Sebuah Kutukan

14 TAHUN LALU

Suatu sore ketika sedang asyik-asyiknya bergelayut manja di pangkuan nenek tercinta, Bapak bertitah “Liatin sepeda motor dulu sana!” Karena yang matur Bapak, mau gak mau [dengan wajah manyun dan males-malesan tentunya] saya ke halaman depan rumah nenek untuk memeriksa apakah motor satu-satunya kebanggaan Bapak masih bertengger dengan anggunnya disana, dan seperti yang sudah-sudah, si motor ga pergi kemana-mana😐

Yup, itu adalah salah sekian dari kebiasaan Bapak yang kadang membuat saya heran, kenapa sih keberadaan motor itu harus dikontrol terus menerus? Lha wong jelas-jelas di daerah situ aman gitu lho!😕

10 TAHUN KEMUDIAN

Si ayahmahes wannabe gelisah, duduknya sama sekali tak tenang, padahal di depannya teronggok sekerat empal gepuk lengkap dengan lalapannya. “Ada apa, Yah?” [iya, sejak menikah saya memanggil suami tercinta dengan sebutan AYAH] “Ntar ya, tak liat motor dulu di depan!” jawab  si ayah. Istrinya hanya bisa bersungut-sungut😡

Selanjutnya hal yang sama kerap kali terjadi di berbagai kesempatan yang melibatkan adegan “meninggalkan sepeda motor di suatu tempat yang terlihat dan bisa dicapai dengan berjalan kaki beberapa langkah”. Bahkan ketika makan mi rebus pun kami harus pindah posisi tempat duduk demi tidak terhalangnya pandangan ayahmahes terhadap si sepeda motor😡

Sadar istrinya agak keberatan dengan PERILAKU itu, ayahmahes langsung nyeletuk..

AM : Itu kayanya kutukan deh Bun!

BM : Kutukan? Apanya?

AM : Iya, ayah yang suka ngeliatin motor itu..

BM : Ngeliatin motor? (loadingnya lama)

AM : Iya, kan ayah bentar-bentar ngeliatin motor, ngecek ada nggaknya..

BM : Ohhh.. (baru ngeh si ayah ngomongin apaan) Emang kutukan gimana, Yah?!

AM : Dulu kan Bunda cerita kalow agak keberatan ketika Bapak suka nyuruh ngeliatin motor gitu, lha ndilalah  ayah juga gitu, kebetulan banget tho?!

BM :😯

numpang pamer foto😀

Ada yang merasa dikutuk juga?😎

UPDATE : Yang di foto itu rokok di pos satpam karena suami, bapak saya, apalagi saya, SAMA SEKALI TIDAK MEROKOK!

49 thoughts on “Sebuah Kutukan

  1. first, apa hubungan cerita di atas dengan kotak rokok itu???? errrrr *anti rokok* hehehe bunda merokok yaaaa😛

    kayaknya saya juga gitu tuh, parno karena pernah ngalamin motor ilang di depan rumah, di dalam halam pula, magrib2, baru kelar dicuci, pokoknya malingnya enak deh, motornya udah wangi soale … jadi sekarang, klo mo makan di pinggir jalan ya kudu keliatan motornya. kecuali di tempat parkir yang ada karcisnya itu, baru agak tenang ninggalin motornya. itu pun harus pakai kunci ganda, suami sih bilang saya rada keterlaluan parnonya, tp gpplah, daripada gigit jari klo mpe ilang kan hehehe

  2. Waduh, istilahnya serem bun, ‘dikutuk’…😯
    Kalau saya sih juga sering tuh, nengok-nengokin motor…😳

  3. Bunda, daripada waswas setiap kali motor di parkir di pinggir jalan, kenapa ngga di asuransikan aja? kalo motor suamiku di asuransikan, bayarnya 230rb/thn. Kalo udah habis masanya bisa di perpnjang tapi preminya biasanya turun (karena harga motornya juga udah turun hehehe…)

    Kalo aku perlu meng-asuransi kan motor, soale hampir tiap minggu belanja ke Tanah Abang, tau sendirikan di TA parkirnya di pinggir jalan, udah gitu ngga boleh di kunci stang, plus ngga dikasih kartu parkir…..jadi dari pada parno aku ikut asuransi aja, jadi belanja bisa tenang…seandainya motor hilang ada gantinya hehehe…

    • mbak nia…saya juga pernah ikutan asuransi lho mbak, tapi setelah kejadian hilangnya mobil saya jadi bertekad lebih waspada karena mengurus asuransi penggantian itu ga kalah capeknya…belum lagi waktu yg dibutuhkan bolak balik dan tunggu keluarnya uang lebih dari sebulan

  4. ::: mengingat2…

    ::: bunda, daku pernah banget merasa ada kutukan pada hamba ini…

    ::: awalnya kukira karena aku sering ajak duel anak2 ke lapangan hejo…

    ::: kutukan itu adalah setiap setahun sekali, aku pasku ketabrak motor… sakit banget itu kalo udah ampe celana robek T_T

    ::: tapi tahun ini beda, aku bukan ketabrak motor, tapi ke tabrak ice skater yang peso sepatunya bikin bolong bagian bawah celanaku, hikx… T_T

    [aku numpang mampir bentar bunda, lagi kesal karena blogger dan blogspot kena maintenance] ^__^ salam

    • @ teh Orin
      hahahaha.. biarin deh! gapapa!:mrgreen:

      @ wiedesignarch
      iya nih, maen2 ke blogspot lagi main tenis semua😥

      @ goldotcom
      jadi bukan kutukan ya?!💡

  5. Yang namanya menjaga harta benda itu … ya harus to Bunda …
    Ini karena sayang dan di eman-eman …

    nanti kalau hilang bagaimana ?
    yang susah kan Bunda Mahes juga …
    Ya to ? Ya To ?

    Biarlah Parno dikit tidak apa-apa …
    asal hati tenang …

    Salam saya

  6. Salam Takzim
    Saya tertarik dengan iklannya Gudang Garam Filter, hahay mungkin ini rokok si ayah, yang menerima kutukan itu.
    Hilangnya Motor sudah biasa tapi kalau hilangnya Rokok itu baru luar biasa bun.
    Terima kasih sudah ngasih info tentang rokok, semoga saya mampu menghisabnya
    Salam Takzim Batavusqu

  7. Tapi beneran mbak…kalau saya memang sering duduk dengan pandangan menghadap kendaraan yang kita bawa, bukan karena apa, tapi karena takut hilang heee kreditan sich, kan eman

    kirain foto motor yang muncul, malah rokok heee

    • @ mbak Salma
      hahaha.. definitely!😀
      gapapa Mbak, smoga diberi hidayah untuk segera meninggalkan rokok… (halah bahasaku!)😎

      @ kang Isro
      ndak Kang, si ayah gak ngrokok, dan smoga kang Isro tidak jadi menghisab si rokok >.<

      @ blli Budi
      hmm..jangan-jangan si ayah begitu karena masih kredit itu ya Bli💡

  8. Hihihi…kayaknya bukan kutukan deh, tapi lebih tepatnya turunan, wkwkwkw…😆
    Itu apa hubungannya mbak kutukan dengan rokok?
    Saya kok jadi bingung😆

    • @ mbak Melly
      lagi pengen aja Mbak, pengen narsis😀

      @ Asop
      makasih Sop atas pengertianmu!😳

      @ Zippy
      ga ada hubungannya, saya lagi pengen pamer foto aja😀

  9. Bunda Mahes suka ngrokok. Hayoo ngaku.

    Harta kita sebaiknya dijaga dengan baik nduk. Kalau hilang kan harus nyisihkan uang lagi untuk membelinya.

    Salam sayang selalu dari Surabaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s