2

Me Time

Dulu saya mengasumsikan bahwa me time untuk kaum wanita antara lain shopping (kalo saya mungkin window shopping), nyalon (saya ga betah), atau kegiatan sejenis itu yang identik dengan yang berbau wanita lah ya..

Tapi itu duluuuuuuuuuu… setelah liat realita di lapangan yang tak seindah yang diceritakan (sungguh pendapat ini sangat subyektif, jadi tolong jangan digeneralisasi ke seluruh wanita yak!) akhirnya saya agak berani memutuskan bahwa me time saya itu antara lain :

Lari

Dari yang semula paling anti lari karena selalu mengalami sakit di perut bagian kanan setiap kali lari, hingga akhirnya sekarang saya bisa lari nonstop 25 menit tanpa henti, kegiatan ini menjadi sebuah me time versi saya. Oiya, bagi anda yang sudah jago lari mungkin waktu 25 menit itu ga ada apa-apanya, sejenis remah-remah rempeyek lah ya, tapi itu prestasi luar biasa bagi saya lho, sungguh! Dari yang cuma bisa jalan cepat dowang, trus meningkat menjadi lari 1 menit full ga berhenti, trus 2 menit, trus 5 menit, trus sekarang jadi 25 menit. It’s really something for me! Oiya, kegiatan ini tidak akan menjadi menarik jika saya tidak ditemani dengan lagu-lagu menarik di playlist hape saya πŸ˜€ That’s why my handphone is always fully charged.

(Sok) Hunting Foto

Kenapa pake kata β€œsok”? Karena saya adalah tukang foto yang males belajar teknik moto :mrgreen: Udah gitu ga modal lagi motonya hahaha.. Pake kamera misua trus ndlosor gajelas di halaman rumah, motoin objek yang itu-itu dowang. Tuh, ga niat banget kan?! :mrgreen: Udah gitu ngambil fotonya suka ga jelas. Kalowpun hasilnya ada yang bagus, berarti itu bener-bener keberuntungan pemula atau best of the worst dari sekian jepretan saya, dari angle yang sama dan objek yang sama juga hahaha.. Malu??? Nggaaaak.. Etlis sekarang saya udah berani pake mode manual dari yang sebelumnya cuma modal mode otomatis πŸ˜€

DSC_0028

Nyari Lagu-lagu Baru

Biasanya kegiatan ini dilakukan pas wiken. Sayanya duduk anteng di depan TV, mantengin saluran musik dengan menghiraukan rengekan krucils yang minta channelnya dipindah ke saluran anak-anak. Sampai saat ini sih channel musik favorit saya V Channel sama MTV (ada yang lain gak sik?), antara Playlist sama Top 20 gitu. Kalo udah dapet yang saya suka, langsung lari ke hape, modal aplikasi MP3 downloader gratisan, jadilah para lagu yang (menurut saya) enak-enak itu resmi menjadi penghuni playlist di hape saya. Remote TV tangan kanan, dan hape di tangan kiri, cerdasss!!! :mrgreen:

Bersih-bersih

Bersih-bersih ini banyaaaaak macemnya. Pertama, bersihin jendela. Biasanya saya pake sikat kecil untuk mendelete para debu yang bersarang di sela-sela teralisnya, udah segitu dowang, kalo kacanya biasanya dibersihin sama si Teteh πŸ˜€ Kedua, bersihin sarang laba-laba di pojokan kamar sama di exhaust fan di kamar mandi. Karena ga punya sapu khusus bersihin sarang laba-laba ini, jadinya saya pake sapu extension (hahaha.. istilahnya keren beudh). Jadi si sapu saya tambahin dengan gagang kayu bekas alat pel yang sudah rusak, and tadaaaa.. jadilah sapu extension :mrgreen: Ketiga, bersihin kamar mandi. Kalo udah kadung bersihin kamar mandi, saya bisa menghabiskan waktu 30-45 menit hanya untuk bersihin lantai, dinding, kloset, wadah sabun, dan sebagainya dan sebagainya. Kok sampe segitu lamanya??? Soalnya begitu menurut saya udah bersih, trus saya siram dan ternyata masih keliatan setitik noda, saya sikat ulang πŸ˜€ Cari kerjaan? Nggak juga! Karena kamar mandi saya jadi bersiiiiihhh B-)

Masak

Kalo kegiatan ini seringnya made by order karena request dari orang-orang tercinta πŸ˜€ Entah jajanan si kecil, atau sayur/lauk kesukaan mereka. Tapi kadang juga karena saya kalap pas belanja di tukang sayur :mrgreen: Sekalinya saya masak, bisa ngabisin waktu 1-2 jam lah yaaaa.. bentar dowang kok πŸ™‚ Saya paling suka bagian persiapannya. Ngirisin bumbu, motongin sayur, ngulek??? Hmmm.. not really. That’s why I often use my blender ^_^ Selain menghindari air mata terbuang sia-sia akibat menahan perihnya sakit hati duo bawang merah putih, juga bisa meminimalisir cedera pergelangan tangan (halah bahasanya!) akibat ngulek. Oiya, saya suka sangat memarut kelapa, ga tau kenapa, meskipun hal itu terkadang membuat jemari saya belang blenthong akibat ga sadar kalo ternyata mereka nyerempet gigi parutnya, ngilunya tuh disiniiiiii…

Udah itu aja yang bisa saya share tentang Me Time versi saya. Sebenernya sih pengen nambahin ngeblog juga, tapi sayangnya saya kalo ngeblog harus nemu inspirasi DAN pake PC/laptop, jadinya yaaaa.. gitu deh! πŸ˜€

Happy Saturday Night!

Uncategorized
2

Multiplier Effect

Yang akan saya ceritakan ini sama sekali ga ada hubungannya dengan judul di atas lho! :mrgreen: Judul itu saya tuliskan semata-mata karena linimasa media sosial saya yang nyaris dipenuhi dengan kata-kata tersebut, yepppp! Imbas pengumuman kenaikan BBM semalem πŸ˜€

Jadiiiii… Langsung simak aja lah ya! Saya paling ga bisa kalo disuruh bikin pengantar cerita 😦

SEPATU OLAHRAGA

Saya lupa persisnya alasan suami saya beli sepatu olahraga, entah karena ada program Jumat Sehat di kantor bliow atau karena emang inisiatif pribadi pengen olahraga, jadinya belilah beliow sepasang sepatu olahraga (diskonan) itu. Dan ya.. Awal-awal sih semangat banget ngajakin saya olahraga (yang saat itu ogah-ogahan pake banget). Jalan keliling kampus, trus ditingkatkan lari per 100 meter, trus sepedahan, dan sejenisnya. Time passing by.. kondisi semangat berolahraga kami malah terbalik. Yeppp… Suami jadi males-malesan, dan malah sayanya yang alhamdulillah masih konsisten sampe sekarang, apalagi didukung dengan kantor baru saya yang saat ini dilengkapi dengan fasilitas treadmill, jadilah sayanya ga punya excuse untuk ga olahraga. Trus suami saya gimana dong?! Jawab sendiri ya, Yah! πŸ˜‰

OATMEAL

Kalo yang ini karena ada saran dari suami teman saya (yang juga sesama penganut “perut mendahului karir”) untuk mengkonsumsi oatmeal. Si temen saya itu katanya berhasil menurunkan berat badannya 6 kilogram dalam sebulan setelah mengkonsumsi oatmeal secara rutin. Denger success story kek gitu, langsunglah saya tawari suami saya untuk mencoba mengkonsumsi oatmeal dan beliow mengiyakan. Hasilnya??? sebungkus kecil aja ga abis :mrgreen: Trus jadinya malah saya yang keterusan makan tuh oatmeal sampe sekarang hahaha… Padahal ngeliat bentuknya aja dah bikin ga selera makan, kaya muntahan bayi hahahaha…

TEH HIJAU

Nah kalo yang ini sebenernya sejenis episode the return of green tea in our life gituhhh πŸ˜€ Dulu suami saya suka senut-senut di daerah kaki kalo abis makan sejenis jeroan/bebek gitu.. Ada yang nyaranin untuk rutin minum teh hijau (no sugar of course), alhamdulillah gejala senut-senutnya berkurang, hilang malah ^_^ Malah saya yang saat itu dipaksa kalo ga mo dibiang dicekokin untuk ikutan minum si teh hijau yang paitnya minta ampun ini -_-”

Nahhhh… Sejak si gejala senut-senut ini menghilang, maka berhenti juga lah konsumsi teh hijau. Singkat cerita, beberapa minggu lalu timbul keinginan suami saya untuk kembali mengkonsumsi teh hijau ini. Dan ternyata lagi-lagi malah saya yang rajin minumnya hihihi.. Kali ini bukan karena suami saya yang males atauw gimana ya, tapi emang karena tensi darah suami saya jadi ngedrop kalo minum si teh ijo ini tiap hari.

Trus kesimpulannya apaan? Ga ada hahaha… Mmmm.. apa ya.. yang jelas saya ga merasa terpaksa untuk “melanjutkan” daily routine suami saya, karena ternyata lumayan juga buwat ngentengin badan πŸ˜€ Etapi saya blom pernah nimbang berat badan saya euy.. Sedikit nyesel jugak sih karena jadinya ga bisa tau kondisi before afternya πŸ˜€ Yang jelas sebagian besar pakaian saya udah kebesaran πŸ™‚

b

Uncategorized
2

Who Is Smarter?

As a person who has low self esteem, saya tuh seringkali terkagum-kagum dengan kepintaran/kecerdasan orang-orang di sekitar saya. Atau malah kebalikannya, karena saya salah satu pengidap low_self_esteem tersebut jadinya saya menganggap mereka waaaaay smarter than me?!

Ah entahlah.. tapi emang beneran mereka pinter kok. Si A ngomong tentang kasus X, maka si B bisa langsung nyambung, pun si C, D, E, dan kawan kawan. Saya?! Saya sudah cukup puas hanya dengan menjadi pengamat diskusi tersebut. Pun ketika lain waktu si C bercerita tentang current issue di Kementerian tempat kami bekerja, lagi-lagi saya cuma bisa diem seribu bahasa sambil berusaha menyerap semaksimal mungkin informasi yang bisa ditangkap oleh otak saya.

Jangan tanyakan ke saya tentang ilmu-ilmu eksak, Matematika, Fisika, Kimia, Akuntansi, itu di luar kepala saya dalam arti denotatif alias ga ada satupun yang nyangkut di jaringan otak saya. Beda halnya dengan pelajaran yang mengandalkan hafalan, kalo itu mah hayuk aja πŸ˜€

Etapi kan ini kompetisi ceritanyaaa.. teteup aja sayanya kalah! Temen-temen yang bisa menguasai ilmu-ilmu eksak itu sayangnya juga penghafal yang handal! Yaiyalah yaaa.. secara rumus bejibun bisa mereka kuasai, masa iya cuma dengan urusan hafalan yang cemen begitu kagak bisa?!

Akhirnya.. Ya gitu deh.. Saya tetap merasa tidak lebih unggul daripada mereka-mereka yang saya sebut di atas. Plus sayanya juga males kalo diminta untuk belajar hal-hal (yang menurut saya) rumit. Jadinya ya pasrah aja dengan kemampuan otak saya yang pas-pasan dalam menyerap informasi.

Jadi kesimpulannya gimana?! Saya yang emang pengidap low_self_esteem akut atau memang mereka yang emang beneran pinter?!

:noidea: aja lah ya..

idea

Uncategorized