Sebuah Kutukan

14 TAHUN LALU

Suatu sore ketika sedang asyik-asyiknya bergelayut manja di pangkuan nenek tercinta, Bapak bertitah “Liatin sepeda motor dulu sana!” Karena yang matur Bapak, mau gak mau [dengan wajah manyun dan males-malesan tentunya] saya ke halaman depan rumah nenek untuk memeriksa apakah motor satu-satunya kebanggaan Bapak masih bertengger dengan anggunnya disana, dan seperti yang sudah-sudah, si motor ga pergi kemana-mana 😐

Yup, itu adalah salah sekian dari kebiasaan Bapak yang kadang membuat saya heran, kenapa sih keberadaan motor itu harus dikontrol terus menerus? Lha wong jelas-jelas di daerah situ aman gitu lho! 😕

10 TAHUN KEMUDIAN

Si ayahmahes wannabe gelisah, duduknya sama sekali tak tenang, padahal di depannya teronggok sekerat empal gepuk lengkap dengan lalapannya. “Ada apa, Yah?” [iya, sejak menikah saya memanggil suami tercinta dengan sebutan AYAH] “Ntar ya, tak liat motor dulu di depan!” jawab  si ayah. Istrinya hanya bisa bersungut-sungut 😡

Selanjutnya hal yang sama kerap kali terjadi di berbagai kesempatan yang melibatkan adegan “meninggalkan sepeda motor di suatu tempat yang terlihat dan bisa dicapai dengan berjalan kaki beberapa langkah”. Bahkan ketika makan mi rebus pun kami harus pindah posisi tempat duduk demi tidak terhalangnya pandangan ayahmahes terhadap si sepeda motor 😡

Sadar istrinya agak keberatan dengan PERILAKU itu, ayahmahes langsung nyeletuk..

AM : Itu kayanya kutukan deh Bun!

BM : Kutukan? Apanya?

AM : Iya, ayah yang suka ngeliatin motor itu..

BM : Ngeliatin motor? (loadingnya lama)

AM : Iya, kan ayah bentar-bentar ngeliatin motor, ngecek ada nggaknya..

BM : Ohhh.. (baru ngeh si ayah ngomongin apaan) Emang kutukan gimana, Yah?!

AM : Dulu kan Bunda cerita kalow agak keberatan ketika Bapak suka nyuruh ngeliatin motor gitu, lha ndilalah  ayah juga gitu, kebetulan banget tho?!

BM : 😯

numpang pamer foto 😀

Ada yang merasa dikutuk juga? 😎

UPDATE : Yang di foto itu rokok di pos satpam karena suami, bapak saya, apalagi saya, SAMA SEKALI TIDAK MEROKOK!

Percakapan di Sebuah Hotel

kuwehnya enak lho!

Suatu hari di sebuah restoran hotel

Waitress              : Permisi Bu, piringnya saya ambil ya!

BM                      : Silakan, makasih ya Mas!

BM                      : (mikir bentar) Eh mas, mo nanya donk! Pertanyaan ga penting sih, saya penasaran nih!

Waitress              : Iya, silakan Bu!

BM                      : Kenapa sih topi koki itu dibikin tinggi seperti itu?

Waitress            : Mmm.. (mikir, ga nyangka dapet pertanyaan berkualitas seperti itu) Mungkin mengantisipasi supaya rambutnya ga mengotori makanan Bu!

BM                     : (ngeyel) Lha kalo emang tujuannya begitu kenapa ga make topi yang modelnya seperti shower cap gitu atau topi pet kaya pelukis gitu aja? Toh sama-sama nutupin rambut!

Waitress              : (pengen nampol wajah penanya) Ntar kalo pake topi pet takutnya malah disangka pelukis Bu! Ya mungkin emang dah dari sononya kali Bu! Mungkin dulu koki pertama yang ngerancang bentuk seperti itu dan sampe sekarang jadi kebiasaan.

BM                      : (masih penasaran) Oke, bentuknya udah, sekarang saya yang heran tuh kenapa seragamnya harus putih? Kenapa gak item aja yang kayanya malah lebih menguntungkan karena kalo kotor kan ga terlalu keliatan?!Continue reading “Percakapan di Sebuah Hotel”

Makan Apa Yaaa???

Laper, tapi blom tau mo makan apa. Ada beberapa opsi, tapiiiii…

  • makan di kantin, bosen menunya itu-itu aja
  • makan sate depan kantor, sedianya mo dibuat menu makan malem
  • makan soto, kalo jam segini si ceker dah abis, plus bumbunya dah nggak se-original kalo pagi hari (baca : ditambah ekstra penyedap)
  • makan ayam bakar kuburan, males jalan kakinya
  • makan di komplek Mabes, males jalan kaki juga
  • makan di blok M apalagi, tambah males jalannya

setelah ngecek dompet ternyata lupa blom diisi ulang #alamatngutangdotcom#

gambar diambil dari kesehatan.kompasiana.com

Salam, Jeruk Purut, hingga Belimbing Wuluh

Masih dalam suasana mudik lebaran 1431 H, dalam suatu kesempatan ketika membahas rumah yang akan dibeli oleh kakak ipar saya, Simak (panggilan untuk nenek si ayah, red) bercerita (lebih tepatnya menganjurkan) kepada kami untuk menanam tiga jenis tanaman, yaitu pohon salam, jeruk purut, dan belimbing wuluh. Mengapa harus menanam tanaman itu??? Berikut alasannya :

1. Belimbing Wuluh
Berdasarkan wejangan Simak, belimbing wuluh memiliki “kekuatan magis” tersendiri. Jika di suatu rumah terdapat pohon belimbing wuluh dan suatu saat ada orang asing yang memiliki aura negatif atau berniat buruk atau terhadap pemilik rumah, maka si belimbing wuluh ini akan mengeluarkan “sesuatu” sehingga si orang asing tadi mengurungkan niat jahatnya dan pemilik rumah terlindungi dari aura negatif yang dipancarkan oleh orang asing tersebut.
2. Jeruk Purut
Tak jauh berbeda dengan pohon salam, namun   jeruk purut  memiliki kekuatan yang lebih “dahsyat”. Continue reading “Salam, Jeruk Purut, hingga Belimbing Wuluh”

Kecap : Lauk Saat Darurat

1. Kecap versus telur ceplok
Bermula di suatu pagi yang begitu dingin sehingga mengaktifkan syaraf malas saya  (emang ada ya syaraf malas ya?) dan akhirnya membuat saya memutuskan untuk membuatkan sarapan si pangeran kecil “hanya” berupa telur ceplok tanpa garam. Goreng goreng goreng, jadilah tuh telur dengan pinggiran yang gosong kecoklatan 😀 Langkah selanjutnya adalah mengambil piring tempat makan Mahes kemudian menyendok nasi ke dalamnya untuk diangin-anginkan supaya tidak terlalu panas ketika disuapkan ke mulut mungilnya. Iseng-iseng saya tuangkan beberapa tetes kecap ke atas telur ceplok tersebut. Kegiatan suap menyuap dimulai….. Seperti biasa, jika Mahes melihat bundanya dah pegang piring tempat makannya, dia akan menunggu dengan tidak sabar  dalam kondisi mulut menganga lebar. Suapan pertama meluncur dengan sukses, saya teliti dengan seksama perubahan ekspresi wajahnya, daaan tidak terjadi apa-apa! 😀 Suapan demi suapan berlanjut hingga bulir nasi terakhir. Demi melihat piring nasinya licin tandas, direbutnya piring itu dari tangan saya kemudian dia berjalan ke dapur dan menunjuk-nunjuk magic com tempat persemayaman sang nasi sambil berteriak “mamaaam..mamaaam” pertanda perutnya masih belum terisi penuh dan geliginya belum lelah mengunyah. Kami lanjutkan sesi sarapan pagi itu dan berakhir dengan tandasnya 2 porsi sarapan Mahes 😉

2. Kecap versus salmonContinue reading “Kecap : Lauk Saat Darurat”

S.E.P.I.

Hari ini kantor sepi euy..

Pegawainya pada dinas luar semuah!

Sedih karena di subbag saya pelaksananya hanya tinggal 2 orang

Seneng karena di ruangan lagi banyak makanan hahaha..

Selain itu juga bisa menguasai dua komputer sekaligus tanpa perlu eker-ekeran seperti biasanya 🙂

Jadinya sedih ga ya?! 😀

sepiiiiii

Dua Peristiwa Besar di Bulan Juni

1. Ulang Tahun Ayah
Jatuh pada tanggal 8 Juni, hari ini! And you know what?! Setelah sekian tahun menikah baru sekali ini saya melupakan peristiwa bersejarah ini 😦 Saya baru nyadar setelah tadi pagi ngeliat SMS di hape, setelah mo naruh hape koq di layarnya ada ikon reminder ya?! Trus ngelirik kalender di pojok kanan bawah, 8 Juni, jedengggggg! Omaigaaaaaaaaaaaaaad.. Today is my husband’s birthday and i totally forget!!! >.<

Mentang-mentang ga ngantor trus nyari-nyari alasan lupa hari dan lupa tanggal! Padahal dah dari jauh-jauh hari saya menandai tanggal ini, saya bahkan senang karena tanggal 8 Juni jatuh pada hari Selasa sehingga saya bisa lebih leluasa mencari hadiah untuk Ayah tanpa ada resiko ketauan beliaunya, tapi ternyata eh ternyata saya malah lupa, dodol banget dah! Walhasil karena malunya dah ga ketulungan plus rasa menyesal yang berlipat-lipat plus melihat ikon 32 notifikasi di FB suami saya, akhirnya saya putuskan untuk nyari momen yang tepat yang lebih ga ketara kalo saya tuh lupa bahwa hari ini adalah hari ulangtahunnya. Dan setelah dapet momennya saya langsung ngucapin met ultah sambil senyum-senyum merajuk dan akhirnya ngaku plus minta maaf karena saya lupa kalo hari ini adalah hari ulang tahun mendiang Soeharto :hammer
Met ultah ya Yah! Hadiahnya nyusul, lagi bokek nih! 😛Continue reading “Dua Peristiwa Besar di Bulan Juni”

Kotor Itu Sehat

Siang tadi saya menjenguk putri salah seorang sahabat, sebut saja Mbak Bunga, yang sedang opname di salah satu rumah sakit swasta di kawasan Jakarta Selatan. Mbak Bunga ini ternyata menderita tipus setelah sebelumnya menderita demam yang tak kunjung reda selama 5 hari berturut-turut yang berujung pada perawatan intensif yang harus diterimanya di rumah sakit. Sebenarnya saya sudah cukup “kenyang” melihat anak kecil sakit dan dirawat di rumah sakit, bahkan Mahes pun pernah mengalaminya, tapi hal itu tidak membuat saya lantas tega melihat Mbak Bunga dalam kondisi tangan kanannya terpasang infus, nyeri saya ngeliatnya, ga tega melihat anak sekecil itu sudah harus ditusuk jarum yang begitu panjang yang bahkan orang dewasa pun pasti meringis ketika jarum tersebut ditusukkan, apalagi untuk anak yang baru berumur dua tahun, masya Allah.. saya ga bisa bayangin gimana sakitnya dan gimana hancurnya hati si ibu begitu melihat anaknya menangis karena harus ditusuk jarum infus hiks.. 😦 Belum lagi jika si anak rewel, ga mau makan, menarik-narik selang infusnya, hadeeeeh.. nyerah saya, sepertinya level kesabaran saya belum mencukupi jika saya harus mengalaminya (dan semoga tidak pernah mengalami).

Saat kunjungan tersebut, ibu Mbak Bunga berpesan kepada saya supaya menjaga kesehatan Mahes baik-baik, jaga kebersihan, cuci tangan sebelum makan, dan sejenisnya sebab si tipus ini disebabkan oleh bakteri Salmonella typhi yang terdapat di makanan/minuman. Hmmm..ingatan saya langsung flashback ke kejadian tadi pagi. Jadi pagi tadi ketika saya menyuapi Mahes, seperti biasa suapan pertama hingga kelima berjalan lancar, setelah menginjak ke suapan selanjutnya, barulah pangeran kecil saya ini berulah. Mangkok makan sekaligus sendoknya dia ambil dari tangan saya, saya tidak mencegahnya sejak peristiwa jatuhnya Mahes saya trauma jika kejadian yang sama harus terjadi kembali. Berpindahlah mangkok dan sendok tersebut ke tangan Mahes kemudian diletakkannya di tanah dan mulailah dia “makan” dengan gayanya (baca: diaduk-aduk hingga berceceran sambil sesekali disuapkan ke saya) hingga beberapa saat kemudian jatuhlah sendok beserta 3 bulir nasi ke tanah.Continue reading “Kotor Itu Sehat”

Bagai Pocong Merindukan Kemenyan

Kita pasti punya berbagai macam keinginan, terlebih di masa kecil kita, entah itu mainan, pakaian, atau mungkin hadiah-hadiah kejutan. Jika Anda dibesarkan di keluarga berada mungkin segala keinginan itu dapat dengan mudah terpenuhi. Saya juga punya berbagai macam keinginan, namun hingga saya berganti status dari anak kemudian istri hingga sekarang menjadi ibu, ada beberapa keinginan masa kecil saya yang belum terpenuhi. Beberapa diantaranya adalah :

1. Celana monyet a.k.a. baju kodok

Saya ga tau persis nama pakaian ini apa, tapi orang-orang nyebutnya celana monyet atau baju kodok. Awal mula saya mupeng dengan pakaian ini ketika saya diajak Bapak ke pasar induk di dekat rumah untuk membeli baju baru untuk dikenakan ketika hari raya Idul Fitri. Nah si baju monyet yang saat itu tergantung di display toko langsung merebut perhatian saya, otomatis saya bilang ke Bapak untuk membelikan baju itu. Namun entah apa alasan persisnya saya lupa, yang jelas saat itu saya tidak bisa mendapatkan baju tersebut dan kemudian dijanjikan untuk dibelikan di kemudian hari. Setiap saat saya tanya Bapak kapan akan membelikan baju itu, tiap saat itu juga Bapak menjawab “besok-besok” hingga kemudian saking bosennya saya nanya ke Bapak membuat saya “lupa” kalo saya pernah menginginkan si baju monyet dengan sangat.

2. Helm khusus anakContinue reading “Bagai Pocong Merindukan Kemenyan”