Someday I Will

Ayah mapan turu, tar kalo mo telpon sms dulu, kalo dibales ya telpon, kalo ga dibales berarti Ay dah bobok. Tadi mo bobok mahes nangis nyariin Bunda disuruh tidur disampingnya ngajak nyariin Bunda di luar di jalan aja, sampe Ay ga tega pengen nangis

Kurang lebih begitulah isi sms ayah pada Rabu malam lalu. Mata saya panas seketika…

Ah sayang…

Kan dari semalem bunda dah bilang kalo hari ini bunda ndak pulang

Kan tadi pagi bunda dah pamit dan bilang ke Mahes kalo dua malam ini bunda ndak bobok di rumah

Kan tadi sore bunda dah telpon, dah bilang kalo malem ini Mahes bobok bareng ayah..

Hiks…

Maafin bunda ya sayang karena bunda ndak bisa nemenin Mahes 24 jam

Maafin bunda karena bunda ndak bisa selalu ada di samping Mahes

Maafin bunda karena ndak bisa dampingin Mahes ketika Mahes sedang ingin memamerkan goyangan ala Bernard Bear

Maafin bunda sayang..

Yang bisa bunda lakukan adalah memberikan quality time, not quantity

Yang bisa bunda lakukan adalah memeluk erat Mahes ketika Mahes merentangkan tangan ke Bunda

Yang bisa bunda lakukan adalah mencium Mahes ketika Mahes terjatuh dan kesakitan

Yang bisa bunda lakukan hanyalah MEMINTA MAAF atas segala kekurangan Bunda dalam mendidik dan membesarkan Mahes

Namun bunda berjanji sayang..

Bunda janji bahwa suatu saat nanti bunda akan selalu ada untuk Mahes

Bunda janji bahwa suatu saat nanti bunda lah yang mengambil rapot sekolah Mahes

Bunda janji bahwa suatu saat nanti bunda lah orang pertama yang selalu siap menampung segala luapan isi hati Mahes

Someday I will…😥😕

Uncategorized

23 thoughts on “Someday I Will

  1. beruntunglah kita….
    anak-anak punya segudang maaf buat kita….
    dianugerahkan tali rasa dengan anak yg pernah ada di rahim kita 9 bulan…

    Perasaaan yg seperti ini yg sering muncul…
    meski itu sebabnya adalah, karena kita tau apa yg seharusnya….hiks….tapi kita tak melakukannya…
    dengan banyak pembenaran dari diri sendiri tentunya….

    (semua ibu bekerja pasti pernah merasaka ini)

    Pagi2 dah melow nih….

    tetap semangat dek,
    Someday, Mahes juga akan mengerti…

    • @ Teh Rinrin
      tar insyaAllah disampein salamnya😉

      @ arif
      amiiiiiiiiiin.. tengs doanya Rif!

      @ mbah Sudi
      tapi itu bukan suatu pembenaran yang bisa membuat saya bernafas lega😥

  2. huwa T.T
    Semoga bisa selalu dengan mahes..
    Saya dari kecil tidak pernah lepas dari ibu, bahkan sampai mau lulus kuliah masih tergantung dengan ibu, apa karena saya sangat dekat dengan ibu ya..

  3. Yup … Ini Quality Time Bunda Mahes …

    Saya hanya terus menerus memberikan waktu yang berkualitas … ngobrol … atau bahkan membaca sama-sama … walaupun bacaannya beda-beda … saya rasa bisa membuat anak dekat dengan kita …

    Salam saya Bunda Mahes

  4. kemaren bahagia kopdaran, eh skrg sedih gara² ngga bisa bersama-sama mahes si buah hati, CHEERS UP!

    reach the sky upon us, C’mon! Happy blogging happy family too🙂

  5. beruntungnya saya…waktu masih kecil, ibunda selalu berada disampingku. Pulang sekolah …hal yang pertama kali ditanya adalah Mama dimana?…
    Membaca tulisan bunda mahes, saya langsung bersyukur banget masa kecil saya penuh dengan quality dan quantity waktunya mamah. Jangan sedih bunda mahes, semoga teteup semangat yah…

  6. iya bund, menjadi ibu rumah tangga adalah pekerjaan yg mulia. aku juga menginginkannya suatu saat nanti…

    #mata berkaca2
    #ambil tissu
    #ndempis di pojokkan

    huaaaaaaa….😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s