1

Hari Hair Treatment

Haeee, Gaeees.. 😁

Hari ini, untuk pertama kalinya dalam 32 tahun sekian bulan hidup guweh, guweh ngewarnain rambut !!! Tapi karena baru pertama kali jd masih taraf uji coba sehingga milih warnanya masih yang gelap necerel gitu, ye kalik kan pengen yang gonjreng macem rainbow horse 🙈

Long story short, duluuu gw dah pernah dimintain tolong Bapak untuk mewarnai rambut beliau dengan pewarna rambut yang dijual bebas di pasaran. Seingetku sih dua kali, warna item 2-2nya, tujuannya tidak berbeda dengan tujuan gw warnai rambut hari ini : nutupin uban ! 😁

Berdasarkan pengalaman tersebut, pengen cerita aja sih perbedaan perlakuan antara mewarnai rambut sendiri dengan mewarnai rambut di salon

Pertama, kalo sendiri bisa dilakukan di mana pun sesuka hati kita, mo di teras rumah kek, di depan tivi kek, di kamar tidur kek (etapi klo di kamar tidur ini gak gw anjurin yak, karena serapi-rapinya kerjaan kita, tetap aja ada mblebernya), sehinggaaaaa lebih leluasa kitanya. Sedangkan kalo di salon ya di situ-situ aja, abis pewarnaan sambil nungguin catnya meresap ya harus rela bengong, baca-baca majalah, maen gadget, bengong lagi, took some selfies, bengong lagi, dst 😅

Kedua, kalo di rumah kondisinya ya tergantung mood kita yak, kalo lagi rajin ya hasilnya bisa rapih, kalo lagi males yaaaa seadanya, hanya bisa berpasrah 😅. Nahhh.. Kalo di salon, kita tinggal duduk manis dan pasrah mo diapain sama si Mbak Salon, dan hasilnya seharusnya sih rapi dan bagus, karena kan si Mbak Salon dah well trained untuk mengerjakan yang begituan 😄

Ketiga, pasca pewarnaan. Yang namanya warnain rambut itu pasti adaaaa aja kecipratan pewarnanya, seringnya sih di bagian pelipis dan tengkuk. Nahhh.. Kalo di rumah nih ya, ya udah gitu, dibersihin sesuka hati kita, hasil akhirnya bisa bersih bisa nggak hahaha.. Sedangkan kalo di salon, si Mbak salon pasti akan sekuat tenaga berusaha membersihkan itu bekas pewarna yang nempel di rambut, jadi lebih terjamin “kerahasiaannya” kalo kita baru aja slesei mewarnai rambut.

Daaaaaan yang terakhir, kalo di rumah, kita bisa nyesuain budget, mau yg berapa, kalo lagi bokek tapi ngebeeeet banget pgn warnain rambut ya bisa lah beli yg di toko kelontong deket rumah. Tapiiii kalo di salon, ya mau ga mau kita ngikut tarif yang di salon,jadi harus nabung dulu lah yaaa 😅

Jpeg

di siniiiiiiii

Oiya, hasil gugling gw tentang mewarnai rambut yg harus menjadi perhatian adalah jangan lupa untuk melakukan tes alergi dulu terhadap pewarna rambut yang akan digunakan. Alih-alih tampil paripurna yang ada malah bengep tiada tara akibat alergi terhadap bahan pewarnanya, sooo beware yak!

Demikian lah hasil analisa ngawur gw yang dibikin sembari menunggu meresapnya pewarna rambut ini.

Ingat ! Ini hanya opini pribadi, okaiy?!

Have a nice day 😚

Uncategorized
0

Posesif vs Cemburu

“Dari skala 1-10, kadar ke-posesif-anku berapa?”

“9,5 spertine….”

Langsung mengernyit itu yg namanya kening saya, masa iya sih segitu parahnya? 😅

Saking penasarannya saya dan saking ga nyadarnya saya bahwa saya itu posesif sampe-sampe dibelain googling pake keyword “ciri posesif” daaaannn… segambrenglah itu artikel dengan bahasan sedemikian rupa.

Nahhh.. Setelah guweh baca nih ya, terlepas dari artikel-artikel itu kebanyakan membahas tentang posesif terhadap pasangan, tetiba jadi mikir kek gini : lho, kalo emang ciri posesif itu seperti ini, apa bedanya sama cemburu?

images

gambar nyomot dari sini

Oiya, salah satu artikel yang saya jadikan pertimbangan adalah artikel ini. Di sana dijelasin salah satu cirinya adalah suka bertanya hal yang tidak penting, define PENTING itu kekmana ?! 😑 Penting dong ya nanyain pasangan kita mo kemana, sama siapa, makan apa, sampe jem brapa, naek apa, seenggaknya kita tuh tau bahwa si pasangan we fall in love with ini bakalan baik-baik aja, ples jika ada sesuatu yg mendadak dan mendesak senggaknya kita tau posisinya dimana, akan mudah dijangkau atau nggak, kalo dia kenapa-napa (amit2 deh jangan sampe!) si dia bakalan baik2 saja karena perginya barengan sama si A B C D E F, misalnya gitu.

Lucunya lagi, si artikel ini juga bilang bahwa salah sekian ciri posesif adalah sering mengirim pesan tidak penting. Wait.. WHATTT??? Lagi, definisikan penting itu yang seperti apa 😕 Gimana kalo guweh bilang bahwa yang dianggap ga penting itu adalah bukti kalo kita ingin dia menjadi yang pertama dan satu-satunya orang yang kita beritahu tentang “hal tidak penting” tersebut. Terlebih kalo orangnya macem guweh yang ga bisa kalo sehari ga cerita tentang kegiatan guweh hari itu, tanpa ditanya sekalipun (baca : guweh cerewet). Kalo buat guweh pribadi, bercerita itu semacem ngasitau ke si dia bahwa “heiiii..ini aku cerita ke kamu lho, meaning aku mau kamu juga terlibat di dalan hidupku, karena kamu penting bagiku”

THISSS !

Kamu penting bagiku, pesan tersirat yang seringkali disalah artikan sebagai “tempat menampung keluh kesah”

Lebih-lebih ke orang yang (katanya) introvert macem guweh (jangan ngakak plisss.. Guweh dah berkali2 tes kejiwaan hasilnya olweis introvert 😩) Ga gampang lho bisa klik sama orang yang pada akhirnya kita mo terbuka dan berbicara tentang hal-hal tidak penting di sekitar kita 😁

Hubungannya sama cemburu apaan??? Cemburu itu indikator paling mudah untuk menunjukkan seberapa tinggi kadar keposesifan yang kita miliki, katanya sih gitu, bukan kata guweh yak 😁🙈

Jadi kan salah satu penyebab cemburu itu adalah rasa insecure di diri kita tuh ya, kenapa kita merasa insecure? Mungkin karena low self esteem macem awak ini, mungkin juga karena hal lain. Nahhh.. Salah satu cara mengurangi insecure ini adalah dengan positif thinking (yang mana guweh ga bisakkk). Nantinya diharapkan jika sudah bisa mengikis kadar insecure bakalan mengurangi rasa cemburu sehingga kadar keposesifan juga akan turun, katanyaaaaa gituuuu…

Overall, posesif menurut saya bukanlah melulu tentang rasa ingin memiliki. Posesif lebih kepada sebuah tanda bahwa apapun itu adalah milik saya yang bakalan saya jaga dengan segenap jiwa raga hingga akhir menutup mata.

Sekian, terima kasih.

Bubeeeeyyyy 😘

Uncategorized
1

Resign dari PNS

Haiiiiii…. :mrgreen:

Tulisan (nyampah) terakhir saya adalah Oktober 2016.. wait… whattt??? iyaaaakkkk… 2016.. kalo ditunda sebulan lagi bikin postingan barunya maka akan genap setahun saya absen nulis. Olrait, demikian pembukaan ga penting ini.

Back to topic, long story short, PakSuami ditugaskan untuk pindah kerja di Kantor Wilayah Banda Aceh, 3 hours direct flight yang lumayan mengurangi keseksian bemper belakang beliau 😦 Menggalaulah kami berdua sampai pada obrolan bagaimana jika salah satu dari kami resign dari PNS.

Jika alm. Bapak saya masih hidup, pasti beliau akan jadi orang pertama yang menentang hal ini (meskipun pada akhirnya akan menyerahkan keputusan kepada kami berdua sih, khas Bapak banget ini). Pun begitu halnya dengan PakBuMertua, ketika kami sounding terkait hal ini, para beliau menyarankan kami untuk menimbang-nimbang lebih dulu dampak positif negatifnya, jangan gegara menggalau sesaat hancur impian di masa depan (ah elah bahasa guweh yak !)

Jadiii.. berdasarkan hasil penggalauan tersebut, diperolehlah beberapa hal yang akan terjadi jika (salah satu dari) kami berdua resign dari PNS :

Pertama, jika PakSuami yang resign, dengan keenceran otak beliau dan pengetahuan yang diperolehnya selama kuliah dan bekerja, masih akan banyak hal yang sangat bisa dilakukan oleh beliau, mengajar misalnya.

Kedua, jika saya yang resign…

Otak pas-pasan, lulus kuliah aja untung-untungan, atas nama belas kasihan 😦

Muka biasa aja ga mungkin daftar jadi model panci presto tulang lunak sekalipun (guweh yang jadi pantat pancinya, bukan kokinya, catet!)

aku galak !!!

aku galak !!!

errrrr….

Guweh bisa apaaaaa???

Jualan gorengan???
Lha wong bikin tempe goreng tepung aja ga becus, kadang kriuk, kadang mlempem, kadang berakhir di tempat sampah 😥
Blom lagi kalo mood lagi jelek atouw tetiba lagi pengen males-malesan, bukannya untung malah buntung karena jualannya ga konsisten.

Tapi emang sih, secara jurusan aja saya dan pakSuami berbeza, beliau akuntansi dan saya anggaran. Akuntansi bisa dipake dimana aja, mostly, saya???

Apapun itu, saat ini kondisi kami masih terombang ambing dahsyatnya perasaan cinta.. errr… bukaaaannn.. yang pasti masih dalam masa mempertimbangkan yang mana yang sekiranya baik untuk kami berdua, sembari memohon pertolongan kepada Yang Maha Kuasa (kenapa jadi kaya lirik lagu begini yak?!)

Apapun itu yang akan terjadi ke depannya, insyaAllah sudah dan akan menjadi yang terbaik bagi kami, bikos once you leave it, there is no turning back, jadi jangan disesali, okeeee…

Bye !

xoxo

Uncategorized