0

Mainan Baruuuuu

Haiiiiiiii…

Ternyata saya punya blog yak? Hahaha.. jadi merasa bersalah sama si WP (bukan wajib pajak yak).. udah dikasih fasilitas gratis masih aja ga dimanfaatin.

Well.. Jadiiiiii… kalo dulu kan hiatusnya pakek alesan nyalahin hormon gegara lagi hamidun si Risha tuh.. nah kalo sekarang sih emang udah males nulis saking kelamaannya istirohat 😅 Trus apakah gerangan yg membuat saya semacem mendapat hidayah utk ngisi lagi blog ini? Tidak lain dan tidak bukan karena kemunculan si mainan baru yang bernama Sasikirana Shafiyya Kamila a.k.a Kiran yang klo emaknya lagi emesh dipanggilnya jadi Kirun. Ples ditambah juga cuti pasca  bersalin selama 2 bulan yg cukup membuat saya menggelepar mati gaya di rumah ga bisa menampakkan eksistensi diri ke khalayak ramai (gitu ngakunya introvert yak???)

Baiklaaah.. kita sudahi saja preambule ga jelas dan berkepanjangan ini.

Laaaah.. intinya apaan? Cuma pengen ngasitau aja sik klo saya punya mainan baru dan mati gaya maksimal 😆😆😆

Udah gitu aja yak..

Bubey..

See you when i see you..

Advertisements
Uncategorized
1

Dreams Come True

Kali ini saya ingin bercerita tentang angan-angan saya sewaktu masih kecil yang saat itu (dengan menggunakan pola pikir anak kecil) saya kira merupakan pemikiran konyol dan mustahil terjadi atau terwujud. Sampai tulisan ini dibuat (dan dipublish) saya cuma inget dua hal dowang.

Yang pertama, dulu saya pernah mikir bahwa gedenya nanti saya akan menggunakan jilbab, turun dari sebuah mobil sedan berwarna merah dengan tangan menggenggam sebuah handphone. Anak kecil mikir sematerialistis kek gitu, hahahaha.. Tapi Alhamdulillah ternyata kejadian sekarang, meskipun mobil kami bukan sedan dan tidak berwarna merah plus sudah berumur, etlis udah kesampean itu angan-angan.

Yang kedua, saya inget banget ketika ada saudara jauh kami bertandang ke rumah dan menawarkan perhiasan dari entah apa tapi yang jelas bukan emas dan dibikin mirip emas dengan model yang cantik-cantik, tak lupa si saudara ini juga meninggalkan katalognya yang jelas langsung saya teliti satu demi satu. Seingat saya, harga perhiasan tersebut ga jauh beda dengan emas waktu itu, yaaa.. selisih barang 10-20ribu lah per item (kayanya ya!). Dengan hitungan matematika sederhana ala anak-anak, saya mulai menghitung kira-kira berapa harga total perhiasan yang saya inginkan, dan amboi, yang jelas dengan jumlah segitu banyak, saya ga berani menadahkan tangan ke Bapak minta dibeliin perhiasan tersebut. Dan sejak saat itu saya bermimpi (sejenis bertekad juga kali yak) bahwa suatu saat nanti, ketika saya punya duit sendiri, saya bakal beli satu set perhiasan semacam itu. Dan Alhamdulillah (lagi) kesampean.

Emang sih dua hal itu materialistis banget, dan bagi beberapa orang, hal-hal itu hanya remah-remah rempeyek, tapi sungguh, dua hal ini sangat berarti bagi saya, itulah pencapaian saya ^_^

Sekian dan terima kasih 😀

nih tak kasih foto sky lantern :D

nih tak kasih foto sky lantern 😀

Uncategorized
7

Tiga Pria Hebat

Haiiiiiiiiiiiiiiiiiii… udah lama ga ga apdet blog iniiii… Sebenernya sih banyak cerita yang mo saya tuliskan disini, tapi ya itu, faktor M alias Males jadinya ga jadi-jadi deh nulisnya 😀

Kali ini saya mo cerita tentang tiga pria hebat dalam hidup saya. Hebat kenapa? Karena para beliau ini amat sangat memanjakan saya yang gorjes dan menggemaskan ini (silakan muntah, kantong plastik di sebelah sana yaaa..) 

1. Kakek

Kakek atau biasa saya panggil Kai (panggilan Kakek dalam bahasa Madura). Didukung dengan peran beliau sebagai Kyai di lingkungan kami, sehingga Kai sering diundang untuk mengisi acara-acara keagamaan, entah itu untuk ceramah atau sekedar membaca doa dalam kenduri biasa. Biasanya sepulang dari acara-acara tersebut, Kai membawa bingkisan berupa kue-kue dan nasi plus lauk. Nah, istimewanya adalah saya sebagai cucu (katanya sih) kesayangannya ini selalu diprioritaskan untuk memilih kue mana yang saya kehendaki dan nasi + lauknya menjadi hak saya sepenuhnya ^_^ Beda cerita kalo ternyata beliau nerima amplop, saya langsung dikasih duit sekian rupiah untuk kemudian saya buat jajan.. Aaaah.. indahnya masa-masa ituuu.. Oiya, satu hal lagi, ketika saya nikah 8 tahun lalu, Kai menyumbangkan “hadiah” berupa dua ekor kambing untuk kami bikin foya-foya hahaha… enggak deng, buat disuguhin ke sanak sodara yang dateng berkunjung. Aaaanddd… yesss! I love him so much… sayangnya Kai udah meninggal 😦

2. Bapak

Aaaah.. ini mah udah pasti ya the best man in the world ever!!! Sepanjang ingatan saya, Bapak nyaris selalu meloloskan apapun keinginan saya. Entah itu kelaperan di tengah malem trus pengen jajan baso di pasar yang deket rumah, jalan-jalan ke suatu tempat, atau apapun itu. Apalagi sejak saya mulai indekos pas SMU dulu. Pulang seminggu sekali, itupun hanya sehari dowang di rumah, yaitu hari minggunya doang, jadinya Bapak all out nurutin kemauan saya, sampe dibelain nganter ke tempat kos saya yang berjarak 1,5 jam naek motor dan harus bersaing dengan truk-truk besar di jalur pantura. Dan hal itu semakin bertambah ketika sayamulai kuliah di Tangerang. Pulang cuma pas lebaran, udah otomatis selama di rumah saya benar-benar diperlakukan seperti tuan putri. Mendekati hari kepulangan saya, bapak udah sibuk nanyain saya pengen disiapin makan apa di rumah, trus mo dijemput dimana, trus tar kalo dah balik mo bawa oleh-oleh apa, dll, dsj, dkk. Hiks… jadi sedih kalo inget ituuuu.. Apalagi kaya sekarang udah deket lebaran, Bapak biasanya udah superheboh mo nyiapin segala sesuatunya untuk kami, bikin rencana main-mainan sama cucu-cucunya, I miss you, Pak! 😦

3. Suami 

Kangmas yang satu ini bener-bener bikin meleleh hati saya (eaaaa..mulai deh!) Dari hari pertama menikah sampe sekarang, beliau selaluuuuu aja nurutin kemauan saya. Sampe saya tuh nanya alasan beliau melakukan hal itu dan dijawab dengan simple namun mengena “Karena ayah pengen nyenengin bunda” Makjlebbbb… Suka suka sukaaaa… Oiya, uniknya kangmas satu ini adalah beliau tidak langsung merespon keinginan-keinginan saya dengan jawaban “iya” tapi langsung dijalanin. Misalnya nih, lagi pengen banget makan nasi goreng di deket sana, kangmas cuma diem aja, trus ganti baju trus langsung ngajak cusss berangkat… keren kannn? Yang awalnya mendongkol karena ga dijawab trus langsung jadi nyengir seneng gitu 😀 Makasih Ayaaaaaaaaaaaahhhh.. *smooch*

Udah gitu aja ceritanya! ^_^

Uncategorized
0

BT : Bad Tempered

Apa yang kalian lakukan kalo lagi marah atau sedih atau sebel atau kesel atau jeles sama seseorang atau sesuatu? Kalo saya pilihannya cuma dua, diem sekalian atau mendadak gila sekalian, atau bisa dua-duanya gantian dalam waktu yang berdekatan, jadi kek selang seling gitu, semacem orang kurang sehat begitulah, karena emang lagi kurang sehat kan kondisi jiwanya? Ya gak sih?

Trus kenapa jadi bisa kaya gitu reaksinya? Kok bisaaa? Jawabannya : NGGAK TAU. Itu aja saya baru nyadarnya pas udah gede kek gini 🙂

DIAM

Saya??? Diammm??? Seriusss??? Iyak seriusss.. ternyata saya bisa diam kalo lagi kondisi seperti saya sebutin di atas. Oiya, posisi diem saya itu bukan sekedar diem yang flat, plain, datar gitu yakkk.. gak mungkin bisaaa sayanyaaaa… Diamnya saya itu dengan ekspresi muka ditekuk (kata temen saya sih gitu) jadinya malah bikin serem orang-orang di sekitar saya hahaha… Terlepas dari ekspresi default saya yang emang (katanya kaya) orang judes yaaa..

Nahhh…jadi kepikiran deh sayanya, kalo ekspresi default aja kek gitu gimana kalo diemnya saya karena marah yakkk? Hahaha.. maaf yaaaaa…

Tapiiiiiiiiii… saya kan pada dasarnya tuh orang yang ga bisa diem ya, jadinya diemnya saya ini ga bertahan lama. Biasanya kalo udah bosen diem bicara, saya mulai mbanting-mbanting barang atau menutup pintu dengan sembarangan, bahasa enggresnya slamming the door gituh. Reaksi orang-orang sih biasanya cuma ngelus dada sambil yaaa begitulah 😀 Etapi tetep masih diem ya sayanya, jadi yang berulah cuma tangan aja, mulut sih tetep kekunci rapet 😀

MENDADAK GILA

Definisi dari mendadak gila disini adalah ketika saya tiba-tiba mulai nyanyi kenceng ga jelas, trus manggil orang pake acara teriak-teriak gitu, atau over lebay terhadap segala sesuatu. Misalnya nih ada yang ngejoke tapi garing atau kadar kelucuannya rendah banget gitu, maka saya akan ngakak, ketawa terbahak-bahak atas joke yang garing tersebut 😀 Gilak kan guweh?! Atau kalo misalnya ada yang sedang dibully atau membully, maka saya akan turut ngambil bagian dan melontarkan kata-kata yang dijamin bakal nyakitin tuh orang, syuper pedesyyyy!!! Pokoknya nylekit aja itu di hati mah!

Nyadar? Iya saya sadar kalo itu nyakitin, tapi ya gimanaaaa… jahat sih emang… tapi ya gimanaaa… T_T

Trus gimana dong caranya supaya win win solution gitu?! Kalo saya sih baru dapet satu cara yang sampe saat ini lumayan ampuh ngilangin rasa bad tempered itu : ngopi di kedai kopi ^_^

Lha kalo udah tau kek gitu bisa kenapa ga begitu aja daripada “ngorbanin” orang-orang sekitar? Laaah.. kan perasaan ga bisa dijadwal Buuuuukkk kapan marahnya kapan nggaknyaaa.. kan kitanya ga bisa ngontrol orang lain supaya ga bikin kita bad tempered, ya kan ya kan ya kan?

 Udah gitu aja

nih biar gak BT ^_^

nih biar gak BT ^_^

*poto by Ika yaaaaa…

Uncategorized
4

What If… (Episode Ibu)

“Ibu lagi ga enak badan”
Deggg…
Saya langsung pias ketika mendapat kabar bahwa Ibu teman dekat saya sedang sakit…

Dari sedikit hal yang pernah dia tuliskan tentang sosok ibunya, saya tahu bahwa dia sangat menyayangi ibunya, terlepas dari suatu keniscayaan bahwa setiap anak pasti menyayangi ibunya.

Melihat kecintaannya terhadap ibunya tersebut membuat saya merasa “iri” karena Tuhan tidak memberi saya kesempatan sebanyak dia  untuk menikmati kasih sayang seorang ibu.
Ingatan saya langsung terbang ke memori_tak_seberapa saya tentang alm. Ibu kandung saya.

——–sepertinya saya ga akan pernah bisa menyelesaikan tulisan ini——–

image

Gambar dari google.com

Uncategorized
0

Tentang Cinta (dan Hati)

Cinta tak harus diucapkan

Tak harus dibisikkan

Tak harus diungkapkan melalui sentuhan

Mencinta bisa dalam diam

Mencinta bisa dalam jarak yang jauh membentang

Mencinta bisa dalam wajah yg penuh kebencian

Namun cinta tak pernah bisa berbohong

Karena dia murni

Muncul dari hati

Cinta adalah karunia Sang Maha Tinggi

Yang sekeras apapun kau menolaknya dia akan tetap mengisi relung hati

Bahkan mungkin hadirnya tanpa kau sadari

^_^

image

Gambar nyomot dari Path



Uncategorized
4

Alergi Menikah

Menikah itu bikin alergi! Seriussss!!! Ga percaya? Saya korbannyaaaaa… T_T

DSC_0080

Dulu sebelum menikah satu-satunya “sakit” alergi saya adalah alergi terhadap udang, itupun (katanya) karena sugesti dari saya sendiri dan pengaruh dari orang-orang sekitar (baca : keluarga besar) yang telah menanamkan ke alam bawah sadar saya bahwa jika saya makan udang utuh, maka saya akan mengalami gatal-gatal di seluruh tubuh saya.

Nah, sejak saya kuliah di Tangerang Selatan ini, otomatis saya jauh dari keluarga saya dong, ditunjang dengan factor teman-teman kos yang merupakan fans berat udang, akhirnya saya mencoba untuk menantang diri saya sendiri, membuktikan bahwa sebenarnya saya tidak alergi udang. Membuktikan bahwa biduran di masa kecil yang menghebohkan keluarga besar saya itu bukanlah efek dari makan udang, melainkan karena keisengan seekor ulat bulu yang nemplok di badan saya. Daaaan hasilnya lumayaaaan.. Dua sampai tiga ekor udang utuh bisa saya lahap tanpa perlu merasakan gatal-gatal dan kulit meradang. Sejak saat itu pun sedikit demi sedikit “dosis” makan udang mulai saya tingkatkan.

And there we go.. Tibalah saatnya saya menikah dengan pangeran bermotor hitam saya ^_^ For the record, he has bad allergic to most of seafood kecuali ikan dan kerang. Jangan pernah mencoba “menyusupkan” olahan cumi/udang/kepiting ke dalam menu masakannya, dijamin beberapa menit sesudah itu beliau akan mempertanyakan makanan yang dimakan, kemudian mulai merasakan keanehan di perutnya, dan selanjutnya akan memuntahkan makanan tersebut. Dan ini bukan sugesti, karena pas proses makannya, suami saya makan dengan lahap dan baik-baik saja, tapi yaaaa ituuu… ketika itu makanan sudah nyampe ke perut sepertinya antibodinya mulai merasakan adanya proten asing yang dianggapnya “musuh” dan kemudian memerintahkan otak untuk segera menyingkirkannya dari saluran pencernaan.

Trus hubungannya sama saya dimana??? Ya ituuuuuu… Mungkin karena suami alergi sifud sehingga saya jadi jarang menyajikan menu-menu terlarang tersebut di lantai makan kami (sampai sekarang blom punya meja makan) dan akibatnya badan saya pun jadi jarang ketemuan dengan para protein asing tersebut. Dimulai dengan tidak bisa mengonsumsi udang sama sekali (bisa tapi langsung gatal dan kulit kemerahan), dilanjutkan dengan pasca melahirkan si Risha yang membuat saya tidak bisa mengonsumsi cumi dan kepiting. Aaaaaaaaaaaarrghhhh.. cumi masak hitaaaaaaaaaam… siapa yang bisa menolah gurihnya tubuh kenyalmuuu??? Hiks…

Jadi, ya! Menikah itu bikin alergi 😥

Uncategorized