Rasa yang Keliru

PERASAAN #1

Jam dinding di ruang kerja saya menunjukkan pukul 09.40 menit ketika saya mendengar nada SMS berdering dari hape butut saya. Bunda..? Gasx hbis.ap q mnta dlu…?mksih  Ternyata sms dari Budhe (baru nyadar ternyata sms budhe selama ini tuh agak-agak 4L@y ya!). Boleh, skalian minta tlg dpasangin jg ya budhe! Makasih!  begitu isi sms balasan saya. Gas yang dimaksud disini adalah gas elpiji ya sodara-sodara!

Saya jadi inget hari Minggu lalu ketika lagi bengong nungguin sayur lodeh mateng, saat itu saya mbatin “Kemaren terakhir beli gas kapan sih?! Kok kayanya dah lama ga beli gas?” Ternyata ilmu kebatinan saya tersebut menjadi kenyataan ketika sms dari Budhe mendatangi hape saya!  Untung aja yang juwalan gas adalah tetangga saya sendiri, jadi bisa ngutang dulu:mrgreen: Kenapa harus ngutang? Karena uang yang saya tinggalin untuk Budhe ga cukup untuk mbayarin satu tabung gas isi 12 kilo inihhh!

Yup!!! Salah satu ketidakteraturan saya adalah saya (selalu) lupa untuk mencatat kapan terakhir membeli gas elpiji, kapan terakhir beli beras, kapan terakhir dapet tamu bulanan, dan sejenisnya. Padahal yang namanya buku catatan dan alat tulis dengan sangat mudah bisa saya raih di atas lemari pendingin di dapur, dimana di sanalah para galon air mineral dan tabung gas elpiji berdiam. Trus gimana duwonk?!🙄

PERASAAN #2

Senin >>> berangkat lebih pagi >>> macet

Baca : kalow senin harus berangkat lebih pagi karena biasanya macet!

Setelah buru-buru nyiapin segala macem, ninggalin bermacam-macam pesan ke Budhe, pesan ke Mahes supaya makan sayur yang banyak (ga tau deh ntar perutnya jadi segede apa -.-‘) berangkatlah kami ke kantor setelah sebelumnya terlebih dahulu mampir di tukang sayur langganan saya yang bisa melayani delivery order, keren tho?!😀

Okeee.. Jalan raya pertama yang harus dilalui adalah Ceger Raya, kalow jalan ini mah selalu rame, sepinya kalo pas lagi panas terik aja🙄

Selanjutnya Bintaro Raya >>> sepi

Kesehatan Raya >>> lengang

Veteran >>> lancar jaya

Muhi >>> tumben mobilnya cuma dikit!

Karena gregetan ngeliat situasi yang tidak seperti biasanya ini, nyeletuklah saya ke ayah, “Yah, kok tumben ya jalanan lancar seperti ini?”

Depan Al Azh*r >>> Macetttttttt

Ayah bilang, “Mulo, opo-opo ki ojo dilokke, soale yen kowe ngelokke ki ra sesuai karo kenyataan” yang artinya  MAKANYA GA USAH DIKOMENTARIN SOALNYA KALO BUNDA KOMENTAR TUH YANG TERJADI MALAH KEBALIKANNYA😀

Dan sore harinya ketika saya lagi-lagi merasa takjub atas lancarnya jalan raya Jakarta, saya diem aja, dan Alhamdulillah lancar jaya sampe rumah😀

Kesimpulan : tentunya dua peristiwa di atas adalah kebetulan belaka, karena segala sesuatu telah diatur oleh Sang Maha Pengatur, Bi Idznillah😉

sumber gambar : KLIK aja masing-masing gambar😉
Uncategorized

58 thoughts on “Rasa yang Keliru

  1. Lho Mba Ika, bukanya di… (ga tau nama betulnya) tutup gas elpiji itu ada penunjuknya? Maksutku kalo udh mau abis jarumnya berubah getoh😀

  2. hahaha…podo ka…

    aku lg mbatin, kayaknya lama ga beli gas…jebul, pas nyiapin sarapan gas habis…

    untunglah, punya kompor listrik, cukup berguna dalam kondisi seperti ini.

    *padahal dah ada indikator isi-nya loh…tetep aja ga pernah dilihat*

  3. Selamat pagi… 8)

    Wah, bunda punya ilmu kebatinan gitu ya?:mrgreen:
    Dan bunda hebat, kalau berkata sesuatu, yang terjadi malah kebalikannya…😯
    *berharap bilang aku bodoh*

  4. Wah, sebenernya gak usah repot nyatet2 kapan beli gas. Lebih baik sediakan satu tabung gas tambahan di rumah. Gitu kan lebih enak.🙂
    Jadi, setiap habis satu tabung, bisa langsung pakai itu tabung cadangan. Seketika itu juga, langsung beli gas baru dengan tabung yang kosong. Meskipun belum mau beli langsung saat itu juga karena belum ada duit, ya gak apa2. Beli seminggu lagi ato dua minggu lagi. Enak tho.😀

  5. kenapa senin bisa macet berat, padahal banyak yg berpedoman ” i hate monday” kok masih saja berangkat pagi ketemu macet? :bingung:

  6. Ikaaaa…………….lain kali dalam hati aja ngomongnya , biar gak jadi kebalikan kejadiannya yaaa………..hahahaha……
    lho kok, jalan2 yg dilalui familiar banget sama bunda ya ?
    jangan2 kita tetanggaan nih Ka ?🙂
    salam

  7. biasanya kita merasa begitu, tp sy yakin semuanya hanya kebetulan saja.
    Untuk perasaan 1, hrs memaksakan diri untuk menulisnya kalo saya dikalender yg saya pasang dididapur🙂

  8. #1 ..Hmm .. tabung yang biru memang lama dipakainya .. untung ada penjual gas di dekat rumah, kalau tidak gawat .. Kalau bisa dicatat ya lebih bagus, manajemen kantor bisa rapih, semoga dirumah juga ..

    #2 .. semoga sering-sering lancar jalanannya .. kalau tidak ya dinikmati saja Mbak …

    Salam

  9. gak sadar kalo senyum2 sendiri baca ceritanya bunda,
    hihi
    1. ta banget kayaknya. gak pernah nyatet tanggal2 kayak gitu,
    pokoknya habis, ya beli.. hehe
    salam kenal y bunda

  10. iya kadang apa yang tidak terjadi tapi kita pikirkan malah terjadi dikemudian…walau mungkin itu hanya kebetulan

  11. kalau tidak salah saya pernah menonton sedikit the secret… ketika kita memikirkan sesuatu maka alam akan memberikana apa yang kita pikirkan itu….

    ya berpikir positif lah gampangnya, selalu husnudzhon, sehingga apa yang kita dapatkan adalah apa yang kita inginkan.. bener g ya?

  12. hari senin kemaren kan pertama kali UN, bund. Jadi anak SMA yg biasanya memadati jalan jadi sedikit berkurang, karena tinggal anak kelas 3 nya aja yg ke sekolah *analisis ngasal :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s