Ayo Ke Masjid!!!

Hampir 2 tahun saya tidak menginjakkan kaki di masjid kantor tempat saya bekerja. Masjid Baitul Maal namanya…

1. Emang kenapa gak ke masjid?

Sejak saya mengandung Risha pada pertengahan tahun 2011 lalu, entah kenapa saya merasa diberi excuse atas tindakan saya untuk tidak mengunjungi masjid yang letaknya berada di lantai II gedung A ini. Mulai dari alasan bahwa bumil sebaiknya jangan terlalu sering naik tangga, bumil ga boleh terlalu capek, bla bla bla… membuat saya akhirnya malas untuk sholat berjamaah di masjid. Sebenernya sih kalo diinget-inget lebih kepada karena ga ada teman ke masjid. Kalo sebelumnya saya dan beberapa teman wanita saling ajak ke masjid, setelah salah dua dari mereka melanjutkan pendidikannya dan salah satu lainnya semakin disibukkan dengan pekerjaannya, sejak saat itu pula saya merasa demotivasi😦 

Oiya, satu hal lagi yang mungkin jadi penyebab futurnya saya ke masjid yaitu sejak relokasi ruangan kerja kami. Dari yang awalnya di gedung E dengan tempat sholat yang hanya berkapasitas satu orang karena ruangannya yang cukup sempit plus hampir tiap hari “diapelin” kecoa yang iseng meninggalkan jejak disana, untuk kemudian pindah ke gedung B yang alhamdulillah tempat sholatnya jauh lebih representatif :  kapasitas 2-3 orang, bersih, aman dari gangguan kecoa, sajadah yang selalu wangi (karena selalu dicuci tiap minggu), dan bisa dijadikan sebagai tempat untuk boci a.k.a. bobo ciang (kebayang kan betapa nyamannya ruangan sholat kami?)

Tapiiiii… gak enaknya adalah karena si ruang sholat ini tergabung dengan pantry dan hanya dibatasi dengan sebuah partisi kayu sahaja sehingga mengakibatkan obrolan-obrolan teman-teman yang sedang menikmati sarapan/makan siang/makan sore pun terdengar dengan begitu leluasa tanpa adanya peredam suara yang mengakibatkan terjadinya distorsi ketika sedang sholat (ataupun tidur *ehhh)

2. Lho kan cewek gak wajib ke masjid?

Iya sih ga wajib emang, tapiiiii..

Kalo ke masjid saya bisa meluangkan waktu untuk sholat rawatib tanpa merasa “terpaksa”

Kalo ke masjid saya bisa membaca lebih banyak lagi lembaran Kitab Allah

Kalo ke masjid saya bisa lebih intim lagi “ngobrol” dengan Allah

Kalo ke masjid saya bisa beribadah tanpa harus terganggu oleh obrolan-obrolan ala teman-teman saya

shalat-berjamaah-wallpaper1

Jadiii… sejak Selasa, 8 Januari 2013 saya “nekat” ke masjid sendirian. Kenapa sendiriaaaan? Karena temen-temen wanita saya yang lain yang BISA saya ajak masih kedatangan tamu *ifuknowwhatimean*😳 Daaaaannn.. lumayan shock melihat interior masjid yang sudah jauh berubah! Masjid semkain indah, semakin nyaman, dan semakin sejuk, sehingga semakin layak untuk dikunjungi.

Jadi, tunggu apa lagi?! Ayo semarakkan masjid!!!😉

 

Uncategorized

6 thoughts on “Ayo Ke Masjid!!!

  1. Wahh, kalo aq kalo kerja jarang ke masjid kantor mbak. Selain ada musholah & jaraknya agak jauh, pekerjaan jg tidak bisa ditinggal. Jadi jamaahan di musholah kalo bisa jamaahan… Hehhe..

  2. laki juga ga wajib ke masjid kn :p ah tapi emang iya sih ke masjid lebih utama.. dan kalau aku sih prinsipnya nakal ga apa-apa yang penting ga lupa shalat, ya ga tante? :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s