Multiplier Effect

Yang akan saya ceritakan ini sama sekali ga ada hubungannya dengan judul di atas lho!:mrgreen: Judul itu saya tuliskan semata-mata karena linimasa media sosial saya yang nyaris dipenuhi dengan kata-kata tersebut, yepppp! Imbas pengumuman kenaikan BBM semalem😀

Jadiiiii… Langsung simak aja lah ya! Saya paling ga bisa kalo disuruh bikin pengantar cerita😦

SEPATU OLAHRAGA

Saya lupa persisnya alasan suami saya beli sepatu olahraga, entah karena ada program Jumat Sehat di kantor bliow atau karena emang inisiatif pribadi pengen olahraga, jadinya belilah beliow sepasang sepatu olahraga (diskonan) itu. Dan ya.. Awal-awal sih semangat banget ngajakin saya olahraga (yang saat itu ogah-ogahan pake banget). Jalan keliling kampus, trus ditingkatkan lari per 100 meter, trus sepedahan, dan sejenisnya. Time passing by.. kondisi semangat berolahraga kami malah terbalik. Yeppp… Suami jadi males-malesan, dan malah sayanya yang alhamdulillah masih konsisten sampe sekarang, apalagi didukung dengan kantor baru saya yang saat ini dilengkapi dengan fasilitas treadmill, jadilah sayanya ga punya excuse untuk ga olahraga. Trus suami saya gimana dong?! Jawab sendiri ya, Yah!😉

OATMEAL

Kalo yang ini karena ada saran dari suami teman saya (yang juga sesama penganut “perut mendahului karir”) untuk mengkonsumsi oatmeal. Si temen saya itu katanya berhasil menurunkan berat badannya 6 kilogram dalam sebulan setelah mengkonsumsi oatmeal secara rutin. Denger success story kek gitu, langsunglah saya tawari suami saya untuk mencoba mengkonsumsi oatmeal dan beliow mengiyakan. Hasilnya??? sebungkus kecil aja ga abis:mrgreen: Trus jadinya malah saya yang keterusan makan tuh oatmeal sampe sekarang hahaha… Padahal ngeliat bentuknya aja dah bikin ga selera makan, kaya muntahan bayi hahahaha…

TEH HIJAU

Nah kalo yang ini sebenernya sejenis episode the return of green tea in our life gituhhh😀 Dulu suami saya suka senut-senut di daerah kaki kalo abis makan sejenis jeroan/bebek gitu.. Ada yang nyaranin untuk rutin minum teh hijau (no sugar of course), alhamdulillah gejala senut-senutnya berkurang, hilang malah ^_^ Malah saya yang saat itu dipaksa kalo ga mo dibiang dicekokin untuk ikutan minum si teh hijau yang paitnya minta ampun ini -_-”

Nahhhh… Sejak si gejala senut-senut ini menghilang, maka berhenti juga lah konsumsi teh hijau. Singkat cerita, beberapa minggu lalu timbul keinginan suami saya untuk kembali mengkonsumsi teh hijau ini. Dan ternyata lagi-lagi malah saya yang rajin minumnya hihihi.. Kali ini bukan karena suami saya yang males atauw gimana ya, tapi emang karena tensi darah suami saya jadi ngedrop kalo minum si teh ijo ini tiap hari.

Trus kesimpulannya apaan? Ga ada hahaha… Mmmm.. apa ya.. yang jelas saya ga merasa terpaksa untuk “melanjutkan” daily routine suami saya, karena ternyata lumayan juga buwat ngentengin badan😀 Etapi saya blom pernah nimbang berat badan saya euy.. Sedikit nyesel jugak sih karena jadinya ga bisa tau kondisi before afternya😀 Yang jelas sebagian besar pakaian saya udah kebesaran🙂

b

Uncategorized

2 thoughts on “Multiplier Effect

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s