HALAL?

Beberapa waktu lalu ditereakin teh QQ, sang Tokoh #1, kalow ada sekotak coklat di mejanya. Gara-gara dia tereak, jadilah beberapa gelintir dari kami mengerubungi TKP tempat terdamparnya sekotak coklat itu. Seperti biasa, yang dicari pertama kali adalah label HALAL-nya, dan alhamdulillah ada!

Meluncurlah coklat pertama ke saluran pencernaan saya….

Nyam.. nyam… nyam..

Masih laper euy!

Nambah sebuah lagi…๐Ÿ˜ณ

Ehhh.. kok jadi cerita coklatnya?! Bukaaaaaaannn… Yang ingin saya bahas disini adalah logo HALAL yang mejeng di kerdus coklat ituuu! Ternyata logo halalnya adalah logo halal Singapura, ngeeeeeekkkkk…๐Ÿ˜ฏ

Masih inget tulisan saya yang ini? Beberapa minggu sesudahnya saya berhasil menemukan sebuah minyak wijen yang di botolnya tercantum logo HALAL ASIA SELATAN! Awalnya sempat ragu untuk membeli dan bertanya-tanya kenapa yang tercantum adalah logo halal Asia Selatan, bukan logo halal dari MUI? Nanya ke si ayah dijawabnya supaya dibeli aja, yang namanya halal itu dimana-mana [seharusnya] sama!

Balik lagi ke si coklat Singapura, akhirnya saya nanya ke salah seorang teman saya tentang perbedaan pelabelan halal tersebut. Menurut dia, yang namanya halal itu di seluruh dunia sama. Ga mungkin standar halal di Singapura beda dengan standar halal di Malaysia ataupun India, karena yang namanya hukum halal itu berlaku UNIVERSAL di seluruh dunia!

Akhirnya tersisa satu tanda tanya besar yang bergelayut di otak saya, kenapa para makanan itu tidak berlabel HALAL Indonesia? Sebegitu sulitnyakah mengurus label HALAL Indonesia?โ“

gambar minjem dari google kemudian dikompilasi dalam ppt

58 thoughts on “HALAL?

  1. kalo Halal edisi Israel kira-kira aman nggak ya?.

    hemm coklat dari siapa bun?. hahahaa… dari saya baru dikirim kemarin. ntar ngabarin kalo udah nyampe yak!

  2. mungkin bukan sulit makanya bukan label halal indonesia yang nempel di situ bun, tapi siapa tau emang yang bikin orang sono, wlo misal produksi sini kan klo yang pesen orang sono, makanya mereka pake label halal negara pemesan. bisa jadi lho๐Ÿ˜€ pastinya mah kudu nanya sama perush nya dunk hehhehe

    ayo bun, saya temani ke pabirk coklat, siapa tau pulangnya dioleh-olehi coklat hehehe

  3. apalagi di sini, saya harus jeli juga nyari label halal. dan ngerinya skrg banyak pemalsuan label halal. maka saya milih merk yg terkenal dan dari toko yg sudah besar ato sudah bonafit dikit.

    salam

    • @ mbak Nike
      ayoooooooooook.. dimana emangnya Mbak?!:mrgreen:

      @ komuter
      eehhh???โ“ apa hubungannya dengan artikel ini?

      @ Ari
      padahal biasanya sedikit mahal ya Ri?๐Ÿ˜ฆ

      • iya, tapi gpp, mau gimana lagi..
        contohnya kayak s*ar* roti, harga mahal, kualitas terjamin dan kehalalan tak diragukan, udah gitu tgl expired dan rasa bagus. dan setiap daerah pasti ada…

  4. Sebentar lagi teman kerjanya ada yang triak lagi bun, kiriman coklat dari Gaphe belum sampai kan hehehe.
    apakah semua tulisan HALAL itu bisa dijamin ?

  5. kalo sudah tertulis halal, berarti secara hukum itu sudah terkategorikan aman untuk dikunsumsi dan tentu saja tanggungjawab kebenaran lesitin yang terkadung halal ato tidaak bukan pada konsumennya tapi yang menyematkan label halal walo itu bukan dari negara kita.
    Mungkin ijin kehalalan kalo sudah ada, tidak perlu lagi laporkan ke MUI.

    • @ soulful
      wah, saya juga ndak tau kenapa gitu๐Ÿ˜Ž

      @ mbak Lidya
      hahahaha.. baru dikirim kemaren Mbak, mosok dah nyampe sekarang?
      minimal dah berusaha Mbak, kalow tetep aja ga halal ya dikembalikan lagi ke pemberi label๐Ÿ˜ณ

      @ djangan pakies
      hmm..bisa jadi gitu ya! tengs buat infonya!๐Ÿ˜‰

  6. Yaaaa kalo itu berlogo halal Singapura, artinya itu barang impor!๐Ÿ˜€
    Coba lihat Mbak, kode produksinya, ML apa MD. Kalo ML, itu buatan luar negeri, kalo MD buatan dalam negeri.๐Ÿ™‚

  7. sama nieh, selalu kalo dapat coklat atau oleh oleh dari para singaporean, atau malyasian, visitor dari luar..atau kawan yang abis training dari luar.dikantor aku…pertama yang diincer pasti ada logonya Halal tak yah???..atau paling diterima dulu, nanti kalo tak yakin di over lagi ke teman yang emang boleh makan segalanya..hehehe…
    biar lebih afdol gitu lho…

  8. Walah.. ga pernah ngecek label makanan Bun.. pokoknya enak langsung aja sikat! *tapi harus pinter milih-milih bahan makanan, kalau makanan cepat saji, pikir dua kali deh buat beli*๐Ÿ˜›

    • @ bli Budi
      nah itu dia yang masih jadi pertanyaan Bli, kenapa bisa seperti itu padahal dah jelas2 ada label halalnya!๐Ÿ˜ฆ

      @ archer
      setujahhh!๐Ÿ˜€

  9. Setuju … hukum halal itu berlaku UNIVERSAL di seluruh dunia !

    Mengenai pelabelan …
    Mungkin masalahnya bukan pada aparat yang melabelinya …
    tetapi terletak pada produsennya …

    Mungkin lho ini …

    Salam saya

  10. saya lebih setuju dengan jawaban om NH,
    kalau ngurus di Indonesia lagi, kan jadi double๐Ÿ™‚
    kalau saya, yang penting ada Negaranya,, bukan cuma “tanda halal” aja, entah siapa yang ngeluarkan๐Ÿ™‚

    • @ om Trainer
      iya Om, pertanyaan saya itu kenapa produsennya gak ngasih label halal Indonesiaโ“ kan kalow ada label halanya kitanya lebih ayem

      @ mbak Salma
      iya Mbak, apalagi sekarang banyak hala yang dipalsukan๐Ÿ˜ฅ

  11. Hmm…
    Kalau sudah Halal, cokelatnya tetep enak ‘kan bun?๐Ÿ˜‰
    Penasaran sama bentuk cokelatnya…๐Ÿ˜†

  12. kalo diluar negeri itu mereka standard kalo capnya standard Insya Allah standard, ereka tidak berani main2 dengan konsumen dan hukum disini bisa aja stempel itu di palsu, belum diperiksa ke halalannya sudah mejengin stempel standard, padahal stempelnya bikin sendiri. Jadi malas ngurus label halal biasalah bunda birokrasi disini ribet.

  13. mungkin yang tepat jawab ini orang perindag, bukan soal halalnya, tapi soal prosedur hukum terkait makanan impor. namun secara pribadi saya sih tak masalah.

    cuman ya jadi ingat cerita sodara, waktu di luar dia pernah ketemu bule yg jual daging babi trus dikasih tanda halal di mejanya, karena si bule ngira itu berarti enak๐Ÿ˜† akhirnya supaya laku, ya dia pasanglah tanda halal itu๐Ÿ˜†

    • @ partnerinvain
      agak setuju dengan kalimat terakhir๐Ÿ˜•

      @ ‘Ne
      hahahaha.. masa sih segitunya?!๐Ÿ™„

      @ Wahyu
      hahaha.. dasar si bule kagak ngerti! itu kejadiannya di negara apa?!

  14. udah bun, yang penting halal dan pas lg laper๐Ÿ˜€

    kalo masalah label halalnya saya enggak bisa jawab deh, speechless aja deh *ngaciiir*

  15. Saleum bun,๐Ÿ™‚
    Seharusnya MUI juga lebih aktif dalam proses melabelkan setiap produk yang masuk ke indonesia ataupun yang memang ada di indonesia agar konsumen muslim tidak was – was, sebab makanan yang haram resikonya besar di yaumil Akhir nanti.
    saleum dmilano

  16. lebel HALAL MUI mahal< makanya produk muslim jarang pakai lebel halal MUI, lebel HALAL MUI banyak di pakai produk non muslim. coba kita lihat produk berlebel Hala Di sekitar kita. lihat Produsinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s