Being A (not so) New Mom

Punya anak ketiga dengan jarak kelahiran 4,5 taon ituuuu.. lupak semuanya! hahaha..

Mana yang kelahirannya si Kirun ini sempet ada harapan kalau dia bakal bisa dilahirin melalui proses persalinan normal, jadilah saya sempet ngalamin yang namanya mules gegara kontraksi itu (which is belum pernah ngalamin di 2 proses kelahiran sebelumnya) yang rasanya aduhaiiii.. Padahal itu baru bukaan 3 menuju 4, lha trus gimana rasanya sampe bukaan 10 lengkap yak??? Ngeliat jam rasanya lama syekaliiiii.. kalau si kontraksi dateng buru2 manggil si Ayah yang kemudian akan saya pegang itu tangannya (baca : semacam diremas menuju dicubit).

Kesimpulannyaaaa.. i prefer SC to VB, seriusss!!!

Kalau sesar itu tuh ya, bagian paling mendebarkan bagi saya adalah ketika akan dilakukan anestesi, itu doang. Biasalah kemakan berita2 yang gegara jarum anestesi meleset sekian milimeter eh ternyata si ibuknya malah meninggal atau lumpuh total atau koma,atau berita-berita horor lainnya. Selepas anestesi ya udaaah.. ngobrol sama si dokter spog sambil dengerin musik pengiring operasi (waktu itu sih albumnya si mas ganteng Adam Levine hahaha). Ga nyampe 15 menit si Kirun udah dikeluarin trus cium-ciu dikit, IMD bentar karena mulai kedinginan dianya, abis itu ya udah giliran si emaknya yang digarap. Pssstttt.. saya ngintip proses operasinya dari pantulan lampu operasi hahaha… Begitu selesai ya udah sih, keluar ruang operasi cengengesan dan ternyata PakSuami terganteng udah nungguin disana. Masuk ruang pemulihan langsung apdet setatus hahaha..

Nah, jadi kan udah 3x sesar nih ya, alhamdulillah tiga-tiganya sampai saat ini ga ada masalah, ya standar lah abis dioperasi gimana sik, ya brasa kalo ada jaitan gitu kan ya.. Sepulang dari RS udah langsung mandiin sendiri, trus seminggu sesudahnya naik turun tangga nyuci baju (karena si Teteh ijin pulang kampung) trus abis itu ngojek nganterin anak-anak yang udah mulai masuk sekolah. Sampe-sampe suami saya komen kalo saya itu semacam “berjodoh” dengan yang namanya sesar hahaha.. Alhamdulillaaaahhh..

Banyak sik yang nanya “emang ga sakit?” Mmmm… gimana ya? Entah sayanya punya ambang batas sakit yang tinggi atau saya yang tidak terlalu menghiraukan rasa sakitnya atau emang saya yang keenakan disesar (hahaha..ngakak sendiri guweh) maksimal cuma berasa kulit ketarik gitu doang sik.. yaaaa sesekali cenut-cenut di bekas jaitan sih ada, tapi dibawa istirahat bentar udah ilang kok..

Dan sekarang, hari ke 34 dari operasi, kalo gak hujan sih rencananya nanti sore mo mulai jalan kaki ngelilingin kampus kek dulu sebelum hamil. Demi meminimalisasi gendutnya perut ini dan lengan yang melambai-lambai minta dikencengin hahaha.. sok iyes banget guweh.. Tapi kalo hujan sih ya ga jadi lah😀

Kalo ditanya “how about getting pregnant for the 4th child?” Mmmm… ga mau bilang nggak juga sik, karena itu kan rejeki dari Tuhan yak, tapi untuk sementara ini nggak dulu deh, pinggang rasanya mo patah ngurusin 3 anak kandung dan 1 anak mertua hahaha.. Faktor U juga mendukung dengan sangat atas kelelahan yang lebay ini.

Bubey..

 

Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s