Episode Mbah Kakung

Tepatnya tanggal 9 Mei 2010 kemaren Mbah Kakung-nya Mahes dateng dari Klaten ditemenin ma Om Theo (adiknya ayahmahes). Kenapa dengan Om Theo koq ga dengan Mbah Uti? Karena Mbah Uti masih jagain Mas Agha, sepupu Mahes, anaknya Tante Budhe Dokter. Kenapa Mas Agha gak sama Tante Budhe Dokter aja? Karena Tante Budhe Dokter lagi hamil calon adiknya Mas Agha.

Kebetulan bundamahes sabtu siang dah belanja buat masak hari minggunya -tanpa tau bahwa Mbah Kung akan datang-, kemudian sekitar pukul 4 sore baru diberitahu ayahmahes mengenai rencana kedatangan Mbah Kung. Yo wes dari jam 6 pagi dah mulai masak (rekor masak terpagi sodara-sodara hahaha..) pagi itu bikin sop ayam, tahu goreng, ma pisang goreng (untuk menu terakhir ga termasuk dalam menu makan lho ya!). Entah kebetulan lagi atau ga, yang jelas Mahes bangun lebih pagi sekitar jam setengah 5, jadinya terpaksa tugas menjaga precil satu itu saya delegasikan dulu ke budhe coz ayahnya sibuk belajar untuk UAS tanggal 10 Mei 2010 besok. Sholat subuh, bikin kopi untuk bundamahes dan teh untuk ayahmahes, untuk kemudian motong-motong sayur plus bikin bumbu, jadinya ntar tinggal nyemplung-nyemplungin aja. Setelah itu sibuk bergulat dengan mahluk-mahluk kaleng di dapur.

Pukul 6 pagi ayahmahes nelpon Om Theo nanya posisi sekarang dimana, ternyata masih jauh sodara-sodara, demi mendengar berita itu jadinya masaknya nyantai, ga setel kenceng kaya sebelumnya hehehe.. Jam 7 proses masak-memasak selesai bertepatan dengan selesainya sarapan Mahes yang pagi itu juga disuapin oleh budhe. Oke, lanjut ke memandikan Mahes! Kecipak kecipuk maen air, maksa Mahes pipis, mandi slese, pake handuk, ganti baju, maen deh ma bundamahes untuk kemudian dihipnosis supaya tidur.

Continue reading “Episode Mbah Kakung”

Delivering Maheswara Haidar Aydin Naufal (1)

Setelah kemaren memposting tentang kehamilan pertama, kedua, dan ketiga saya, sekarang giliran saya bercerita tentang proses kelahiran pangeran kecil saya, cekidoooooooot…

Sabtu, 31 Januari 2009

16.45 WIB

Konsultasi untuk kesekian kalinya ke dokter kandungan yang jarak tempuh dari rumah butuh waktu kira-kira 20 menit bersepeda motor. Sesampai disana duduk manis menunggu antrian.

17.00 WIB

Tiba giliran saya, langsung rebahan untuk di-USG. Dari hasil pemeriksaan tersebut ternyata diketahui bahwa plasenta mengalami sedikit pengapuran.  Berikut perbincangan saya dengan dokter tersebut :

Saya       : trus plasentanya tuh gimana dok? Ga masalah?

Dokter : Gapapa bu. Ibu dah mulai terasa mules-mules belum?

Saya       : Belum tuh dok!

Dokter  : Oke, kalo gitu kita tunggu 4 hari ya, kalo belum mules juga kita ambil tindakan.

Saya       : Siap dok!

17.30 WIB

Pulang ke rumah, setelah sebelumnya window shopping di pasar terdekat hahaha..

Minggu, 1 Februari 2009

Jalan kaki melewati 3 desa dengan tujuan supaya si Mahes wannabe ga kerasan di dalem perut dan pengen cepet-cepet keluar. Pulangnya mampir ke rumah simbah untuk sarapan disana, mantabs!

Senin, 2 Februari 2009

Jalan kaki rumah saya-rumah simbah bolak-balik setelah dijeda dengan sarapan pagi, tetap dengan tujuan yang sama, supaya si Mahes wannabe kegerahan di dalem

Selasa, 3 Februari 2009

Dah ga sabar nunggu deadline 4 hari dari dokter akhirnya memutuskan untuk kembali konsultasi ke dokter.

06.30 WIB

Telpon tempat praktik dokter, pesen nomer antrian, dapet nomer 11

06.30-16.00 WIB

Deg-degan nungguin mules yang ga segera dateng

16.30 WIB

Berangkat ke tempat praktik dokter. Di tengah perjalanan ngeliat pedagang buah naga yang menggoda hati ini untuk membeli. Akhirnya mampir beli 2 buah naga merah dan 1 buah naga putih.

16.50 WIB

Nyampe tempat dokter, antrian pasien dah banyak.  Setelah daftar ulang ke perawat jaga, duduk manis di tempat tunggu.

17.15 WIB

Tibalah giliran saya. Masuk ke ruang praktik dokter dengan tangan dingin coz khawatir blom ngrasa mules sama sekali. Setelah di-USG terlihat bahwa plasenta dah megalami pengapuran total dan air ketuban tinggal sedikit  (padahal ga rembes lho), jadi saran dari dokter untuk segera diambil tindakan sebab kalo nunggu lebih lama lagi akan membahayakan nyawa si janin.

Dokter  : Harus segera diambil tindakan nih bu!

Saya       : Ya terserah dok, saya nurut aja!

Dokter : Secepatnya ya bu ke rumah sakit, nanti malam kita langsung induksi

Saya       : Wah dok, saya dipesenin sama dokter saya yang dulu bahwa kalo ada masalah dengan persalinan untuk langsung disesar aja,s ebab kehamilan saya termasuk resiko tinggi.

Dokter  : O ya gapapa kalo ibu ingin langsung operasi, saya sih setuju-setuju aja. Lagipula kebanyakan kasus induksi berakhir dengan operasi koq.

Saya       : Iya dok, lalu kapan operasinya dok?!

Dokter  : Secepatnya, kalo bisa nanti malam ya nanti malam saja, kalo ga bisa ya besok pagi.

Saya       : Oke dok, saya nanti operasinya sama dokter aja ya, di RSAB Siti Fatimah ya dok!

Dokter  : Tolong nanti minta tolong perawat untuk menghubungi dokter anestesinya, kalo beliau bisa nanti malam, kita operasi nanti malam saja ya!

Saya       : (dengan perasaan deg-degan) iya dok!

17.30 WIB

Keluar dari ruangan dokter dengan perasaan ga karuan, seneng sekaligus takut karena ga nyangka bakal menjalani proses kelahiran dengan sesar.

17.40 WIB

Nyampe di RSAB Siti Fatimah, langsung ke perawat jaga nanya-nanya kamar. Setelah sedikit berdebat dengan suami antara kamar VIP dan VVIP akhirnya diputuskan untuk ngambil kamar VVIP. Oleh perawat disitu saya disarankan untuk puasa hingga operasi dilaksanakan nantinya.  Saya protes sebab perut saya bener-bener laper. Si Perawat akhirnya mengijinkan saya untuk makan buah naga yang saya beli sebelumnya dan minum sedikit air putih.

17.50 WIB

Suami nelpon bapak saya ngabari kalo saya harus dioperasi. Pulang ke rumah untuk mempersiapkan barang-barang yang harus dibawa.

18.00 WIB

Nyampe rumah, ternyata keluara besar dah ngumpul. Saya langsung sholat mohon diberi kemudahan oleh Allah SWT. Setelah itu beres-beres barang-barang yang akan dibawa ke RS nantinya. Suami nelpon ibu mertua ngabarin kalo saya ahrus dioperasi sambil minta doa restu supaya operasinya berjalan lancar.

19.30 WIB

Berangkat ke rumah sakit ba’da sholat Isya ditemenin suami, bapak, ibu, budhe, dan sepupu saya diiringi isak tangis keluarga besar, hiks.. Hati tambah deg-degan.

20.00 WIB
Nyampe RS, minta kamar, saya langsung dibawa ke ruang tindakan. Di koridor rumah sakit ada yang pengunjung yang nanya ke ibu saya, siapa yang mo melahirkan? Ibu saya menjawab (sambil menunjuk ke arah saya) anak saya pak, si pengunjung tadi heran koq mo ngelahirin tapi jalannya gagah banget ya?! Hahaha… dasar ika!

20.05 WIB

Pasang kateter, cek nadi janin ternyata 170/m padahal normalnya maksimal 150/m. Perawatnya curiga jangan-jangan saya stress, saya Cuma bilang kalo saya agak takut coz mendadak banget kejadiannya. Akhirnya saya diberi oksigen murni, adem euy! Seger, enak! Hihi.. Akhirnya nadi janin turun jadi 150/m. Perhiasan dilucuti semua, sambil menunggu ruang operasi siap saya tiduran disitu sambil ditemenin suami yang sebelumnya diminta mengisi persetujuan operasi.

22.30 WIB

Saya di-kursiroda ke ruang operasi. Sesampai ruang operasi diajak ngobrol ma dokter anestesi yang cantik itu J Trus disuntiklah tulang belakang saya dengan cairan anestesi. Bayangan buruk bahwa kebanyakan orang yang dioperasi sesar bakalan koma minimal lumpuh pasca operasi sempat menghantui perasaan saya, namun berhasil saya tepiskan. Karena merasa kedinginan akhirnya saya meminta supaya AC di ruangan itu temperaturnya dinaikkan.

22.45 WIB

Tangan kanan diinfus, tangan kiri dibebat alat pengukur tekanan darah. Operasi siap dimulai, bismillah.. Setelah memasang  “kain pembatas” di dada, (kayanya) dibelahlah perut saya hiii… Oya, sebelum masuk ruang operasi saya sempet nanya ke dokter apakah boleh suami saya ikut ke dalem, ternyata ga boleh, hiks..

23.05 WIB

Setelah ngerasain sedikit sesak di dada terdengarlah jeritan tangis itu, Subhanallah.. Rasa seneng campur haru campur sedih dan perasaan yang lain campur aduk jadi satu. Finally, I’m a mom! J setelah dilap sedikit (menyisakan lendir dan sedikit darah) dilakukanlah proses IMD yang hanya mampu bertahan 15 menit itu coz si Mahesnya nangis terus, mending kalo nangisnya pelan, lhah ini kenceng, saya kasian ma dokternya hahaha…

23.15 WIB

Setelah IMD selese, mahes dibawa keluar, mungkin mo dibersihin kali ya. Sementara itu proses jahit menjahit dimulai, lama banget, sampe pegel euy! Mana yang sempet ngeliat sebaskom darah lagi, hahaha…

23.50 WIB

Saya siap dibawa ke kamar yang sudah saya pesan, dokternya baik banget bo! Yang mindahin saya dari brankar ke tempat tidur kamar ya dokter kandungan saya itu (koq kuat ya?!) Hanya satu masalah lagi, saya blom boleh makan sampe besok pagi, makan pagi pun masih bubur murni hiks.. Lapeeeeeeeeeeeeeeer….. Oya, dokter saya pesen supaya besok pagi  jam 6 saya sudah harus belajar duduk!!!

Hmmmm…capek! Bersambung aja ya!



The Aggressive Mahes

Pada tanggal 25 April 2010 kemarin, saya dan Rina sepakat mengatur pertemuan antara Mahes dan Fathin untuk mengadakan latih tanding agresifitas masing-masing. Dari pertemuan tersebut, terlihatlah bahwa ternyata Mahes jauh lebih agresif daripada Fathin, entah apa yang membuatnya begitu. Sebab jika diurut dari riwayat orang tuanya, baik ayah maupun bundanya tidak ada yang memiliki sifat itu ketika masih seumuran Mahes. Begitu pula jika dipratinjau sewaktu Mahes masih di dalam perut bundanya, tidak terjadi sesuatu yang signifikan, bundanya ga pencilakan/pethakilan koq! Memang sih, bundanya tuh terkenal sedikit “hiper”aktif, sedikiiiiiiiiiiiiiiit banget! Mungkin sesuatu yang sedikit ini oleh Mahes dimodifikasi menjadi sifat yang disebut AGRESIF (kata Rina). Ayahnya pernah nyeletuk bahwa ada kemungkinan Mahes kena “kualat” Dani, sebab sewaktu hamil, ayahnya suka sebel ma Dani yang aktifnya ga ketulungan, tapi masa sih bisa gitu? Bukannya itu tuh hanya mitos ya?!

Setelah googling, akhirnya saya sedikit tahu tentang seluk beluk sifat agresif. Jadi sifat ini sebetulnya sudah tampak sejak usia bayi, namun akan semakin kerap kemunculannya di usia batita (jadi yang ga normal tuh Mahes atau Fathin ya?! Secara Fathin tuh diem-diem aja walopun dah digebukin ma Mahes).

  • Si kecil merasa keinginannya tidak dipahami oleh orang dewasa (berkaitan dengan komunikasi batita yang masih terbatas).
  • Agresifitas juga dapat muncul karena kebiasaan di sekitarnya, misalnya anak belajar dari pengalamannya jika ia berteriak-teriak atau melempar barang maka orang akan memenuhi apa pun yang ia inginkan. Atau kalau ia memukul temannya, maka si teman akan memberikan mainan yang diinginkan kepadanya.
  • Kadang sifat agresif juga timbul akibat menonton televise yang menayangkan adegan kekerasan, tapi sayangnya Mahes tergolong anak yang tidak suka nonton TV, jadi 0 besar untuk faktor ini.
  • Sifat agresif yang tidak diantisipasi bisa menjadi habituasi (kebiasaan) dan berlanjut hingga usia dewasa nanti. Di saat usia anak tentunya ia akan dijauhi teman-teman, dicap nakal, sehingga pada akhirnya anak sendiri akan menerima bahwa dirinya “trouble maker” hingga ia besar nanti.

Cara saya untuk mencegah supaya sifat tersebut tidak semakin menjadi-jadi adalah :

  • Saat Mahes marah/ngambek, saya biasanya langsung mencium/memeluk Mahes. Setelah tangisnya agak reda, saya tanya “Mahes marah ya? Udah ya, jangan marah lagi” Kemudian saya peluk dan cium lagi sambil saya gosok-gosok punggungnya. Meskipun dengan cara ini kadang membuat saya harus ikhlas untuk menjadi “sansak” hidup namun dengan cara ini juga dapat membuat Mahes merasa dipahami perasaannya. Perlakuannya akan berbeda jika tangisan Mahes saya curigai sebagai tangisan merajuk. Meskipun dia menangis sampai 30 menit pun tetap tidak saya hiraukan.
  • Jangan menanggapi agresifitas anak dengan cara yang agresif pula. Contoh, saat ia memukul temannya, jangan kita malah mencubit anak untuk menghentikan aksinya itu. Benar sih anak tidak akan meneruskan pukulannya, namun anak justru memperoleh gambaran bahwa sikap kasar itu diperbolehkan. Pernah sekali waktu ayah Mahes membentak Mahes, dan akibatnya adalah Mahes seperti trauma gitu, takut ke ayahnya,  tapi untungnya hal itu tidak berlangsung lama, mereka dah baikan lagi kira-kira 2 jam sesudah kejadian itu.
  • Beri penjelasan. Memang bukan pekerjaan mudah menjelaskan pada anak batita. Karena hanya sekali diberi tahu tidak akan membuatnya patuh dan melupakan sifat agresifnya. Jangan putus asa, lama-kelamaan jika selalu dijelaskan, anak akan belajar bahwa untuk mendapatkan sesuatu tidak harus dengan sikap agresif.
  • Sesaat setelah Mahes tertidur biasanya saya membisikkan nasihat-nasihat kepadanya dengan harapan alam bawah sadarnya terbuka dan hal itu akan tertanam di memorinya, kemudian ditutup dengan membaca doa sebelum tidur dan bilang “Bunda sayang Mahes”, mmuach!
si Haidar

Pola Makan Maheswara Haidar Aydin Naufal

Awal makan “makanan keluarga” adalah ketika Mahes berumur 1 tahun. Mengapa saya beri tanda kutip? Karena menurut teori, semestinya Mahes dah boleh makan seperti tumis kangkung, bakwan jagung, dan menu lain yang menjadi santapan keluarga kami sehari-hari, namun karena saya masih menerapkan bumbu minimalis (bawang merah/putih dan sedikit garam) jadinya menu makanan Mahes tetap dipisahkan.

Minggu lalu saya mendapat laporan dari Budhe -begitu kami biasa memanggil pengasuh Mahes- bahwa Mahes mulai enggan menghabiskan makanannya jika dalam sehari lauknya sama. Padahal selama ini dia mau-mau aja dicekokin nasi apapun lauknya. Setelah Mahes saya interogasi (dan sayangnya hanya menjawab dengan kata-kata “kuku”, “jatoh”, “nini”, “nana”, dsb) akhirnya saya menyimpulkan bahwa Mahes mulai bosan dengan menu monoton dalam sehari, harus ada kombinasi, minimal ada 2 jenis lauk untuknya 3 kali makan. Setelah saya diskusikan dengan ayahnya, akhirnya diambillah kesimpulan bahwa :

1. Kecenderungan Mahes menyukai segala jenis makanan merupakan bawaan dari ayahnya.

Yup! Ayahnya adalah seorang omnivora, sebenar-benar omnivora.  Makanan apapun bisa dicerna tanpa ada alergi sedikitpun. Mulai dari sayur pare/daun pepaya yang pahit, bakwan jagung yang keasinan, sambel tempe yang kepedesan,  sampe gudeg yogya yang paling manis sekalipun bisa dikunyahnya. Namun jangan sekali-kali memberinya cumi atau udang atau makanan yang mengandung keduanya, dalam bentuk apapun! Sebab meskipun mulut mampu menelan, namun perut menolaknya (baca : muntah). Keuntungan dari sifat ini adalah, saya tidak perlu bingung belanja sayur (tapi tetap bingung menentukan menu esok hari).

2. Kecenderungan Mahes bosan terhadap lauk yang sama dalam sehari merupakan bawaan dari bundanya.

Jadi bundanya tuh dari kecil emang dimanja ma Kai-nya Mahes, pengen makan apapun dituruti. Kalo bosen dengan makanan di rumah, ngider ke rumah budhe-budhenya. Kalo masih gak selera juga, ngerayu Kai supaya ngajakin makan di luar (baca : jajan). Dan mungkin karena faktor “manja” itu juga yang membuat Bunda Mahes pilih-pilih makanan, dan sifat ini benar-benar bertolak belakang dengan sifat Ayah Mahes di atas :hammer. Keuntungan dari sifat ini adalah minimal ada dua menu masakan di rumah 🙂

Jadi sekarang menu makan Mahes punya pattern seperti ini :

  • 2 macam lauk (tahu/tempe/telur/ikan/udang/cumi/daging)
  • 1 macam sayur (terserah sayur apa aja)
mo ee

Suatu Pagi di Kampus Tercinta

Setelah sekian lama gak kesampean pengen foto-foto di air mancur depan kampus, akhirnya kemaren pagi kami bertiga bisa mewujudkannya. Dan saya merasakan perbedaan yang sangat signifikan dalam episode jalan-jalan kali ini, sebab saya tidak perlu capek-capek lagi menggendong pangeran kecil saya karena dia sudah bisa berjalan walaupun cara jalannya masih geal-geol gaya bebek 🙂

Segala sesuatunya berjalan lancar hingga suatu saat Mahes menemukan “objek” menarik untuk dijahili. Objek pertama adalah seorang anak laki-laki dengan umur kira-kira 5 tahun-an, postur tubuh jauh lebih tinggi daripada Mahes, sebut saja namanya Tommy, bukan nama sebenarnya. Saat itu posisi Tommy sedang berdiri menghadap air mancur, menyadari “ mangsanya”  sedang lengah, Mahes langsung datang menghampiri. Awalnya saya kira Mahes hanya berusaha memuaskan hasrat ingin tahunya terhadap si Tommy, namun ternyata dengan kecepatan 1m/s Mahes bukan hanya mendekati namun juga berusaha “mepet-mepet” ke arah Tommy. Gerakan pertama Tommy menghindar, namun Mahes kembali mendekat, Tommy menghindar lagi, Mahes mendekat untuk ketiga kalinya, Tommy kabuuuur… Subhanallah! Anak sekecil itu ternyata sudah bisa “mengintimidasi” orang dengan keahadirannya, hmmm…

Objek kedua adalah anak laki-laki lain dengan umur kira-kira 2-3 tahun, namun postur tubuhnya lebih kecil dari Mahes, sebut saja namanya Bobby. Ketika si Bobby ini sedang berlari mengitari air mancur dan berpapasan dengan Mahes, entah apa yang ada di pikirannya langsung saja Mahes mendekati Bobby lalu serta merta “menerkam” wajahnya, saya kaget langsung reflek menahan tangan Mahes supaya tidak mengulangi perbuatannya lagi. Namun tanpa saya duga sebelumnya, meskipun tangannya sudah dalam kondisi tidak bebas lagi, kaki kanan Mahes mengayun dengan bebas menendang ke arah kaki si Bobby! Ya ampooon… untungnya si Bobby ga nangis. Setelah meminta maaf berkali-kali kepada ibu Bobby, akhirnya saya mengajak Mahes pulang setelah sebelumnya foto-foto narsis terlebih dahulu. Pfiuhhh… Petualangan yang seru!

Maaf ya Bobby, maaf ya Tommy!

Foto-foto lainnya bisa dilihat di sini