Mirip Siapa???

MAKAN

Rabu sore ketika kami baru saja tiba di rumah, ternyata para bapak/mas yang sedang memasang jet pump di rumah blom pulang juga, padahal dah jam 6 sore lho! Karena kasian ngeliat mereka yang blom kelar juga (biasanya pukul 5 sore dah pamit pulang) akhirnya saya mengajak si ayah buat mbeliin bakso untuk mereka.

Singkat cerita, sesampai di rumah lagi saya persilakan para bapak/mas untuk menyantap bakso tersebut, termasuk si anak sholeh. Saya ambilkan dia sebutir bakso, saya tusukkan ke garpu kemudian saya letakkan di mangkok makannya. Awalnya Mahes sempat menolak, kenyang katanya. Setelah saya beri “contoh” akhirnya mau juga dia😆

Setelah urusan makan memakan selesai, mandilah saya. Sesudah mandi, sekeluar dari pintu kamar mandi, ketika baru saja memijakkan satu kaki ke keset di depan pintu kamar mandi, Budhe langsung memberi laporan yang membuat saya shock seketika. “Bunda, Mahes ngabisin baksonya 5 butir trus sekarang lagi makan pisang ambon” ucap Budhe. Sontak saya liat barang bukti yang masih tersisa di tangan Mahes berupa sepotong kecil pisang ambon yang akhirnya disuapkan ke mulut bundanya (dah kekenyangan kali ya!).

Astagaaaaaaaa… Lha kok makanmu banyak banget tho Le?? Lha wong biasanya makan bakso maksimal cuma habis 3 butir itupun dah pake acara lepeh-melepeh, ini bisa-bisanya habis 5 butir ditambah sebuah pisang ambon (dan sesudahnya buka pintu lemari es minta susu). Pantes aja Om Nyinyu bilang kalo kamu tambah nyempluk! Ketika saya lapor ke ayah hanya ditanggapi dengan senyum simpul dan sepatah kalimat yang muncul “Lha njupuk sopo maneh?’

NGEYEL

“Mahes, pipis dulu yok!” ajak bunda ketika mata bening si anak sholeh masih mengerjap-erjap baru bangun tidur.
“Pake diaper kok” jawabnya
“Iyaaa..tapi diapernya dah penuh tuh! Ntar bocor lho, basah bajunya, hiiiy….” rayu si emak
“Mau nonton tivi duluuuu!” tolaknya..
Akhirnya bunda nyerah dan minta tolong ayah untuk membujuk Mahes untuk mau ke kamar mandi. Ayah sih mau, tapi ada sedikit seringai di sudut bibirnya, “Njupuk sopo yo ngeyel-e?”

maen bareng dek Thiyya dan kak Umar


SUPEL

Dalam suatu kesempatan, kami bertiga jalan-jalan pagi keliling komplek. Baru saja melangkahkan kaki keluar teras, Mahes dah mulai ngoceh, “Kaka mana?” tunjuknya ke rumah adek Kaka yang rumahnya berhadapan dengan rumah kami, saya jawab bahwa dek Kaka masih tidur.
Langkah kami berlanjut, begitu sampe di depan rumah dek Thiyya, Mahes nanya ke budhenya dek Thiyya, “Thiyya mana? Thiyya mana?” budhe yang baik hati itu pun menjawab bahwa dek Thiyya masih tidur.
Jalan terus nyampe depan rumah kak Gilang, Mahes langsung nunjuk-nunjuk “Rumah kak Gilang, rumah kak Gilang!” bunda hanya mengiyakan.
Hal yang sama dilakukannya ketika langkah-langkah kecil kami (karena harus ngimbangin jalannya Mahes) nyampe rumah kak Umar dan dek Nandra.
Yang bikin saya ngacungin jempol ke Mahes adalah ketika di tengah perjalanan kami berpapasan dengan pengasuh dek Nandra yang baru mau akan menuju (maaf, bahasanya aneh!) ke rumah dek Nandra, Mahes nanya ke si Mbak “Dek Nandra mana?!” si Mbak njawab kalo dek Nandra masih di rumahnya.  Owalah Leee… kamu tu kok ya grapyak banget tho?! Bunda suka dwehhh!😳  “Grapyak-e nurun sopo yo Yah?” Tanya si bunda sambil senyum-senyum penuh arti😀

PINTER NGGAMBAR

Masih inget kan dengan postingan saya tentang “lukisan” Mahes di dinding rumah? Hal ini juga membuat saya ketawa nyengir kalo mengingat jumlah furnitur yang jadi “korban kekreatifan” saya waktu masih kecil dulu. Meja belajar yang dah diplitur kinyis-kinyis (berdasarkan cerita Bapak) malah saya cat ulang dengan warna yang jauh berbeda dengan warna pliturnya. Blom lagi papan triplek dan kertas-kertas kerja Bapak yang harus bertekuk lutut di tangan anak kecil bernama Ika ini:mrgreen:

Duluuuuuuuu.. berapapun jumlah alat tulis yang dibelikan Bapak untuk anak satu-satunya ini akan tetap “habis”, bisa karena hilang, tercecer di suatu tempat, atow memang benar-benar habis.

Sekaraaaaaaaaaang.. berapapun jumlah pulpen dan pensil yang ada di tas bunda, selalu habis dan Mahes selalu minta lagi lagi dan lagi:mrgreen:

Kesimpulannya : Buah memang jatuh tak jauh dari pohonnya (kecuali buahnya digondol burung/tupai ya!😆 )

Uncategorized

25 thoughts on “Mirip Siapa???

  1. Wait …
    Itu peneng nama kok di pake le …

    Kerjo yo Le ?

    ntik kita sarapan di depan kantor lagi ya Le …

    hahahaha

    Lucu bener ini anak … !
    (niru sopo yo ?)

    salam saya

  2. kalau nggak mirip bundanya paling juga mirip ayahnya. namun kadang kalau yang buruk-buruk pasti bilang ih mirip si papah, ih mirip si mamah. kalau yang baik-baik, siapa dulu, anak papah, anak mamah, mirip papah, mirip mamah. Hahaha… orang tua pun jadi kayak anak-anak. ckckkc…

    well, salam buat mahes… semoga nggak mirip aku ya. *halah* hehehhe

  3. putranya lucu n pinter2 yah bunda😀
    semoga tumbuh menjadi anak yg sholeh dan berbakti sama ortunya😀 salam buat dek thiyya n kak umar😀
    dari oom harry
    hehe

  4. Hahahaha… lama banget aku gak blogwalking. Eh, sekalinya blogwalking, baca tulisa Bunda yang, yakinlaaaaaah….lucu! :p hahaha, bunda ketauan belangnya sekarang. uhuy!😀

  5. Selamat malam…😳

    gyaa…
    Tingkah polah Mahes lucu banget…😀
    Ngegemesin… *nyubit 2 pipi Mahes* *malah nyubit layar komputer*

  6. ya bagus toh Bun klo Mahes grapyak
    ya bagus toh Bun klo Mahes suka coret-coret
    ya bagus toh Bun klo Mahes lagi suka makan banyak

    hahaha

    seru ya mba melihat perkembangan anak setiap hari🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s