Pamer Untu

jadi terharu baca komen ini di tulisan ayahmahes😳

Oiya, mo “pamer” isi buku hadiah dari Pakdhe Cholik..

*ambil nafas dulu

**ambil tisu juga

***siap-siap nangis

Setiap ibu yang bekerja pasti pernah terperangkap di antara Scylla dan Charybdis semacam ini. Aku tak bisa seratus persen berada di rumah karena pekerjaanku; aku tak bisa seratus persen berada di kantor karena keluargaku; dan aku selalu waswas jika harus menghadapi saat-saat seperti ini, saat kedua dunia itu berbenturan

Kutipan di atas adalah isi hati seorang Nina, jaksa sekaligus seorang ibu muda, yang lima taun lalu dinyatakan tidak dapat memiliki seorang anak akibat kista.

Hmmm.. emang sih, Mrs. Nina ga sama persis dengan saya, beda jauh malah, karena kalow dah di rumah saya sama sekali ga pernah inget-inget yang namanya PEKERJAAN atow KANTOR atow BETARI DURGA, sama sekali tidak! Boro-boro kerjaan, lha wong ngenet aja kadang-kadang😎 Makanya jangan heran kalow pas weekend atow hari libur nasional tuh hape saya seringnya mati, kalowpun hidup ya jarang nengoknya kecuali ada telpon baru deh ditengok tuh hape. Nah, gara-gara hal ini juga saya sering diprotes sama temen-temen yang ngajakin janjian/ketemuan di suatu tempat di muka bumi inihhh, maap ya temans!😳

Entahlah, kalow dah di rumah tuh rasanya pengen menebus waktu yang “terbuang” yang tak bisa kami lalui bersama (kami = Mahes dan bundanya)

Ujung-ujungnya tetep aja pengen jadi FTM😥

Dah ah segitu aja isi curhatan saya hari ini😳

Uncategorized

51 thoughts on “Pamer Untu

  1. Bener mbak…aku juga kalo di rumah ngga pernah nengok2 isi hape……apalagi buka internet…jauhh dechhh….udah sibuk ama anak heheheh……..

    tapi kalo mbak kan PNS yach…sayang atuh kalo jadi FTM…….

  2. bekerja memang tidak wajib mbak, kan istri bekerja fungsinya untuk membantu suami… . Lagian bekerja bukan untuk sekedar pamer untu thoo… .hehhe😀

  3. Pingback: Indahnya pertemuan mr. « Batavusqu

  4. Hiks….terharu…merasakannya…dilema ibu bekerja..begitulah saya juga, bukan hanya weekend aja hp mati atau tak tersentuh hari hari biasapun juga begitu…hiks..
    Pingin menebus waktu yang hilang sama sikecil…
    tetap semangat bun…saling menguatkan..:)
    btw selamat dah terpilih di Dija’s love letters..
    saya terharu sekali baca suratnya..mewek..turut sedih yah bun

  5. *nyengir*
    untu apaan,,pasti bukan bahasa btawi..
    bener banget bunda…
    kalau udah dirumah jangan mikir kerja,,
    aku juga kkalau udah dirumah..
    pengennya jauh2..dari hape..
    pengen males2an…
    tpi si kerjaan rajin bagnet nanyain…

  6. Pingback: Award itu begitu mengembun « Batavusqu

  7. khas nya mungkin ya antara judul sam aisi nya itu g nyambung… he he he

    semoga menjadi istri yang baik…

    komentarnya tambah geje.. he he he

  8. kebanyakan para ibu mempunyai perasaan yang sama yaitu bimbang dan berat ketika harus meninggalkan anak-anaknya termasuk saya. Namun apapun yg kita lakukan baik dirumah, ditempat kerja n dimanapun kita berada semoga bernilai ibadah bukan mrpkn hal yg sia-sia dan mendapat ridho NYa,

  9. bagus kayaknya isi buku dari Pakde.. aduh, jadi pengen baca juga tuh, curahan hati seorang penderita kista.. hemm.. boleh minjem nggak? *plaak

  10. dengan tema UNTU blog simbak jadi rame begindang, yiuk!:mrgreen:

    *SEMOGA BISA MEWUJUDKAN IBU PENUH WAKTU ah kurang enak… FULL TIME MOTHER, amin🙄

  11. oh…
    Jadi pamer untu itu unjuk gigi ya… *manggut-manggut*😐
    akhirnya bisa blogwalking lagi…😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s