Momennya Adalah…

Episode Eskalator

Di sebuah mall di sekitar Blok M, sebut saja Blok M Square, terdapatlah segerombolan kawanan manusia yang tertawa terkekeh-kekeh akibat tingkah aneh sebiji Kerak yang nempel di dinding mall. Momennya adalah ketika kami sedang berdiri berjejer di eskalator lantai 2 menuju lantai 1, kaki kanan saya kurang pas menapak salah satu anak tangga eskalator tersebut yang menyebabkan posisi tubuh saya agak limbung sehingga terucaplah sebuah istighfar dari mulut saya. Nah, saat itu juga seorang Bapak berkacamata nyelonong tanpa permisi melewati celah tersisa antara saya dan Kerak yang berdiri setingkat dia atas saya, and you know what?! Si Bapak berkacamata lewat dengan wajah meradang dan berdecak marah -_-“ Sekilas menatap saya dengan tatapan penuh amarah yang kalah tajam dengan pisau tertajam di dunia sekalipun! Kenapa si Bapak berkacamata marah?! Bukannya seharusnya saya yang marah karena si Bapak dah nyelonong seenak udelnya bahkan nyenggol tangan saya, TANPA permisi pula!!! Macam mana urusannya kalow begini???😡😡

Episode Kobokan

Demi meredam amarah yang tersulut akibat insiden eskalator di atas, meluncurlah kami ke lantai dasar untuk mengisi perut keroncongan kami yang secara tidak langsung turut meningkatkan suhu otak. TL pesen ikan bawal tawar goreng, BM ngikut TL, Teh QQ + Kerak + Alirakita pesen ayam penyet sambal korek. Ketika sedang menunggu pesanan datang, sang pramusaji terlebih dahulu menyajikan kobokan sebagai welcome drink. Momennya adalah, beberapa saat setelah para kobokan nangkring dengan anggunnya di meja kami, Bapak_yang_terlebih_dulu_makan_dan_duduk_di_sebelah_Kerak (sekali lagi) mengambil salah satu kobokan tersebut TANPA PERMISI. Padahal si Bapak_yang_terlebih_dulu_makan_dan_duduk_di_sebelah_Kerak sudah memiliki jatah kobokan sendiri tapi kobokannya dah kotor. Emangnya susah ya bilang “Permisi, Mas!” Hanya dua kata lho! Kami ga gila hormat, tapi kami gak suka dengan sikap slonongboy seperti itu! >.<

Episode Komentar

Lagi-lagi ada komentar yang bikin nyesek di hati saya! Momennya adalah ketika sang komentator bilang bahwa…. Ah.. jadi sakit hati saya kalo inget komentar itu lagi T_T Intinya adalah bahwa dia meminta dengan nada kurang mengenakkan supaya saya berkunjung balik ke blognya. Helloooooooo… Komentar Anda itu secara tidak langsung menyatakan bahwa Anda sama sekali tidak ikhlas berkunjung ke blog saya👿 Kalow hanya komen junk sejenis “Nice share, kunjungi balik ya! (sambil ninggalin link blog)” saya masih terima dan bisa maklum, tapi kalow ada embel-embel seperti komentar Anda, waduuuhhh… Jadi pengen bacok orang sayanya!😡😡😡 Huhuhu.. Apa saya berhenti ngeblog aja ya?!😥

38 thoughts on “Momennya Adalah…

  1. Kurang etis jika kita menyuruh-nyuruh blogger lain berkunjung ke blognya.
    Promosikan blog anda dengan artikel yang unik dan menarik di Facebook, Twitter, dan aneka social bookmark ( lintasberita, yeboo.com, infogue.com, dll ) maka orang akan melihatnya.

    Salam sayang selalu dari Surabaya

  2. Ini mo di ikutin lomba ato gmana c bun? Gak ngerti saya..
    Btw jgn brhenti dung..blogmu adlh slh satu penghiburan yg aq miliki hehehe

    • @ Pakdhe
      bener Dhe! setuju saya!!!💡

      @ rifqi
      ya nggak lah, mana ada tulisan yang bilang kalo ini diikutin lomba?❓

      @ mabruri
      hahaha… mungkin ya Mab!

  3. Iyaoooo bunda aku paling sebel kalau ada orang minta dikunjungi balik,,yang ada aku gak kunjungi :d :p

    Itu bapak di jitak aja bun
    *minjemin tangan buat jitak*

  4. wah, kalo komentar minta komentar balik itu agak ambigu. semua blogger tentu dalam hati kasih komentar biar blogger yang dikomentari datang ke blognya. tapi kalo sampe ngomong dan minta itu baru beda. permintaan itu diucapin sama nggak diucapin efeknya beda lo. setuju nggak?

    • @ putri usagi
      makasih atas pinjaman tangannya!😉

      @ ayah
      hahhhh!❗

      @ winterwing
      kalo saya komentar di blog tuh sama sekali ga ngarep dikunjungin balik, niat saya hanya ingin menjalin silaturahmi, that’s it!

  5. hallo mabak Ika… saya tunggu kunjugannya di Jember pas balik ke Probolinggo ya (ini masuk komen megeli ora Bun?)hehehehe

    Mahess… ada apa dengan ibunda kamu, kok ngamukan sekarang tole??

  6. ckckck.. padahal udah diwanti-wanti di bagian akhir tiap artikel kalo bunda mahes galak dan moody yah!.. pasti itu orang-orang nggak pada baca blognya bunda mahes. xixixixi…

    *numpang lewat sambil bilang nuwun sewu*
    *sok sopan*

  7. Pengin liat kobokan kotornya…
    Salah satu hal yang paling menjijikkan didunia ini menurut saya adalah kobokan yang airnya sudah keruh bekas pakai…
    Buthek koyo kaldu…😀

  8. Waduh …
    Kok bisa begitu ya …
    Yaaa … mungkin saja mereka sedang buru-buru … atau sedang galau …
    hehehe

    Mengenai komentar …
    Ah sudah lah … biarkan saja …
    Saya sudah sangat terbiasa menerima komentar yang “kasar” dan “aneh” …
    Dan percayalah … Mereka sesungguhnya tidak bermaksud demikian …
    (bukan begitu Bunda Mahes ?)(tersenyum)

    salam saya

  9. Mbak Ika….sabar….kok jadi marah-marah begini🙂

    Lama-lama, sering main kesini Hani jadi makin kenal karakter Mbak ika lho😛

    hayo, hayo…mau marah Hani bilang gitu…awas lho kalau marah Mahes tak culik😛

    Saat itu keknya Mbak Ika sedang BT ya…biasanya gak gitu kan??

    sabaaar

    #menawrkanpelukan..

  10. momennya sangat tidak mengenakkan semua ya Bun *peluk-peluk*

    yeah begitulah ..
    setiap kejadian memang tak selalu bisa kontrol,
    kita cuma bisa mengontrol diri sendiri,
    tapi kalau mau nggaplok bapak berkacamata tadi ajak2 saya saja hahahaha *kompor mledug*

    • @ mbak Nike
      hayu Mbaaaaaaaaaak..bantuin!!!😆

      @ Gie
      bukan komentarmu kok Gie!😳

      @ mbak Lidya
      bukan lah Mbak, ga tau ini gambar apaan, kemaren sih minta gambar “angry” gitu sama mr. google😀

      @ rio
      setuju Rio!

  11. hahahaha.. sabar tante.. cup.. cup.. cup.. kan ada blogger ada macamnya tuh, blogger matre sama blogger fun, kalau yang matre ya macam gitu tuh omentarnya (cuma ngarepin backlink).. hohoho..

  12. *sodorin golok dan asahannya ke bunda*

    sering banget nemuin hal2 kaya gitu. kadang bisa sabar. kadang bisa jadi sadis banget😛

    btw themesnya kok kurang enak dilihat yaa.baru ganti ta bun?
    agak susah bacanya

  13. Haduh…
    Ini pakai episode-episode kayak yang di sinetron ya bun…:mrgreen:
    Eh, udahan dong marahnya bun, nanti Mahes-nya nangis loh…😉

  14. sekedar saran: untuk episode kobokan kalau begitu dikasih sama pramusaji dipake aja dulu sama kita biar kalau ada yang nyerobot lagi kita bisa ketawa2 deh…*rasain lho …makan tuh kobokan bekas…* Cheer up donk BM

  15. Haduh bun…lama tak berkunjung, baru kali ini sempat baca postingan yang ini, waduh maaf kalo koment nya dah basi yah..kelamaan soalnya..
    waduh sabar bun sabar…Peace…aku benernya juga pingin bilangin si bapak yang nyenggol itu..pernah belajar etika atau sopan santun nggak yah..aku kalo kayak bunda mahes juga dah ngamuk ngamuk tuh..

  16. momen satu..
    kayaknya si bapak kesel karena lagi mo buru2..
    eh ada yang asyik2 maen2 di eskalator…
    [ini sudut pandang si bapak lho]

    momen kedua…
    kayaknya si bapak merasa kasian menyaksikan bunda dan kawan2 disuguhi kobokan doang..
    dan akhirnya menyita barang tak berguna itu

    momen ketiga..
    hehehe…mungkin lagi dikejar deadline hits-nya mbak..
    bisa jadi menyangkut hajat hidupnya juga…
    hehehe..
    maka nadanya jadi mendekati ancaman,,,

    hehe ini adalah analisis sembarangan dari uda…

    tak perlu dipikir terlalu dalam atau diambil hati…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s