17

Porsi Ala Ika

Eat-Well-Stay-Well

Mi Ayam Ika

Seporsi mi ayam tanpa bakso dengan harga yang sama dengan seporsi mi ayam + bakso… Bingung??? Jadiiii… saya tuh ga terlalu suka bakso bawaan si mi ayam ini, yang mana harga seporsi mi ayam + bakso adalah sebesar Rp. 10.000, sedangka jika tanpa menggunakan bakso hanya seharga Rp. 8000. Oleh karena itu saya pesen sama si Mpok (sang penjual mi ayam) untuk memberikan saya privilege bahwa jika saya yang memesan mi ayam supaya menyajikan seporsi mi ayam dengan harga tetap 10 ribu tetapi tanpa menggunakan bakso. Adapun kelebihan 2 ribu saya minta untuk dikompensasi dengan penambahan jumlah potongan ayamnya. Dan entah kenapa mi ayam ini bener-bener nagih lho! Ciyusss deh!

Lontong Sayur Ika

Karena saya gak suka makanan pedas (kecuali bakso tentunya), maka Lontong Sayur Ika berarti seporsi lontong sayur dengan telur bulat (bukan ceplok/dadar) dan diguyur dengan kuah opor ayam  TETAPI jumlah potongan lontong yang lebih sedikit daripada porsi default. Sedangkan kalo lontong sayur porsi default seperti lontong sayur pada umumnya, berkuah pedas kemerahan.

Nasi Padang Ika

Serupa dengan lontong sayur, untuk nasi padang sengaja saya wanti-wanti untuk tidak menyiram nasinya dengan kuah ala padang dan sambalnya. Jadi kalo saya pesen nasi padang yang tersaji hanya nasi putih + lauk + sayur.

Begitulah info tidak penting yang bisa saya sampaikan pagi ini.

Sekian dan terima kasih…

Uncategorized
6

Ayo Ke Masjid!!!

Hampir 2 tahun saya tidak menginjakkan kaki di masjid kantor tempat saya bekerja. Masjid Baitul Maal namanya…

1. Emang kenapa gak ke masjid?

Sejak saya mengandung Risha pada pertengahan tahun 2011 lalu, entah kenapa saya merasa diberi excuse atas tindakan saya untuk tidak mengunjungi masjid yang letaknya berada di lantai II gedung A ini. Mulai dari alasan bahwa bumil sebaiknya jangan terlalu sering naik tangga, bumil ga boleh terlalu capek, bla bla bla… membuat saya akhirnya malas untuk sholat berjamaah di masjid. Sebenernya sih kalo diinget-inget lebih kepada karena ga ada teman ke masjid. Kalo sebelumnya saya dan beberapa teman wanita saling ajak ke masjid, setelah salah dua dari mereka melanjutkan pendidikannya dan salah satu lainnya semakin disibukkan dengan pekerjaannya, sejak saat itu pula saya merasa demotivasi 😦 

Oiya, satu hal lagi yang mungkin jadi penyebab futurnya saya ke masjid yaitu sejak relokasi ruangan kerja kami. Dari yang awalnya di gedung E dengan tempat sholat yang hanya berkapasitas satu orang karena ruangannya yang cukup sempit plus hampir tiap hari “diapelin” kecoa yang iseng meninggalkan jejak disana, untuk kemudian pindah ke gedung B yang alhamdulillah tempat sholatnya jauh lebih representatif :  kapasitas 2-3 orang, bersih, aman dari gangguan kecoa, sajadah yang selalu wangi (karena selalu dicuci tiap minggu), dan bisa dijadikan sebagai tempat untuk boci a.k.a. bobo ciang (kebayang kan betapa nyamannya ruangan sholat kami?)

Tapiiiii… gak enaknya adalah karena si ruang sholat ini tergabung dengan pantry dan hanya dibatasi dengan sebuah partisi kayu sahaja sehingga mengakibatkan obrolan-obrolan teman-teman yang sedang menikmati sarapan/makan siang/makan sore pun terdengar dengan begitu leluasa tanpa adanya peredam suara yang mengakibatkan terjadinya distorsi ketika sedang sholat (ataupun tidur *ehhh)

2. Lho kan cewek gak wajib ke masjid?

Iya sih ga wajib emang, tapiiiii..

Kalo ke masjid saya bisa meluangkan waktu untuk sholat rawatib tanpa merasa “terpaksa”

Kalo ke masjid saya bisa membaca lebih banyak lagi lembaran Kitab Allah

Kalo ke masjid saya bisa lebih intim lagi “ngobrol” dengan Allah

Kalo ke masjid saya bisa beribadah tanpa harus terganggu oleh obrolan-obrolan ala teman-teman saya

shalat-berjamaah-wallpaper1

Jadiii… sejak Selasa, 8 Januari 2013 saya “nekat” ke masjid sendirian. Kenapa sendiriaaaan? Karena temen-temen wanita saya yang lain yang BISA saya ajak masih kedatangan tamu *ifuknowwhatimean* 😳 Daaaaannn.. lumayan shock melihat interior masjid yang sudah jauh berubah! Masjid semkain indah, semakin nyaman, dan semakin sejuk, sehingga semakin layak untuk dikunjungi.

Jadi, tunggu apa lagi?! Ayo semarakkan masjid!!! 😉

 

Uncategorized
3

Hujan Pagi Ini

Pertama

Jangan lupa untuk membawa spare kaos kaki dan jilbab!!!

Kaos kaki ➡ emang saya  dah mempersiapkan diri jauh-jauh hari untuk selalu membawa kaos kaki cadangan. 

Jilbab ➡ ini yang kelupaaan!!! Kirain tadi pagi tuh ujannya gerimis aje ikan teri diasinin!!! Ternyata si ujan semakin deras dan menembus merembes di sela-sela jas hujan, ditambah lagi air hujan “kiriman” dari jas hujan si ayahMaRish yang semakin menambah kelembaban udara pagi ini. Walhasil nyampe kantor dalam keadaan jilbab yang setengah basah 😦

Kedua

Gunakan jam tangan yang TIDAK bertali kulit! Akan lebih baik lagi kalo pake yang tali rubber!!!

Dan pagi ini saya make Casio 1208e, si merah pemberian ayahMaRish, yang meskipun si jas hujan menutupinya tapi tetep aja kena imbas si udara lembab tadi, smoga si talinya bertahan  🙄

rain-wallpaper-with-quotes-3

Ketiga

Ketemu dengan pengendara motor lain yang gak niat make jas hujan. Udah gak niat gitu ditambah lagi jas hujannya model ponco PLUS tuh jas hujan dipakai dengan MODEL menyamping ke bagian kiri tubuhnya yang berakibat pada tuh jas hujan semakin keleleran mendekati roda motor dan semakin menyeramkan  ❗  Maksud hati ingin memperingatkan tapi apa daya sang pengendara motor tersebut melaju kencang sehingga kami tidak bisa mendahuluinya, smoga mereka baik-baik saja :pray:

Keempat

Karena si hujan yang semakin menggila dan meskipun sudah pake bag cover tapi karena bagian belakangnya masih terbuka sehingga dikhawatirkan tuh air malah merembes ke bagian depan, akhirnya ayahMaRish mau tidak mau memasukkan tasnya ke dalam jas hujannya, yang berakibat saya tidak bisa melingkarkan tangan di pinggang beliau  😳  Eitssss… itu tujuannya untuk safety riding yaaaa! kan harus pegangan yang kuat biar gak jatoh!!!  😛

gambar diambil dari sini 

Uncategorized
8

1.. 2.. 3..

Jadiiiiii… Ceritanya tuh pagi ini di kantor ada senam yang biasa dilaksanakan 2 minggu sekali. Demi melihat tumpukan lemak di bodi ini yang seringkali mencoba bunuh diri, akhirnya saya putuskan untuk ikut senam ^_^

Pagi-pagi dah heboh nyiapin baju ganti dan peralatan mandi dan seterusnya…

Pukul 06.30 WIB berangkatlah kami ke kantor. Belum juga 15menit jalan kok sayanya ngerasa janggal gitu.. Mulai mengingat-ingat barang-barang yang biasa saya bawa, mulai dari hape (sering banget ketinggalan soalnya), dompet, breastpump (yes, I am!) hingga bekal sarapan ternyata semua dah masuk tas, hmmm… apalagi ya??? Ngelirik ke kaki langsung tepok jidat!!! Bukannya pake sepatu kets eh malah sayanya pake sandalllll!!!

Penggagal senam pagi ini -_-"

Penggagal senam pagi ini -_-“

Bener-bener deh! Gagal sudah rencana untuk lebih sehat dan semangat di pagi ini! >.< Bisa-bisanya lupa sampe fatal kaya gitu!!! Faktor U(mur) dan A(nak) ternyata sangat signifikan dalam mengurangi kemampuan mengingat saya!

Jadiiiiii… Saya harus nunggu 2 minggu lagi 😥

Uncategorized
8

MarKiLis >> Apapun Itu!!!

MarKiLis merupakan akronim yang saya buat ngasal. Awalny sih gegara denger istilah MarKiPul (Mari Kita Pulang) trus sejak saat itu saya jadi seenaknya bikin akronim-akronim sejenis.

Ada dua alasan kenapa saya bikin judul seperti di atas, dan karena saya menemukan dua alasan itu secara tidak sengaja dan malah membuat saya banting setir dan ganti topik mengenai apa yang akan saya ceritakan di tulisan saya kali ini. Dan tentunya keputusan ada di tangan anda-anda semua untuk tetap melanjutkan membaca tulisan saya ini, atow malah langsung clik close, mengingat pembukaan yang saya tuliskan ini ternyata cukup membosankan >.<

MarKiLis = Mari Kita Nulis

Tulisan terakhir saya 27 September 2012 yang berarti 3 bulan yang lalu yang juga bisa berarti setahun yang lalu. Beberapa menit lalu, saya kira tulisan itu akan menjadi tulisan yang benar-benar terakhir di blog saya, mengingat kondisi psikologis saya yang sudah cukup angot-angotan untuk ngeblog lagi, terlebih untuk sekedar blog walking apalagi meninggalkan jejak di sana sini. Entahlah apa yang sedang merasuki saya hingga mengalami kemalasan tingkat akut seperti itu 😥

Mau tidak mau saya harus mengacungkan 20 jari saya kepada si labil yang lagi dimabuk asmara yang mengakibatkan pada semakin rajinnya dia ngeblog *makasih ya, Lay!*  Bisa dibilang tangan saya jadi gatel untuk nulis gara-gara mo komen di blognya tapi males log in WP *parah banget dah* Dan tentunya saya pengen ngomen di blognya karena tulisannya yang emang cetar membahana di seluruh penjuru nusantara 😀

Terselip juga rasa kangen yang kian membuncah ketika melihat teman-teman di fesbuk berseliweran “memamerkan” postingan terbarunya. Dan sedikit panas ketika mengetahui blogstat si labil yang sudah mencapai DELAPAN RIBUAN visit :thumbup: Akhirnya tibalah hari ini dimana saya akhirnya memberanikan diri untuk log in dan ngintip dashboard, alhamdulillah rata2 kunjungan masih 150an. Itu tuh sesuatu banget lho mengingat keadaan blog yang benar-benar terlantar ini. Dan sesuatu juga ketika saya masih inget passwordnya 😀 And here I am…

Apapun Itu

Karena dah lama gak nulis jadinya banyak ide tulisan yang mengendap di otak saya, saking banyaknya sampe-sampe saya banyak yang lupa 😥 Oleh karena itu judul tulisan ini saya beri enbel-embel “Apapun Itu” sebagai penegasan bahwa tulisan ini tidak memfokuskan ke satu topik pembahasan PLUS untuk mengantisipasi terjadinya gagal fokus pada pesan yang ingin disampaikan 😀

Dimulai dari tercapainya impian ayahMaRish untuk memiliki kamera DSLR, keinginan saya untuk jalan-jalan ke Monas setelah 9 tahun bermukim di Jakarta, dan masih banyak karunia Allah yang lain yang membuat saya semakin bersyukur atas segala nikmat tersebut *nangisharu

Kenapa jadi kaya nyatet pencapaian selama tahun 2012 ya?!

Yang jelas, saat ini saya sudah dan sedang menyiapkan kado-kado pernikahan untuk teman-teman saya yang baru menikah. Kalo taun lalu saya suka ngasih sprei, taun ini saya lebih suka ngasih barang-barang seperti Tupperware dan peralatan rumah tangga. Dan mohon maaf kepada mereka yang tidak beruntung menerima kado berupa lingerie dan k*nd*m (padahal harusnya pengantin baru jangan dikasih k*nd*m ya???)

Bukan hanya kado pernikahan, saya juga sedang mempersiapkan kado untuk para bayi imut yang baru dilahirkan dan akan dilahirkan, mengingat mantan ART saya meminta baju lungsuran si adek cantik Risha untuk dipakaikan ke babywannabe-nya, plus saat ini di komplek perumahan saya sedang ada 3 bumil yang tinggal menunggu HaPeeL untuk brojol, hmmmm…

Oiya, tanggal 31 Desember 2012 dah daftarin si kakak ganteng Mahes untuk dikhitan di Rumah Sunatan Bintaro, tapi Allah berkehendak lain. Pada hari eksekusi, si kakak ngambek dan menolak untuk dikhitan, walhasil saya membatalkan appointment dengan pihak RSB. Alasan kakak menolak adalah karena dia takut burungnya “rusak” dan gak bisa pipis -___-” Sungguh alasan yang sangat masuk di akal.

Sekian dan terima kasih… ^_^

*gak enak banget endingnya, pamer foto aja yak! Gak enak kalo ga ada potonya!

This slideshow requires JavaScript.

 

Uncategorized