2

I’m An Introvert

Ternyata saya introvert sodara-sodaraaaa…

Hal itu baru terdeteksi pas ikutan materi knowledge sharing di kantor tentang mbti test. Saat itu (tahun lalu kalo ga salah), kami diminta untuk memilih sekian belas pernyataan yang mana yang lebih cocok ke diri kita. Dan ternyata membuahkan hasil yang sangat diragukan oleh teman-teman seruangan, saya INTROVERT!!! Seorang yang (katanya) galak, cerewet, dan sejenisnya ini didiagnosa sebagai seorang introvert. Karena banyak yang meragukan, saya coba lagi tesnya, dan hasilnya sama bahwa saya adalah seorang introvert. Meskipun saya sendiri belum mempercayai bahwa saya seorang introvert, tapi ya udahlah, saya telan mentah-mentah aja trus saya simpen jauuuuhhhh di dalam hati sana.

introvert

Semakin kesini, semakin saya temui hal-hal yang memperkuat ke-introvert-an saya tersebut.

1.    Ga suka ikut arisan ibu-ibu komplek

Hahaha… jadi senyum-senyum sendiri kalo inget satu hal ini. Dulu pas awal-awal pindah, sebagai warga yang baik, saya dan suami lapor ke RT. Saat itu oleh bu RT dikasih tau bahwa di komplek kami ada arisan bulanan dan pengajian mingguan. Sebelum pemberitahuan itu berubah menjadi tawaran dan ajakan, serta merta saya “tolak” lebih dahulu dengan mengeluarkan pernyataan bahwa saya bekerja setengah hari sehingga tidak bisa ikut bergabung di kegiatan-kegiatan tersebut. Meskipun sebenarnya salah satu dari dua kegiatan itu dilaksanakan di hari libur, tapi teteup aja saya ngekeuh untuk tidak ikut kegiatan itu 😀

2.    Ga cerita kalo ga ditanya

Karena ke-introvert-an saya ini, sering saya menerima pertanyaan (atau lebih tepatnya pernyataan) sejenis ini “Ooo.. ternyata kamu itu gini ya” atau juga “Ternyata Ika itu gitu ya” bla bla bla bla bla.. Hahaha.. seru juga sih jadi sejenis “misterius” gitu. Hal ini juga diiyakan oleh suami saya, bahwa iya saya memang cenderung tidak suka menceritakan diri sendiri ke orang lain. Bahkan ketika saya dalam kondisi sedih sekalipun, saya sangat bisa tersenyum ke orang lain ^_^

3.     “Takut“ dengan lingkungan baru

Per 1 Juli 2014 lalu, saya dimutasi ke kantor baru yang Alhamdulillah jaraknya sangat dekat dengan rumah, hanya butuh waktu sekitar 5-10 menit ke sana. Ketika dikabari bahwa saya dimutasi ke kantor baru ini, perasaan saya campur aduk, antara senang dan sedih. Senang karena memang saya sangat mendambakan untuk dimutasi ke LOKASI kantor yang dekat dengan rumah, sedih karena saya harus meninggalkan teman-teman, CS, security, penjual soto dan es degan, penjual rujak, ayam bakar, dll yang sudah dengan setia mendampingi saya selama kurang lebih 7 tahun. Sedikit rasa takut juga menghinggapi, khawatir jika lingkungan baru nantinya tidak senyaman yang lama. Khawatir jika teman-teman baru nantinya tidak se-gila teman-teman lama. Hasilnya??? Seminggu pertama saya jadi anak baik, pendiam, penurut 😀 Daaaan saya tersiksaaaa.. Aaarrrghh..

Tapi Alhamdulillah, setelah nyaris 3 bulan berlalu, saya mulai bisa beradaptasi, mulai bisa menampilkan sedikit demi sedikit karakter asli saya 👿 Udah mulai kenal para pramubhakti disini. Bagaimana dengan teman? Baru dapet satu dowang yang klik, tapi belum bisa kaya teman-teman di kantor lama. Doakan saya yaaaa…

4.     Suka media sosial yang sepi peminat

Hahaha.. ini pernyataan yang kontradiktif banget yak! Introvert kok mau koar-koar di medsos! Yaaaa.. itulah saya.. Introvert yang ekstrovert :mrgreen: Kan seorang introvert juga butuh pelampiasan 😀 Dimulai dengan instagram pada taun 2010 yang saat itu belum booming seperti sekarang, tapi karena menunya gitu-gitu dowang ya udah akhirnya saya tinggalin. Lanjut ke fesbuk, tapi you know lah fesbuk sekarang udah crowded banget, jadinya juga udah mulai ditinggalkan. Lanjut nemuin Path, tapi trus ditinggalin juga karena yaaa begitulah.. Dan sekarang lagi getol di Google+ , masih sepiiiii…

Khusus Path, sepertinya nanti akan saya jadikan tulisan tersendiri karena ada sebuah cerita yang melatarbelakangi keputusan saya untuk membuat akun disana.

Advertisements
Uncategorized
2

I Love You, Ibu..

Ibu saya meninggal (katanya) waktu saya masih berumur 5 tahun. Ada yang bilang waktu saya masuk TK. Ada juga yang bilang waktu saya udah SD. Tapi sayanya sendiri sekelebatan inget bahwa saya sempat dijemput di SD menggunakan seragam putih-putih untuk menjenguk Ibu di rumah sakit yang (sepertinya) sedang kritis.

Udah itu dowang yang bisa saya gali dari ingatan saya tentang sosok Ibu di detik-detik terakhir hidupnya. Selebihnya?? Ada sih samar-samar bayangan beliau yang coba saya tuliskan di bawah ini.

1.    Aroma bawang merah di tangannya

Suatu pagi saya bangun tidur kemudian diarahkan Ibu ke kamar mandi untuk raup (cuci muka, red). Cuci muka disini bukan berarti saya ngambil air segayung kemudian disiramkan ke wajah, bukan seperti itu. Tapi Ibu menggunakan telapak tangannya menangkup air kemudian membasuhkan ke wajah saya. Nah, saat itulah aroma bawang merah menguar dari telapak tangan Ibu. Jujur, saat itu saya gak suka aroma itu. Bayangin aja, baru bangun tidur, disuruh cuci muka, tangan bau bawang. Tapi sekarang saya justru bersyukur, karena dari aroma bawang itu lah saya jadi bisa punya sedikit memori tentang Ibu.

2.      Minum air panas

Sepulang sekolah (saat itu TK), saya disuruh Ibu untuk makan siang dengan lauk seadanya. Kalo ga salah waktu itu hanya tersedia beberapa kerat tempe goreng. Sesudah makan, otomatis saya ingin minum dong, ternyata saat itu kami kehabisan air mateng untuk diminum. Dan Ibu yang baru saja selesai merebus air minum meminta saya untuk meminum air hangat kuku tersebut. Seingat saya, saya marah karena posisi air yang hanya diwadahi lepek (piring kecil, red) itupun masih dalam kondisi hangat. Padahal saya pengennya minum air dingin dengan kuantitas yang banyak >_<

3.      Tidur siang

Ibu saya galak! 😀 Saya inget banget waktu itu lagi enak-enaknya main eh dipanggil sama Ibu untuk tidur siang. Galak menurut definisi saya saat itu adalah bersuara keras dan melibatkan unsur pemaksaan kehendak 😀 Hasilnya ya bisa ditebak, saya tetep harus pulang dan tidur sama Ibu. Oiya, ada “ritual” unik yang biasanya dilakukan Ibu sebelum tidur siang. Di rumah saya yang puaaanas itu (karena kanan kiri atas seng semua), kami tidur di lantai rumah kami yang masih dalam bentuk tanah, bukan plester ataupun keramik. Sebelum tidur, biasanya Ibu menyiram lantai tanah kami terlebih dahulu. Pintu dapur dibuka supaya angin masuk mendinginkan ruang tengah kami. Ketika lantai tanah ruang tengah kami sudah mengering, Ibu menggelar tikar kemudian melapisi tikar dengan selembar kain, dan tidurlah kami di sana dengan pulasnya.

i love u mom

Aaarghhh.. jadi kangen sama Ibu! T_T

Ga bisa ngebayangin kalo sekarang Ibu masih hidup akan seperti apa jadinya saya. Apakah saya akan lebih “perempuan” dibanding sekarang? Apakah saya bisa masak seenak beliau? Apakah saya bisa bikin kue? Ah entahlah… Sekali lagi berusaha meyakinkan diri bahwa semua yang terjadi saat ini adalah ketetapan terbaik dari Allah SWT.

Always miss you and love you Mom!

Uncategorized
3

Seberapa Perempuankah Saya?

High heels

Cewek (harus) pake high heels. Saya??? Hahaha.. tentu saja nggak! Bisa diitung pake jari berapa kali saya pake high heels. Kalo ga salah sekali pas wisuda, sekali pas resepsi pernikahan temen, dan sekali lagi pas apa ya, lupa saya.. Trus bagaimana dengan kepemilikan saya terhadap barang ini? NOL besar! Sekarang saya cuma punya 1 wedges itupun khilaf belinya :mrgreen: Gegaranya liat promo B*ta comfit yang enak banget dipakenya, enteng meskipun dalam bentuk wedges. Saya langsung ambil karena saya piker ga aka nada masalah jalan jauh pake sandal enteng begitu, dan hasilnya bisa ditebak : kaki tetep pegel-pegel dan saya balik lagi ke sandal teplek saya yang sudah hidup segan mati tak mau itu 😀

Make up

Hahaha.. blom apa-apa udah malu sendiri sayanya 😀 Dulu pernah pengeeeen banget bisa dandan yang hmmm.. kaya siapa yak?! Ya pokoknya bisa dandan lah! Bisa pake eye shadow, blush on, mascara, shading, dll, dsj. Ngecek harga barang-barang itu, hmmm.. lumayan sih, (tergantung merk juga sebenernya). Akhirnya saya memberanikan diri beli eye shadow sama blush on. Dipake ga?! Dipake dooong.. Berapa lama?! Yaaaa… Dua bulan lah maksimal hahahaha.. 😀 Tuh kaaan.. emang dasar sayanya yang malesan hihi..

Bikin kue

Poin ini sebenernya lebih ke si kakak yang sering merengek minta dibikinin kue. Sampe-sampe dia merelakan tabungan dan celengannya untuk dipecah dan dibelikan oven serta mixer. Ya, saya memang belum punya 2 alat ini hahaha.. Istri macem apa pulak ini! Nah, keinginan si kakak tersebut saya sampaikan ke suami, daaaaaaaaaaan.. suami jawabnya simple : Ayah kan ga suka kue kaya begitu (bolu, dan sejenisnya) :mrgreen: Yessss… jadinya saya ada sedikit pembenaran terhadap “kekurangan” saya ini 😀 Ditambah pula pas ngeliat langsung praktik membuat kue, aduhmakkk! Rempong nian! Tepung harus diayak, ditimbang, de el el de es je, yang akhirnya semakin membulatkan keyakinan saya untuk membeli saja kue-kue tersebut. Apalagi tetangga saya juga jago banget bikin kuwehnya. Lagian kalo ga ada orang-orang  sejenis saya (baca : pemalas), kasian para penjual kue, mereka jadi sepi peminat :mrgreen:

Belanja

Kata siapa cewek doyan berlama-lama belanja, saya nggak tuh!!! Pernah sekali waktu diajakin ke Tanah Abang untuk nyari keperluan kantor. Baru jalan 2 jam saya udah gelisah, kaki udah mulai panas. Untungnya langsung ketemu foodcourt, jadilah kami istirahat disana hahaha.. Pun begitu halnya kalo belanja bulanan, atau sekedar jalan-jalan di mall. Waktu saya untuk bertahan kira-kira 2 jam lah. Tiga jam udah paling mentok banget ituhhh.. Ga bisa ngebayangin betapa perkasanya para wanita yang suka seharian ngemoll pfiuhhhh…

Nyalon

Ini pengalaman baruuuu wiken kemaren. Ceritanya saya pengen potong rambut lanjut hairspa. Okelah yaaa keramas trus gunting sana gunting sini. Lanjut ke proses hairspa-nya yang ternyata ada sesi memijat. Saya suka dipijat, sungguh!!! Tapi kali ini mijetnya lama bangeeet.. 30 menit mijet punggung leher dan sekitarnya, sampe-sampe saya minta si mbak untuk menghentikan pijatannya dan dijawab dengan senyuman “Sebentar lagi ya, Bu!” Aihhhh… Sambil lalu, si Mbak nawarin saya untuk luluran. Langsunglah saya nanya, emang kalo luluran berapa lama? Dan dijawab butuh waktu sekitar dua jam. Langsung saya tolak mentah-mentah!!! Demi menjawab ekspresi heran si Mbak, saya jelaskan ke dia kalo saya itu ga terlalu suka berlama-lama di salon  dan akhirnya (dengan terpaksa) dimaklumi oleh si Mbak

Uncategorized
10

Is There any Possibility for Another “Click”?

“KLIK”

Ya sejenis itu kali ya perasaan saya ketika MELIHAT (calon) suami saya untuk pertama kalinya.

Ada perasaan aneh bin ajaib yang sejenis bentuk penegasan ke diri saya bahwa he is the one. Jangan ditanya kenapa bisa begitu, lha wong saya aja sampe sekarang juga blom tau. Pun ketika harus menjawab pertanyaan yang kerap timbul : Apa yang membuat saya begitu yakin kepada (calon) suami saya saat itu? Apa yang membuat saya akhirnya mengiyakan ajakannya untuk menikah? Dan pertanyaan-pertanyaan sejenis itu saya jawab hanya dengan satu kata “Klik”

Dan kalo saya diminta untuk mendeskripsikan seperti apa sih “klik” itu, hmmmm.. susah njawabnya. Klik ituuuu.. aaarghh.. susahhhh beneran. Pokoknya udah yakin aja ama dia, that’s it! :mrgreen:

klik disini9

Nah, tujuan saya nulis ini adalah, mungkin ga sih suatu saat nanti kita bakal ketemu seseorang dan merasakan “klik” lagi untuk kedua kalinya?!

Kalo pertanyaan ini berhasil dijawab, akan ada pertanyaan  lanjutan yang (mungkin) akan saya jadikan tulisan lagi nanti 😀

Uncategorized
1

All About Fragrance

Saya memang bukan penggila parfum tapi saya juga ga suka kalo harus ketemu sama orang yang BB-nya aduh mak mohon tolong maaf-maaf aja ga bisa saya sebutin di sini. Dan sayangnya saya pernah beberapa kali ketemu dengan orang yang dikaruniai BB yang aduhai itu 😥 Dan alhamdulillah cuma sampe tahap mual ga keterusan sampe muntah-muntah 😀

Tapiiii…. alhamdulillaaaaaah sekali hal tersebut juga diimbangi oleh pertemuan saya dengan beberapa orang yang aroma parfumnya tuh enak banget, wangiii banget tapi ga tajam menusuk hidung gitu, plus terasa kalo itu tuh parfum mahal :mrgreen:

10 botol parfum paling kreatif - Sexy Little Things

Intinya, cewek wangi : wajar (dan sedikit ada keharusan) cowok wangi : luarrrr biasa!!! (kedip-kedipin si ayah)

Cowok yang wangi itu bikin kita suka deket-deket sama dia, ciyusssss! Apalagi yang wanginya bukan wangi cowok seperti biasanya (hmmmm… apa yaaaaa istilahnya) wanginya ga pasaran, fresh, ah ya udah gitu deh, syusyah nulisnya :mrgreen:

Tapiiiii.. seharum-harumnya itu parfum si ayah, saya teteup lebih suka aroma “alami” beliau. Alami dalam hal ini adalah aroma yang tercium ketika tubuh sedang tidak berkeringat dan bukan pula abis mandi (meskipun aroma abis mandi ini juga bikin saya klepek-klepek), aroma alami yang saya rasakan ketika saya menyentuh kulitnya untuk pertama kali *eaaaaaa….*

Ah udahlah, end of story ajahhh..

*penulisnya malah senyum-senyum sendiri*

Uncategorized
4

Rejeki Nomplok

Jauh-jauh hari sebelum lebaran saya sudah pengen beli barang ini : jam tangan alias arloji baru.

Iyaaaa… ingiiiin.. bukan butuuuuh 😀

Pengen beli itu jam tangan sebenernya Cuma untuk nambahin koleksi jam tangan saya (ciyehhh koleksi, baru juga punya 3 biji dah berani nyebut koleksi). Awalnya pengen yang warna item bahan karet gegara kepincut jam tangan Eiger punya si ayah. Kenapa suka yang bahan karet? Soalnya enteng ples bisa dipake ujan-ujanan (kalo yang ujan-ujanan sih asalkan dianya original alias non KW insyaAllah ga bakal matik tiba-tiba).

Nah, browsing lah saya nyari jam tangan sesuai keinginan saya : item, bahan karet, diameter minimal 3 meter (iya pengen yang agak gede emang), plussssss ada tanggalnya juga.

Cari punya cari, nanya ke supplier langganan (ciyehhh lagi) ternyata kosong semua. Hmmm… baiklah.. ketika  ikhtiar sudah dilakukan dan hasilnya tetap nihil, maka sudah saatnya untuk mengubah atau lebih tepatnya lagi menyesuaikan keinginan kita.

Kemaren saya mulai browsing dari nol lagi. Cari punya cari dapetlah 3 kandidat, A, B, dan C. Setelah tanya pendapat sana sini, pilihan saya jatuh ke opsi A : putih, bahan karet, diameter 3,6 cm, dan dilengkapi kronograf ples bertanggal tentunya. Cantik deh pokoknya 😳

Ketika pilihan sudah ditentukan maka langkah selanjutnya adalah melakukan proses pembelian. Saya hubungi supplier kesayangan saya dan nanya tentang ketersediaan barang tersebut dan ternyata KOSONG 😥

Ga mudah menyerah, saya nanya lagi kapan kemungkinan itu barang bakal restock, dan jawabannya : BELUM TAHU karena itu barang dari luar jadi ga bisa mastiin bakal diproduksi lagi atau nggak 😥

Sedihhhhh.. Dunia langsung terasa gelappp… 😥 Udah nanya ke supplier lain tapi ternyata udah pada ga punya 😥

Ya sudahlah.. *langkah gontai*

Money-Bag (1)

Tadi pagi hape saya berdering. Ada kebutuhan mendadak yang harus segera dipenuhi yang membutuhkan dana 2 kali lebih besar dari budget yang saya siapkan untuk membeli jam tangan yang saya INGINkan. Alhamdulillah.. Ini salah satu bentuk rejeki yang Allah berikan kepada saya. Pas lagi ada duit untuk beli jam tangan, pas ada kebutuhan mendadak, pas stok barang lagi habis. Alhamdulillah…

Moral of the story :

  1. Sesuatu yang kita inginkan belum tentu yang kita butuhkan
  2. Rejeki bukan hanya dalam bentuk penambahan materi

 

Uncategorized