Kolokan???

Pagi tadi Mahes bangun lebih awal, dan seperti biasa meskipun matanya dah melek sempurna, dianya masih pengen leyeh-leyeh ogah-ogahan berbaring di kasur. Sementara itu emaknya mondar-mandir kaya setrika nyiapin diri sendiri (soalnya sang suami masih dinas ke luar kota) untuk berangkat ke kantor. Menyadari emaknya dah sibuk sendiri, si anak kecil pun bertanya pada emaknya,

Mahes  : Bunda mo ke kantor ya?!

Bunda   : (tersenyum) Iya sayang..

Mahes  : (meradang, mo nangis) Ga mauuuu! Bunda ga boleh ke kantor!!!

Bunda  : (makjlebbbb… hatinya teriris) Lah kan bunda ke kantor nyari duit supaya bisa beli susunya Mahes…

Mahes  : Ga boleh ke kantor!!! Susunya masih ada kok!!!

Bunda  : Trus buat beli baju Mahes pake apa donk kalo ga pake duit?!

Mahes  : (pecah tangisnya) Bajunya dah beli juga!!! Ga boleh ke kantor!!!

Bunda  : Bunda harus ke kantor sayang.. Kan besok dah libur, kita bisa maen lagi deh! Oiya, ntar malem ayah dateng lho!

Mahes  : (mendengar ayahnya akan datang, matanya langsung berbinar) Ayah datang ya?!

Bunda  : Iya, ni ntar bunda ke kantor pulangnya bareng ayah deh!

Mahes  : (nangis lagi) Mahes mo ikut ke kantor!!!

Dan seterusnya…..

FYI, selama ini Mahes selalu mau menerima alasan “ayah bunda kerja untuk nyari duit buat beli susu Mahes”, namun entah mengapa pagi tadi alasan itu membal😥 Mungkin karena efek liburan lebaran kemaren dia bisa berlama-lama berdua dengan bundanya tanpa hars ditinggal ngantor sehingga giliran harus nagntor malah jadi seperti ini. Mungkin juga karena efek kondisi kesehatannya yang sedang menurun. Yang jelas, jangan tanya bagaimana hancurnya hati saya mencerna kalimat demi kalimat “perlawanan”nya demi mencegah sang bunda meninggalkannya😥😥😥

Kalow dah kayak gini bener-bener pengen resign huhuhuhuhu…

37 thoughts on “Kolokan???

  1. duh sama bun..umar sll begitu, sekarang kia juga ikutan. tadi pagi kia saya bawa ke kantor titipin ke tempat penitipan anak di kantor, dan setiap ditinggal di tpa jg nangis..sebentar abis itu udah main lagi…

  2. waduh …
    saya bisa membayangkan bagaimana beratnya meninggakan Mahes kalau lagi kolokan seperti ini

    Namun demikian …
    Jika nanti Mahes sudah masuk sekolah … saya rasa hal ini akan berkurang sedikit demi sedikit, karena dia sudah mempunyai dunia yang lain … Dunia sekolah.

    (pengalaman dengan si Sulung dulu)

    salam saya Bunda Mahes

  3. Yg smp aja masih sering nanya : mama besok kerja nggak?. Pdhal kl pas mama di rumah krn sakit cuma teriak aja pas pulang sekolah nyari mama. Abis itu ya udah sibuk sendiri lagi.

  4. MOhon maaf lahir batin untuk bunda mahes dan keluarga yah..:)
    maaf baru menjejakkan langkah kaki kesini hari ini..baru dari mudik..
    membaca postingan diatas…jadi ingat diri sendiri….problem emak berkerja yah bunda..sama kinan juga suka kolokan, sampai akhirnya mau tak mau yah pas mau berangkat nggak pamitan langsung, sedih sih tapi gimana lagi daripada nangis kenceng…dan nggak mau dilepas pelukannya…tapi malemnya atau pagi bangun tidur selalu dibisikkan mama sama ayah kerja, …pamitnya seperti itu..

  5. Bunda Mahes… mohon maaf lahir batin ya…

    gmana kabarnya?😀

    Bun, sama Bun… sedih deh kalo udah begitu…
    aku kalau pergi ya ngumpet itu Bun…
    kalau ketauan yah begitu, kalau nggak bisa didiemin ya aku bawa ke tmpt kerja, sama pasukannya… huhuhu…kasian

  6. Wakakakaaaa…. sama nasibnya…
    Makanya cepet kasih adek biar mahes ada temen untuk bermain…

    Eh itu kalo diperhatikan, pancaran raut muka mahes kayaknya orangnya galak (kayak emaknya kayaknya) he he he,… Psti ntar jago berantem di sekolahnya

  7. yo wes resign aja mba hehehe
    soal kerjaan mah ntar juga dapet lagi, kan klo rejeki mah ga akan lari ke mana
    saya aja bisa ngeliat perkembangan ponakan senengnya minta ampun,
    apalagi paslaporan ke mamanya, bangga banget😀
    padahal kesian juga liat raut wajah mamanya yang rodho piye ngono karena engga liat momen yang pertama itu langsung *kompormode on*

  8. aduh lucu na dek mahes. pasti ngerasa gimana gitu ya bunda ngedenger anak sendiri minta gitu. kalau bunda ke kantor mahes sendirian donk di rumah? dilema ya bunda tapi mudah2an mahes nya makin mengerti ya nanti, amin..

  9. uhui akhirnya bisa keturutan juga nyambang tang penakan.. napa enggak dititipin saya dulu aja Bun.. naikin bus travel ke Jember.. entar kalau sampean dah selesai kerja baru sampaian jemput hehehe

  10. Jadi ingat temanku…
    Nangis2 pas mulai kerja di puskesmas bagian rawat inap (3 shift). Menghadap pimpinan juga gak bisa dipindah ke bagian rawat jalan yang kerja pagi doang.
    Berat banget baginya ninggalin 4 orang anaknya yang masih kecil2…
    Semoga dirimu tetap bisa punya quality time sama keluarga ya…🙂

  11. waduuuh mbak.. klo baca postingan tentang beginian membuat hatiku jadi nelangsa…. hiks..hiks… soale termasuk emak yg teramat sangat ingin sekali mendambakan bisa resign….*lebayyy

  12. Sama banget kayak ina…sekarang ini ina suka ngelarang aku kerja…meskipun dikasih tau kerja utk beli susu….udah gitu yg bikin sedih…setiap pulang sekolah selalu nangis ngelihat mamanya ngga ada di rumah…..biasanya baru diem kalo udah ke Alfa heheh……

    Emang sedih yach mom kalo lihat anak nangis histeris kalo ditinggal emaknya kerja…tp lihat dech istrinya Om NH smpe skrang msh kerja khan…berarti kita bisa minta tipsnya supaya anak2 ngga nangis klo ditinggal kerja….

  13. Mahes…
    jadi ntar klo susunya habis dulu ya baru bundanya boleh ke kantor?
    hihi…ya udah bunda resign aja🙂 nanti biar ayah yang cariin duit buat beliin susunya mahes.

    Salam kenal dari adek Rani di Makassar buat kakak Mahes..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s