ayam, kuah yang kental, diberi irisan tomat dan timun, dan disajikan dengan sedikit emping melinjo yang menjadikan masakan ini benar-benar MAKNYOSS! sebenernya pengen minjem YUMILAH YUMIWATI-nya Gaphe, tapi takut diprotes yang punya 😀

Wokeyyy..kembali ke cerita…

Sesampainya di warung yang hanya berukuran 2 x 6 meter ini, duduklah kami di bangku yang masih kosong [saat itu ada sekian banyak pemuda jomblo yang masih asyik ngobrol setelah menyelesaikan makan malamnya]. Setelah memesan 2 porsi mi rebus dengan tingkat kepedasan SEDANG plus ekstra telur dadar, saya kembali duduk bergabung dengan ayah (ya iyalaaah…)

*****

Para pemuda itu akhirnya pergi, mungkin mereka ga tahan ngeliat kemesraan kami (si ayah protes : lha wong cuma duduk sambil ngelapin sendok garpu kok dibilang mesra!!!). Dan ya, pesanan kami telah datang! 😎

Beberapa suap mi rebus telah kami telan dengan sempurna ketika sepasang pemuda pemudi menghampiri warung dan duduk tak seberapa jauh dari kami. Setelah beberapa menit kebingungan memilih menu, dicapailah suatu kesepakatan antara kedua belah pihak untuk memesan dua porsi nasi goreng BIASA : yang satu SEDANG, yang satu gak pedes sama sekali. Nah, dari proses pemesanan menu inilah yang membuat si ayah melakukan analisis penting tapi tidak penting seperti di bawah ini 😉

AM : Bun, menurut Bunda, mereka itu dah nikah blom?

BM : Ya belumlah! Emangnya kenapa?

AM : Nggak, biasanya kalo dah nikah, yang pesen makanan itu yang cewek.

BM : Hmmmm… (menggumam sambil nyeruput kuah mi)

Setelah mi rebus habis, saya nanya ke si ayah berkaitan dengan pertanyaannya tadi.

BM : Yah, emangnya apa hubungannya antara pesen makanan dengan status pernikahan?

AM : Di-logika aja, dari sisi cowok, waktu masih pacaran kan masih ngejar-ngejar tuh, jadi apapun dilakukan demi mendapatkan si cewek, termasuk pesen makanan. Beda kalow dah nikah, si cowoknya ga ngerasa perlu ngejar-ngejar lagi, jadinya ya udah… Sedangkan kalo dari sisi cewek, waktu masih pacaran tuh masih jaim, masih ngerasa “jadi ga ya” dengan cowoknya sehingga dia blom total, beda kalow dah nikah dimana seorang istri memiliki rasa “tanggung jawab” untuk melayani suami dengan sebaik-baiknya, salah satunya dengan memesan  makanan.

BM : Ooo.. jadi kalo dah nikah cowoknya tuh udah ngebiarin aja gitu??? [nyubit kecil si ayah]

AM : [nyengir]

End of story… :mrgreen:

NB : Analisis si ayah di atas adalah analisis pribadi sehingga tidak bisa dipersalahkan apalagi dijadikan rujukan 😎