Filosofi Sepatu

Cari sepatu itu seperti halnya cari jodoh, kalo sakit jangan dipaksain

Beli sepatu itu harus nyari yang sesuai dengan ukuran kaki kita, ga kegedean ga kekecilan. Kalo kegedean jadi kesrimpet, sepatu jadi gampang copot. Kalo kekecilan jadi sakit, kaki jadi lecet, bukannya keren eh malah mringis-mringis jalan plethat plethot ga jelas gitu. Seperti halnya jodoh, gak usahlah kita bertahan dengan si dia yang bisanya cuma nyakitin hati kita, gak usahlah kita memaksakan diri untuk membuat kriteria-kriteria bahwa si dia minimal tingginya 2,25 meter, kekayaan 10 Triliun, rumah 178 lantai plus 2 basemen dan 3 ruang mezanin🙄 Saya jadi inget tausiyah salah seorang ustadz (saya lupa siapa) kalo kita ingin si dia adalah orang sholeh/sholihah, maka kita sendiri juga harus menjadi sosok yang sholeh/sholihah.  Kalo kita ingin si dia rajin sholat berjamaah di masjid, maka kita sendiri juga harus rajin sholat di masjid. Kalo kita ingin si dia pandai membaca Al Qur’an, maka kita sendiri juga harus pandai membaca Al Qur’an :idea: 

Cari sepatu itu seperti halnya cari jodoh, pantas atau tidak tergantung pada bagaimana kita membiasakan diri 

Misalnya nih, saya ya, ga pernah pake sepatu high heel atouw wedges, ketika saya mo nyobain, salah satu temen saya bilang kalo saya itu ga pantes pake model begitu karena saya tidak biasa menggunakan model seperti itu. Kalo begitu berarti selamanya saya ga bisa pake sepatu/sandal dengan model seperti itu donk? Memang sih, sampai saat ini saya belum punya sepatu high heel/wedges, tapi suatu saat nanti insyaAllah saya punya model-model begitu😀 Pun begitu halnya dengan jodoh, kalo kita udah mendoktrin diri sendiri bahwa dia ga pantes dengan kita, gimana kita bisa tau seperti apa dia yang sebenarnya? Ya gak sih?💡

Cari sepatu itu seperti halnya cari jodoh, tidak akan terlihat indah kalo hanya digunakan sebelah saja. 

Sekarang saya nanya, ada gitu yang mo pake sepatu cuma sebelah? Ga ada kan??? Jodoh juga gituuuu… Yang namanya jodoh itu ya dua-duanya sama-sama suka. Yang namanya jodoh itu ya se-kufu alias setara. yang namanya jodoh itu saling menghargai satu sama lain. Gimana caranya biar sama? Kembali ke poin satu dan dua, pantaskan diri dan biasakan diri untuk menjadi yang lebih baik💡

Tips-Agar-Cepat-Dapat-Jodoh-untuk-Wanita

Postingan ini terinspirasi waktu kami (saya dan teman-teman) sedang asyik memilah sepatus modis ( : modal diskon) di sebuah supermall😳

Uncategorized

24 thoughts on “Filosofi Sepatu

  1. kalo pengen sepatu tp belum punya doku gmne bu? ato pengen pyna sepatu, ada doku, tp ragu-ragu.. *andaipilihjodohsamamudahnyakekbelisepatuonline* hahaha fiuh…. *usappeluh*

  2. hahahaha… udah dari dulu jadi pembahasan sama salah satu teman : kaki kita sama sepatu itu seperti kita sama pasangan, bila tidak cocok dan dipaksakan, hanya akan saling menyakiti… wkwkwkwk…

  3. Dan laksana sepatu …
    sepatu pun harus disemir dan dibersihkan …
    di angin-angin …
    agar tidak bau …

    demikian pula dengan hubungan pasangan …
    harus sering dibersihkan … dari rasa iri dengki syak wasangka …
    harus sering disemir dengan polesan rasa cinta yang ikhlas …
    di angin-angin … sempatkan berdua-dua … berjalan-jalan bersama … menikmati sepoi angin sore hari …

    Salam saya

  4. Bener banget bun,.. kemarin beli sepatu agak kekecilan dikit, karena buru2 mau dipake jadi ya di beli aja, eh pas dipake jadi kurang nyaman, bentar2 di lepas, abis acara ujung2nya jadi penghuni lemari aja eh kok mlah curcol😳
    salam kenal bun

  5. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak…

    Senang kembali menyapa kemari. Sudah lama kita tidak bersilaturahmi. Ingatan pada mbak membawa saya kemari. Alhamdulillah. Ternyata masih aktif juga. Tersenyum saya membaca analogi tentang sepatu dan cari jodoh.

    Tapi kalau jumpa kasut besar saiznya lalu kita tidak mahu membeli dan gimana mahu dianalog dengan pasangan yang badan besar mbak, apa perlu kita tinggalkan aja sebab saiznya.😀

    Salam Maal Hijrah 1435 buat BundaMahes dan keluarga di sana.
    Salam manis dan rindu dari Sarikei, Sarawak.

  6. lama ga main ke sini, apa kabar buda marish???
    gmn kabar anak-anak?

    Betul tuh mba kata ustadznya, yaa pastinya kalo mau dapet yang baik, ya kita harus persiapkan diri supaya kita juga pantes dapet yang baik…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s