Tanjung Pinang dan Perancis

Dialog I*
(di televisi sedang ditayangkan iklan sebuah produk pelembut pakaian yang sedang mempromosikan jalan-jalan gratis ke Paris)

“Bunda gak boleh ke Paris!”

“Lho kenapa?!”

“Bunda disini aja sama Mahes sama adek juga!”

“Emang Paris itu dimana sih, Kak?”

“Disana, di luar, yang jauh itu lhooo!”

Dialog II**

“Bunda, ayah mo nanya sesuatu”

“Nanya apaan yah?! Tumben..”

“Kalo disuruh milih, bunda milih hidup di Tanjung Pinang atow di Jakarta?! Dengan kondisi kalo di Tanjung Pinang tuh barang-barang murah! TV 29 inch cuma 600rb, mobil Jaguar bisa dialihfungsikan jadi tempat jemur kasur saking murahnya, rumah kontrakan tiga kamar tidur setahun cuma 2,5 juta, jalan-jalan ke Malaysia (hanya untuk wilayah Johor) n Singapura gak perlu pake paspor, pokoknya serba murah deh!”

“Ogah!!! Bunda tetep milih di sini aja, masih satu pulau dengan orang tua”

“Di Tanjung Pinang kan akses pesawat juga gampang, jadi tetep bisa pulang ke rumah orang tua (baca:mudik)”

“Gak mauuu!!!”

“Lho emang kenapa?!”

“Yang jelas di mindset bunda dah tertanam kalo beda pulau tuh rasanya jauuuuh banget! Lagian kan kalow di Tanjung Pinang kasian kalow ada keluarga yang mo berkunjung ke tempat kita, kejauhan!!!”


*
dialog antara saya dan kakak

Pencetusnya ya si iklan pelembut itu tadi, ujug-ujug si kakak asal nyeletuk gitu aja. Padahal sih orangtuanya pengeeeennn banget ke luar negeri. Boro-boro ke luar negeri, ke luar pulau aja blom pernah๐Ÿ˜

** dialog antara saya dan si ayah
Gara-garanya ayahMaRish diceritain tentang kehidupan salah satu temennya waktu di Tanjung Pinang yang serba murah meriah (untuk ukuran seorang PNS saat itu) dengan barang mewah selundupan dari Singapura. Bahkan keluarga si teman ayah ini salah duanya ada yang menjadi petugas polisi di Johor dan di Singapura yang setiap bulannya selalu meluangkan waktu untuk pulang menengok keluarga di Tanjung Pinang saking murah dan mudahnya akses Malaysia-Singapura-Tanjung Pinang.

Anda tertarik???๐Ÿ˜Ž

gambar dicomot dari google map
Uncategorized

22 thoughts on “Tanjung Pinang dan Perancis

  1. Pa kabar mbak..:) wah identitasnya ganti nieh..setelah dah ada adek risha..:)
    munda marish, mahes dan risha..:) keren…..
    btw tergeliltik neh karena tinggal di deket tanjung pinang…yah benar kalo soal barang barang disini..second singaporean dan malay…membludak..dan banyak yang masih bagus bagus…tapi kalo soal biaya hidup kayaknya nggak juga benar…aku sih dipesisir utara pulau bintan 2 jam dari tanjung pinang..tapi deket kearah batam…harga sayur mayur hmm 2 kalinya di jawa..ikan laut yang murah….tapi ya gak murah murah amat…sama lah sama jakarta…kurang lebihnya bedanya mungkin lebih kpada kesegerannya…..dari pengalaman saya 3 tahun tinggal disini nggak murah juga hidup di pulau Bintan…

    • hahaha.. wah dakuw juga ndak tau jeng kalow kondisi sekarang, plus si temen ayah itu tinggal di Tanjung Pinangnya beberapa tahun yang lalu (mungkin saat itu harga-harga barang nggak separah sekarang), sekarang sih beliownya dah di Jakarta:mrgreen:

  2. Jiahh, kalau murah tapi dar hasil BM yo podo ae Bunda gak barokah, biasanya lo hidup diluar pulau itu biaya hidup lebih tinggi, ini malah tebalik,,pokoknya I Lop Jawa, khususnya Djember๐Ÿ˜€

  3. wahh asyik juga yach kalo jaguar bisa untuk jemur kasur….berarti kita bisa beli dong hihihi…soale biasanya kan kita jemur kasur di kursi rotan wkwkwkwk……

    iya aku juga dari dulu ngga pernah berpikiran tinggal diluar P. Jawa….perasaan itu jaauuuuhhhh sekaliiii….

    Oot : Mom, vouchernya udah aku kirim yach via pos…..mudah2an bermanfaat hehehe….pembukaannya tgl 7/4…voucher berlaku smapai akhir april yach….

  4. nggak tertarik. makasih. masih bisa lunch bareng ibuku seminggu sekali adalah kebahagiaan yg hanya kudapat, dan tidak didapat 5 saudara kandungku lainnya. termasuk menitipkan si bungsu ke ibu mertuaku pulang sekolahnya juga, sebelum sore dijemput ibunya. so tinggal se-kota dengan ibu dan mertua, adalah surga dunia๐Ÿ™‚

    tapi diriku tertarik dengan ke Perancis-nya malah Bun, boleh ? ๐Ÿ˜€

  5. Pulau bintan ?
    Saya pernah sekali kesana …
    Untuk pindah ke sana
    Mmmm saya akan mikir beberapa hal …
    Terutama sekolah atau kuliah anak …

    So ..
    Untuk sekaran saya prefer di jakarta coret jauh dulu … Hehehe

    Kalau invest rumah disana ?
    Mmmm boleh juga sih … Hehehe

    Salam saya

  6. Kalo ortu masih ada, pasti itu ganjalan terbesar untuk pindah:)
    Kalo anak2 da rada gedean, mikirnya pasti ‘kualitas’ sekolah yg ada :p

    • bener banget mbak!
      kalo masalah sekolah sih kayanya dah siap berpisah ma anak2, soale rencananya mo tak pondokin di ponorogo sana๐Ÿ˜€
      lagian akunya dari kecil juga dah jauh2 ma ortu perkara sekolah ini, jadi yaaaa.. dah siap mental gitu dwehhh!

  7. hmmm aku sih keburu di Jepang, jadi ngga bisa ikut milih. Tapi kalau ditanya seandainya mau pindah, pindah ke mana? Ya jelas pindah ke Jakarta duonggg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s