Being A (not_so) New Mom – 2

Yapppp.. sekali lagi masih tentang betapa gelagepannya saya jadi a not_so new mommy..

Setelah merasa “bebas” 2 tahun terakhir ini karena si Risha (kunyilkedua) udah bisa ditinggal-tinggal (atau etlis bisa dititipin ke si Teteh) dan dapet “kejutan” kalo bakal punya kunyil baru itu rasanyaaaa semacem diborgol pakek borgol yang terbuat dari donat, bingung kan???

Pertama, udah ga bisa mandi berlama-lama sambil bersenandung alay (kaya yang iya aja). Jadinya mandinya itu cuma ambil yang wajib-wajib aja, ga ada ceritanya luluran dan sejenisnya (padahal juga jarang begituan hahaha..). Dan sebelum masuk ke kamar mandi selalu berpesan ke anak-anak atau si Teteh, kalo si Adek nangis suruh ketok pintu kamar mandi (ini kalo pesennya ke anak-anak) atau digendong dulu (kalau pesennya ke si Teteh).

Kedua, harus say goodbye ke para penghuni Cinema XXI, sebutlah yang terbaru yang sangat ingin saya tonton itu Jason Bourne dan Suicide Squad, abaikan IMDB yang ngasi si Jason Bourne di atas angka 8. Abaikan teaser Suicide Squad yang udah berkeliaran dari jaman kapan. Cukup berpuas diri dengan ngeliatin wajah Kiran yang suka senyum-senyum sendiri itu ^_^

Ketiga, ga ada lagi ceritanya tidur nyenyak 6-7 jam nonstop atau kalo lagi libur sholat bisa ngebo sampe matahari udah senyum cengengesan. Yang ada malah nyaingin pak security komplek rumah, dengerin blionya nge-teng-teng-in tiang listrik, trus nandain suara motornya tiap beberapa jam sekali keliling komplek untuk ngeronda, yaaaa begitulah.. Akibatnya adalah si Ayahnya jadi terbengkalai.. Udah jarang bisa nyiapin pakaian belio untuk ngantor, kecuali emang dimelek-melek-in ini mata. Ngapunten nggih, Mas..

Keempat, udah ga ada lagi ceritanya mandi on time karena harus nyesuain dengan “jadwal”nya si Kiran. Akibatnya adalah dadah-dadah ke paksuami dengan muka kucel berminyak, rambut kek singa masai, baju ga jelas bentukannya, dsj. Pun begitu juga ketika blio pulang kantor, disambut dengan mukak amburadul dan badan bau minyak goreng (kalo lagi rajin masak alakadarnya) pun baju yang merangkap fungsi jadi celemek, hufffttt lah pokoknya. Kadang juga sukak mikir dengan para model papan atas yang katanya baru sekian hari lahiran tapi badannya udah oke, itu gimana caranya yak??? Perbandingannya sih apple to apple kok, tapi yang satu apel yang udah sepo, kisut, yang udah diobral pun tetep ga ada yang mo beli, satunya lagi apel ranum, mengilat, merah menggoda, yang meskipun harganya selangit tetep aja orang-orang bakal tergiur. Maafkeun ya Yah.. *nangis di pojokan*

Kelima, lupakan hengot kemanapun lah itu atau duduk manis berlama-lama di kedai kopi paporit sambil mikirin negara (prettt banget ini) dan makan quiche atau tuna panini yang rasanya mengangenkan itu. Aaaakkk.. udah lama banget gak kesana hahaha..

Itu sih salah lima dari sekian banyak hal yang gak bisa lagi saya lakukan dengan semena-mena sejak kelahiran Kiran. Tapi teteeeuuup dong bersyukur dengan sangat dikasih itu anak yang bikin emesh tiada tara, mengingat masih banyak yang berharap dikasih keturunan tapi belum kesampaian.

Okeee… sebelum jadi sedih yang berkelanjutan, kita sudahi saja tjurhatan gajelas ini yaaaa..

Bubeeeey..

Uncategorized

2 thoughts on “Being A (not_so) New Mom – 2

  1. Pingback: 30 something | My Daily Stories...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s