Whatever You Name It

Jangan overestimate dengan judul yang saya tulis di atas yaaaa…😀

Sebenernya udah lama pengen nulis tentang hal ini, tapi baru bisa sekarang, itupun karena insomnia sialan ini. First thing first, here is a clue, saya mo nulis tentang diri saya, hal-hal yang patut Anda ketahui supaya tidak tertipu dengan penampilan saya yang sangat bersahaja ini👿

Here they are :

Pertama, saya suka warna merah maroon. Kesukaan saya ini kemudian mendorong saya untuk membeli barang-barang dengan warna tersebut. Dompet, tas, baju, jam tangan, jilbab, casing hape, hampir semuanya kecuali sepatu! Saya blom punya nyali untuk pake sepatu merah😀

Kedua, sangat mencintai dompet, jam tangan, dan kain batik. Ini clue bagi Anda yang ingin ngasih saya hadiah ^_^ Kalo kaum wanita pada umumnya hobi koleksi tas/sepatu, hal itu tidak berlaku buat saya. Somehow, kalo ngeliat tiga jenis barang itu rasanya pengen beli beli dan beli terus ajaaaa.. Untungnyaaaa penghasilan saya terbatas:mrgreen:

DSC_0084

Ketiga, katanya sih saya introvert. But, sekalinya saya klik sama seseorang, hayuk lah mo ngobrolin apa aja. Sayangnya saya ga bisa klik dengan sembarang orang (atau versi lainnya, ga semua orang bisa klik dengan saya). Mulai dari obrolan serius (asal otak saya nyampe) sampe hal paling gila sekalipun, saya ngikut! Tapi yaaa itu.. Harus klik dulu😀

Keempat, syusyah banget nyari ukuran sepatu!!! Secara kaki saya ukurannya 40-41, sementara sepertinya seluruh toko sepatu berkonspirasi untuk menyediakan stok yang sangaaaat sedikit ukuran tersebut. Jadinya ya udahlah pasrah aja dengan stok dan model yang ada😦 Mungkin ini juga yang menyebabkan saya ga terlalu tertarik untuk “mencintai” sepatu/sandal:mrgreen:

Kelima, paling ga suka sama perokok, apalagi yang bau rokoknya itu sampe nempel di pakaiannya. Lebih-lebih lagi, sekalinya dia lewat di depan kita trus langsung kecium aroma asap rokoknya ituuu.. NYEBELIN!!!

Keenam, katanya saya cerewet, padahal saya sih ga ngerasa kaya gitu sama sekali😀 Saya tuh ga cerewet kok, saya cuma suka komen ke hampir semua yang saya dengar, lihat, dan rasakan🙂 Tapi komen saya itu ga sampe ke tahapan nyinyir lho ya! Tuh kan, saya ga cerewet kan?!

DSC_0070

Ketujuh, suka bereksperimen dengan resep baru, terutama resep masakan yang disukai oleh orang-orang terdekat. Tapiiii… seenak apapun hasilnya, tetep aja saya ga suka masakan saya sendiri. Ga tau kenapa, mungkin ini efek karena saya sudah memproses dari awal kali ya.. Mulai dari menyiapkan bahan dan bumbu-bumbunya, ngulek, nyicip, ngaduk-ngaduk sampe mateng (hahaha.. ga penting banget dideskripsikan yak!) jadinya udah eneg duluan. Ada yang senasib sama saya gak?

Kedelapan, suka memperhatikan hal-hal kecil/detail. Entah emang hal ini sejenis gift atau emang sayanya yang kurang kerjaan, jadinya saya tuh jadi sejenis pengamat gitu. Entah itu perubahan ekspresi, perubahan gaya berpakaian, potongan rambut, dan apapun lah sejenis itu. Jadi sebenernya hal ini nih bagus apa gak ya?!

Kesembilan, ga suka ngeliat seutas benang di pakaian yang terkiwir-kiwir (haha..bahasa apa ini). Pokoknya itu seutas benang tercerabut dari pakaian/kain dan melambai-lambai memanggil-manggil saya untuk mencabut/mengguntingnya😀 Ga tau deh kenapa kaya gitu…

Kesepuluh, ga bisa nabung. Saya tipikal orang yang ga bisa ngeliat saldo berlebih di rekening tabungan saya😀 Adaaaa aja excuse untuk membelanjakan kelebihan saldo tersebut. Untuk meminimalisir sifat tidak bisa menabung saya tersebut, saya biasanya langsung naroh kelebihan saldo tersebut ke rekening tabungan yang lain, kalo nggak, biasanya saya belikan emas, meskipun hanya 1 atau 2 gram.

DSC_0075

Kesebelas, terlalu cepat menyimpulkan sesuatu. Entah itu kondisi suatu lingkungan, atau bahkan sifat seseorang. Yang terakhir ini yang seringkali saya lakukan. Nah, jeleknya sifat ini adalah, ketika saya sudah menasbihkan si A bersifat baik dan orang-orang bersikeras meyakinkan saya bahwa si A itu malah bersifat kurang baik, maka saya teteup kekeuh dengan penilaian saya sampai saya mengalami sendiri bahwa memang si A mempunyai sifat kurang baik. Tapi kan itu berarti saya berbaik sangka kan? Iya kan?!:mrgreen:

Keduabelas, mudah terpengaruh lingkungan. Hal ini sudah diwanti-wanti oleh Alm. Bapak saya sejak jauh-jauh hari. Bahwa saya mudah terpengaruh lingkungan. Oleh karena itu, Bapak berpesan ke saya untuk hati-hati dalam memilih teman. Tapi sebenernya bukan kaya gini juga sih yang mo saya certain disini, hmmm.. gimana ya?! Susah ngomongnya! Intinya adalah, kalo temen-temen saya gila, ya udah saya ikutan gila dalam waktu yang tidak terlalu lama, dan sebaliknya:mrgreen:

Ketigabelas, cenderung suka makanan yang rasanya gurih daripada manis. That’s why ga terlalu termehek-mehek sama setumpukan coklat bar atau apapunlah yang berbau coklat (padahal sebenernya coklat sendiri kan pait yak?!). Kalowpun ternyata makan makanan yang manis, pasti dikombinasikan sama gurih. Contoh : cendol selalu didampingi dengan bakso/somay/mi ayam, dan sejenisnya. 

Hmmm… apalagi yak?! Ntar deh kalo ada lagi saya sambung lagi… ^_^ Atau kalo ada yang mo nambahin bisa ditulis di kotak komen hahaha…

 

PS : Memang ga ada hubungannya antara yang saya tulis dengan foto yang saya pajang disini:mrgreen:

Uncategorized

2 thoughts on “Whatever You Name It

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s