Status Pernikahan Ditinjau dari Cara Memesan Makanan

Malam minggu…

Gerimis baru saja reda…

Mahes dah bobok…

Tapi perut laper…

Hmmm…

“Yah, beli mi rebus yuk!” dan langsung diiyain oleh si ayah, yippieeeeeeeeeee..😳

*****

Sekilas info tentang mi rebus :

Mi rebus ini bukanlah mi rebus seperti yang biasa dijual di warung-warung mi rebus [baca : bukan Indo*ie dan sejenisnya] melainkan salah satu jenis masakan yang terbuat dari mi telur kemudian direbus bersamaan dengan bumbu rahasia racikan Pak Penjual Mi Rebus, dicampur telur dan sedikit suwiran ayam, kuah yang kental, diberi irisan tomat dan timun, dan disajikan dengan sedikit emping melinjo yang menjadikan masakan ini benar-benar MAKNYOSS! sebenernya pengen minjem YUMILAH YUMIWATI-nya Gaphe, tapi takut diprotes yang punya😀

Wokeyyy..kembali ke cerita…

Sesampainya di warung yang hanya berukuran 2 x 6 meter ini, duduklah kami di bangku yang masih kosong [saat itu ada sekian banyak pemuda jomblo yang masih asyik ngobrol setelah menyelesaikan makan malamnya]. Setelah memesan 2 porsi mi rebus dengan tingkat kepedasan SEDANG plus ekstra telur dadar, saya kembali duduk bergabung dengan ayah (ya iyalaaah…)

*****

Para pemuda itu akhirnya pergi, mungkin mereka ga tahan ngeliat kemesraan kami (si ayah protes : lha wong cuma duduk sambil ngelapin sendok garpu kok dibilang mesra!!!). Dan ya, pesanan kami telah datang!😎

Beberapa suap mi rebus telah kami telan dengan sempurna ketika sepasang pemuda pemudi menghampiri warung dan duduk tak seberapa jauh dari kami. Setelah beberapa menit kebingungan memilih menu, dicapailah suatu kesepakatan antara kedua belah pihak untuk memesan dua porsi nasi goreng BIASA : yang satu SEDANG, yang satu gak pedes sama sekali. Nah, dari proses pemesanan menu inilah yang membuat si ayah melakukan analisis penting tapi tidak penting seperti di bawah ini😉

AM : Bun, menurut Bunda, mereka itu dah nikah blom?

BM : Ya belumlah! Emangnya kenapa?

AM : Nggak, biasanya kalo dah nikah, yang pesen makanan itu yang cewek.

BM : Hmmmm… (menggumam sambil nyeruput kuah mi)

Setelah mi rebus habis, saya nanya ke si ayah berkaitan dengan pertanyaannya tadi.

BM : Yah, emangnya apa hubungannya antara pesen makanan dengan status pernikahan?

AM : Di-logika aja, dari sisi cowok, waktu masih pacaran kan masih ngejar-ngejar tuh, jadi apapun dilakukan demi mendapatkan si cewek, termasuk pesen makanan. Beda kalow dah nikah, si cowoknya ga ngerasa perlu ngejar-ngejar lagi, jadinya ya udah… Sedangkan kalo dari sisi cewek, waktu masih pacaran tuh masih jaim, masih ngerasa “jadi ga ya” dengan cowoknya sehingga dia blom total, beda kalow dah nikah dimana seorang istri memiliki rasa “tanggung jawab” untuk melayani suami dengan sebaik-baiknya, salah satunya dengan memesan  makanan.

BM : Ooo.. jadi kalo dah nikah cowoknya tuh udah ngebiarin aja gitu??? [nyubit kecil si ayah]

AM : [nyengir]

End of story…:mrgreen:

NB : Analisis si ayah di atas adalah analisis pribadi sehingga tidak bisa dipersalahkan apalagi dijadikan rujukan😎

79 thoughts on “Status Pernikahan Ditinjau dari Cara Memesan Makanan

  1. Hahaha …
    Catet ,,,

    Yang jelas … tetep …
    saya masih menjadi tukang catet pesenan …

    (tapi akhir-akhir ini … saya sudah punya sekretaris pengganti … seorang pelajar Madrasah Aliyah … )

    hahaha

    salam saya

  2. teorinya tidak kena di saya dan suami😀
    soale dari belum nikah sampai udah nikah, saya tetep bagian pilih memilih dan catet mencatet, baru soal bayar2 bagian suami hehehe

  3. Assalaamu’alaikum wr.wb, sahabatku…

    Ternyata AyahMahes pinter dalam menanggapi cara pemesanan makanan antara yang sudah nikah atau belum. Saya setuju 101 % mbak dengan penjelasan AyahMahes.

    Karena itu pengalaman saya sendiri. Analisis itu sangat bener menurut saya. Ketika keluar makan bersama keluarga, saya biasanya memesan untuk suami dan anak2. Suami nunggu di meja sambil senyum2 kerana bakal dilayani.

    Setelah makanan sampai, saya akan melayani mereka semua sampai nyuapin ke mulut ayahnya.. sambil dia malu2 kerana disuapin.. karena di rumah tidak diperlakukan demikian… hehehehe.😀

    Bilang sama AyahMahes, saya menyokong deh analisisnya. Mbak punya suami yang bijak dalam membuat prediksi. Salut. 4 jempol dari saya.

    Salam mesra dari Sarikei, Sarawak.

  4. kalo saya ngga ngaruh mbak……udah nikah atau belum biasanya yg pesan makanan suka gantian…kalo anak2 ikut kan ribet tuch…biasanya bapaknya yg pesan makanan dan bagian pembayaran ehhehe…..

  5. pesan masing2 karena biasanya si kakak mau pesan kayak papa, adek pesan yang kayak mama,

    ntar nambahin saus, kecap dllnya itu anak2 maunya yang racikan papa he..he…

  6. Hehehe..postingan yang mewakili hatiku…perbedaan belom menikah dan sudah menikah…
    wah dulu tuh kayak apa…minta bulan aja ibaratnya dicariiin.hehehe..sekarang..hiks..lebih perhatian sama anaknya daripada emaknya😀

  7. saya sangat setuju dengan bapaknya mahes….kalau semuanya masih si cowok yang pesen kasihan khan si cewek bengong2 doang…..hehehehehe….

  8. Analisis yang mendekati sempurna…
    Saya yakin diatas 95% kenyataannya seperti itu.
    Bukan berarti setelah menikah si pria nggak peduli, tapi karena kebiasaan, bahwa bendahara rumah tangga adalah si wanita, termasuk urusan pesen2 makanan.

    • @ pak Mars
      iya deh..
      *manut senior

      @ Putri Usagi
      ooo..jadi namanya Biru???😎

      @ teh Orin
      iya duwonk!!! suami siapa dulu!
      *ditimpuk coklat ma teh Orin

  9. kalo Papa saya maunya mesen kalau di warung langganannya dia, kalau yang langganannya Mama, papa biasanya ynag nyuruh Mama mesenin….. kalo itu analisanya gimana Bunda?

  10. ooo gitu ya bund,, berarti sampai sekarang qu masih dikejar2 ma suamiku dg, soalnya tiap maem diluar suamiku ters yg mesennn .. asssikkkk hehehe
    😀

    • @ wan bustomi
      ntar tak tanyain ke ayahmahes ya!😀

      @ Uni
      wahhh..enak tuh Uni! tinggal duduk manis nunggu makanan datang!😀

      @joe
      masuk akal apanya?❓

  11. owh begitu yah bund..hihi
    tp bukannya klo lagi pacaran, lebih seringnya juga cewek yg memilih makanan?
    ya bisa dibilang, apapun yg eneng pesen abang makan dah?😀

  12. OOOh gt ya Mbak Ika??

    #mengingat-ingat

    Kayanya tdk berlaku pada Hani ini Mbak Ika….mungkin karena Hani typenya suka memonopoli ya? ha ha ha ha

    Makan ama Mamanya aja Hani yang nentuin😀

    Ini yang namanya kepercayaan😛

    He he he

    #maksa

  13. wa’alaikumsalam warrohmatullohi wabarokatuh,
    Ayah mampu membuat analisis seperti itu apa berdasarkan pengalaman ya Mbak?.
    Tapi begitulah saya juga merasakan seperti itu ketika ingin mendapatkan hati istri saya dulu.
    Salam kenal, ini silaturrahim saya yang pertama

    • @ Hani
      kembali ke masing2 individu donk Hani!
      *halaaaaaahhh..bahasanya!

      @ Rio
      kamu kapan nikahnya Rio?😛

      @ Jangan Pakis
      huwahahaha.. ada yang ngaku nih!😎
      makasih atas kunjungannya!

  14. Pingback: Masih bilang I Love You « written minds

  15. Analisisnya masuk akal kok Bunda. Hehe…
    Memang kalo belum nikah, biasanya wanitanya malu2, jadi yang pesan yg cowok. Kebalikan sama yng sudah nikah. Pokoknya urusan perut, istri lebih paham dah.

  16. ooh gitu yaah? *manggut-manggut.
    secara blom pernah punya istri, jadi nggak tau kalo mesen begituan si emak. hehehe.. tapi kalo sama keluarga, biasanya anak-anaknya yang mesen tuh >.<

  17. wahhh.,
    alhamdulillah selama ini si’aa yg slalu pesenin menunya klo makan di luar,.(plus ngbayarnya ;p

    tpi klo dya yg maen ke t4ku.,otomatis akunya yg nglayanin
    (+thinking).,heheheh

  18. wah, ayah Mahes hebat ya, bisa menganalisa orang dari cara orang memesan…😆
    pasti bangga deh bunda jadi istrinya…:mrgreen:

  19. walah bunda bikin saya laper aja malem2 gini😀

    suaminya bunda canggih tuh, dari liat aja langsung bs ngeluarin analisis yg akurat😀

  20. Wah….,iya ya, kalau dipikir-pikir secara logika emang apa yang disanmpaikan oleh ayahnya Mahes betul banget tuh.
    BTW….,tu Mahes tidurnya ada yang jagain gak ya ??? masak ditinggal pergi sendirian…,😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s