Pak, Buk, kangen..

Pak, Buk, kangen..

Bapak Ibuk gak kangen Ica tah?

Waitttt.. Ica mo ngomong ke Ibuk dulu yak, soale Ibuk yg paling lama ninggalin Ica.

Buk, Ica berhasil hidup lebih lama dari Ibuk. Entah ini sesuatu yang positif atau negatif. Ica dah mau 35tahun, sementara Ibuk meninggal (katanya) di usia 25tahun, berarti Ica dah kelebihan 10tahun dari jatah umur Ibuk.

Buk, Ica bisa ngelewatin mens pertama Ica dengan yaaaa… begitulah. Ga ada yg ngajarin Ica harus gimana, pasang pembalut pun Ica nanya ke temen Ica yg udah duluan mens.

Buk, Ica gatau caranya bisa sabar seperti Ibuk, ga ada yg ngajarin soale. Bapak sibuk berduka setelah Ibuk pergi ninggalin kami.

Buk, setelah Ibuk pergi, Ica dirawat Mbok. Ibuk pasti liat dari atas kan gimana Mbok berusaha semaksimal mungkin ngasuh Ica?!

Buk, Ica akhirnya menikah. Ga ada yg ngajarin Ica masak, ga ada yg ngajarin cara ngurus rumah, ga ada yg ngajarin gimana cara berinteraksi dg mertua.

Buk, Ica udah punya 3 orang anak setelah sebelumnya sempat keguguran 2x, jadi total Ica udah hamil 5x. Ga ada yg ngasitau hamil itu seperti apa rasanya, melahirkan akan seperti apa sakitnya, perjuangan mengasuh anak akan seperti apa beratnya.

Ica masih inget lho (meskipun samar-samar) sebelum tidur Ibuk biasa cuci muka, nah kan dingin tuh yak, jadinya Ica ndusel-ndusel gitu ke Ibuk biar dapet dinginnya juga hahaha..

Trus Ibuk galaaak! T_T Ica diharusin tidur siang, padahal lagi enak-enaknya maen sama Mbak Tim. Tidurnya di lantai tanah rumah kita, dialasin tikar, setelah sebelumnya Ibuk siram lantainya supaya lebih dingin, soalnya rumah kita kan beratap seng yak, jadinya panasss kalo siang.

Oiyaaa… Bapak dulu tuh sering cerita kalo sayur kacang ijo bikinan Ibuk tuh terenaaaak! Ga ada yang nandingin!!! Jadi penasaran rasanya seperti apa yak?!

Buk, tau gak, tiap kali Ica dibaringkan di atas brankar menuju ruang operasi, Ica cuma kebayang bekas jahitan vertikal di perut Ibuk.
Ibuk dulu keren yak! Kuat banget ngadepin sakit kaya gitu sendirian! Meskipun akhirnya Ibuk terpaksa menyerah, tapi Ibuk dah nunjukin bahwa Ibuk dah berusaha maksimal berjuang melawan penyakit itu!

Buk, dulu Ica sering dibully karena tiap ke sekolah ga pernah rapi, rambut acak-acakan, diolok-olok karena Ica ga punya Ibuk.

Buk, ketika ada pentas seni, Ica ga pernah ikut dan ga pernah diikutkan, karena ga ada yg ngurusin Ica, jadinya Bapak ambil jalan aman.

Buk, Ica kangen..

Bapak..

Pak, sejak Bapak pergi, ga ada yg telpon Ica tiap hari sekadar nanyain kabar Mahes dan Risha, padahal Ica tau itu Bapak sebenernya juga pengen denger kabar Ica kan?

Pak, Mahes sekarang dah kelas 5, bentar lagi dah mo SMP. Risha udah kelas 2 SD, terakhir Bapak ketemu Risha itu waktu masih 2tahun ya Pak? Nah yang terakhir namanya Kiran, sayangnya Bapak ga pernah sempat ketemu Kiran. Dia bawel banget, Pak! Tapi tenang aja, Ica selalu nunjukin foto Bapak ke Kiran kok, supaya dia tau kalo dia punya Kai yang super sayang sama anak cucunya.

Pak, terima kasih sudah bersusah payah masak nasi dan goreng tempe buat kita makan berdua dan berusaha nyisirin rambut Ica tiap pagi sebelum berangkat sekolah.

Pak, masih inget gak dulu pas kelas 3-4 SD Ica ngerengek minta dibeliin ayam KFC di gerai yg baru dibuka di deket SD waktu itu? Ga diturutin karena itu mahaaaal banget!
Sekarang Ica dah bisa beli sendiri!!!!
Dan Bapak bener, lebih enak ayam goreng bikinan Budhe hahaha…

Pak, makasih dah mau menjawab dan mengantarkan Ica beli pembalut ketika Ica mens pertama kali. Makasiiiih banget! Pasti saat itu Bapak merasa awkward, maaf ya, Pak!

Pak, makasih dah berjuang utk nyembuhin Ibuk, sampe semuamuanya dijual utk biaya berobat, Bapak ga boleh sedih, Bapak dah berusaha maksimal kok, tapi Tuhan lebih sayang ke Ibuk, kan Bapak sendiri yg cerita kalo Ibuk itu orangnya baiiiiik banget! Makanya Tuhan sayang banget sama Ibuk, Tuhan gamau Ibuk sakitnya kelamaan, jadinya dipanggil duluan deh ke atas.

Pak, sebenernya Ica pengen nyalahin Bapak, knapa Bapak malah nyuruh Ica kuliah di STAN, alih-alih ngelanjutin Akbid di Jember yang waktu itu udah masuk masa orientasi. Kalo Ica ga di STAN, Ica masih akan ada di dekat Bapak, Ica bakal bisa jagain dan ngerawat Bapak ketika Bapak sakit parah kemarin!

Pak, Ica kangen makan tahu campur di pasar bareng Bapak.
Bapak yg ngajarin utk ga usah nawar ke pedagang kecil.
Bapak yg ngajarin utk selalu ramah ke siapapun yg kita temui.
Bapak yg ngajarin utk ga segan menyisihkan lembaran rupiah utk diberikan kepada mereka yg membutuhkan.

Bapak yg selalu nyediain rokok di rumah utk tamu yg dateng, pdhl Bapak sendiri ga pernah ngerokok! Dan malesnya adalah Ica yg sering ketiban pulung buat beli rokok di warung sebelah, hadeeeh..

Sampai saat ini Bapak satu-satunya orang yg pasti memberikan yg terbaik kepada siapapun! Sebel sih karena yg di rumah selalu dapet sisa, tapi ya Bapak emang orangnya sebaik itu.

Pak, makasih dah ngajarin Ica supaya suka membaca. Hal itu sangat berguna sekarang. Ica kalo lagi sedih larinya ke buku, menenggelamkan diri ke alam fiksi. Ica masih inget dulu Bapak beliin seri Kisah 25 Nabi, Bapak wanti-wanti supaya dibaca sehari 1 buku biar awet, tapi ternyata 3hari dah selesai semuanya dibaca hahaha.. 

Pak, makasih udah menyimpan dan menjaga KTP Ibuk selama nyaris 30tahun, hal itu sudah lebih dari cukup utk tahu bahwa Bapak ga pernah lupa sama Ibuk.

Pak, Ica juga punya maag sama kaya Bapak! Toss dulu lah kitaaa.. hahahaha..

Pak, makasih dah berjuang melawan kanker itu selama lebih dari 1 tahun, Bapak hebat! Meskipun awalnya berusaha Bapak tutupi dg bilang kalo itu hanya tumor biasa, tapi ternyata si kanker jahat itu udah berkembang terlalu cepat sehingga Bapak pun kewalahan ngadepinnya, jadinya ngaku deh kalo itu ternyata kanker.

Pak, terima kasih atas pemaklumannya ketika Ica ga bisa mendampingi operasi Bapak, saat itu Ica ga punya cuti, Pak. Mau cuti alasan penting pun ga bisa, Bapak tau pasti penyebabnya.

Pun Bapak masih berusaha terlihat kuat di 2minggu terakhir perjumpaan kita, yg sampai saat ini Ica sesali, seharusnya Ica ga perlu balik ke jakarta, seharusnya Ica di surabaya aja nungguin Bapak.

Pak, masjid yg Bapak bidani dulu udah bagus banget sekarang, semoga amal jariyahnya mengalir ke Bapak.

Pak, maaf, sampe detik ini Ica belum bisa menjadi anak yg bisa dibanggakan.

Pak, selamat berbahagia di sana bersama Ibuk.

Pak, Buk, Ica kangen..
Datanglah sesekali meskipun itu hanya lewat mimpi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s