Fenomena Menjelang Lebaran

Sehubungan dengan kosongnya dompet ditambah dengan hadirnya sms cinta dari 3355 plus rindu yang menggebu terhadap mi rebus Kari Wel Wel membuat saya (dianter suami tentunya) memutuskan untuk jalan-jalan berdua saja setelah meninggalkan sang pangeran kecil dalam keadaan terlelap.

Tempat pertama yang dituju adalah Kari Wel Wel. Nampaknya saya kurang beruntung karena sesampai disana ternyata warungnya ga buka, mungkin mereka dah pulang kampung, secara mahasiswa STAN yang merupakan konsumen terbesar mereka dah liburan, hiks.. Mana yang belum makan malam, tadi buka puasa cuma makan coklat hasil malak bang kerak –katanya sih ikhlas-. Ya wes, tak ada mi rebus, bakso Djoko pun jadi! Akhirnya kami mengubah haluan ke Har*ony swalayan.

Nyampe sana langsung pesen bakso satu porsi karena si ayah dah lumayan kenyang, maunya minum aja katanya, dan setelah sedikit dibujuk, akhirnya dipesenlah seporsi batagor dan 2 gelas es cendol. Makan-makaaaaaaaaaaaaaaaaan… Alhamdulillah licin tandas dan ayah kekenyangan.

Perut kenyang, saatnya berbelanja (supaya ga laper mata). Awalnya sih mo sekalian belanja bulanan, tapi ayah bilang lha wong mo ditinggal lama koq malah belanja banyak, jadinya cuma beli jeruk baby untuk si pangeran kecil plus printilan-printilan kecil lainnya. Selesai belanja trus ngambil duit trus naik ke lantai dua. Sesampai di lantai dua alamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak… penuh banget!!!!! Antrian di kasir udah ada 3 baris, padahal biasanya kalo awal bulan tuh maksimal 2 baris!!! Ngeliat pengunjung yang segitu banyak, si ayah (yang sedang “menikmati” efek kekenyangan) akhirnya memutuskan untuk nunggu di luar aja.

Perjuangan dimulai.. Sasaran pertama adalah wadah makan bayi karena wadah makan milik Mahes dah kekecilan jika dibandingkan dengan jumlah makanan yang harus ditampung di dalamnya. Wadah makan sudah, sekarang menuju tempat toiletries, beli sabun cair ma baby oil ukuran kecil, untuk persiapan selama mudik nanti. Di sebelah toiletries bergelantungan topi-topi lucu. Ada satu topi yang sepertinya cocok untuk Mahes sayangnya ukurannya kekecilan sehingga saya mengurungkan niat untuk membelinya.

Sebenarnya tujuan utama belanja saya dah tercapai semuaContinue reading “Fenomena Menjelang Lebaran”

Syusyahnya Nyari Baju Koko Balita!!!

Dulu waktu ke Tanah Abang, saya ngeliat koko balita warna marun, kayanya sih bahannya katun, dipajang di manekin, lucu! Saya langsung jatuh hati! Tapi ga langsung saya beli karena saya punya rencana ke Tanah Abang lagi di lain waktu. Ternyata rencana hanya tinggal rencana, hingga 17 Ramadhan ini saya belum dan sepertinya tidak bisa kesana, panas dan macet!

Ga bisa di Tanah Abang saya pengen nyoba ke Blok M. Tapi karena dah bulan puasa sayanya males meskipun si Blok M ini lebih dekat dibanding Tanah Abang. Titip ke temen yang mo kesana minta tolong ngeliatin kali aja ada koko yang lucu, ternyata ga ada. Ada sih tapi biasa aja, kurang lucu  katanya. Pfiuuuhhhh…

Pengen ke Cipulir juga ga bisa. Alasannya sama : males menghadapi panasnya udara dan macetnya jalan. Trus juga pengen nyoba ke Cipadu, alternatif terdekat dari rumah, tapi ga jadi juga karena alasan teknis yang tidak dapat diganggu gugat. Lagian di Cipadu kebanyakan diisi oleh pedagang bahan, bukan baju jadi, jadi kemungkinan menemukan penjual baju koko balita disana juga kecil, kalopun ada pasti harganya selangit.

Dari beberapa alasan di atas, akhirnya saya memutuskan untuk beli di OL shop aja. Browsing sana browsing sini, segala keyword dah dicoba, mulai dari baju koko balita, baju muslim anak, busana muslim balita laki-laki,dan sejenisnya tapi hasilnya miniiiiiiiiiiim banget! Kebanyakan malah busana muslim untuk anak cewek yang tentu saja bentuknya lebih variatif dan lebih lucu! Dari sekian banyak yang hasil pencarian mbah gugel, ga ada yang sesuai dengan keinginan saya. Saya pengennya tuh yang berbahan kaos dan berwarna merah.  Kenapa merah??? Supaya bisa sarimbit dengan baju lebaran taun lalu milik ayah bundanya. Agak maksa sih emang, karena bajunya beda semua, yang penting warnanya samaContinue reading “Syusyahnya Nyari Baju Koko Balita!!!”