Kisah Penjual Sate

Suatu siang saat jam istirahat kantor

BM      : Satenah sepolo meggik!

PS        : Enggi..

Sang penjual sate pun kembali melanjutkan pekerjaannya.

Ketika sedang asyik-asyiknya menikmati aroma sate yang sedang dipanggang, kekhusyukan saya siang itu terganggu oleh teriakan seorang Pembeli Sate yang dengan wajah garang dan penuh keringat mengajukan komplain kepada sang penjual sate.

PL       : Pak, ini satenya pake sambel ya?!

PS        : Ya kan emang selalu pake sambel…

PL       : Aaah..gimana sih! Saya ga suka sambel!!!

PS        : Bos nggak bilang sih kalo ga suka sambel..

PL       : (menggerutu gak jelas)

PS        : Ya sudah, biar satenya saya ganti aja! (menyiapkan sate yang baru)

BM      : (dalam bahasa Madura) Untuuuung aja bukan saya yang jual, Pak! Kalo saya jadi Bapak, beeeee..jangan harap diganti kaya gitu! Yang ada malah tak omelin balik!!!

PS        : Yaaa..gimana lagi?! Penjual itu harus ngalah, kalo nggak gini bisa nggak laku dagangan saya, Mbak…

Saya hanya bisa terkagum terhadap sikap si bapak penjual sate. Ternyata ungkapan “Pembeli adalah Raja” dipraktekkannya dalam bisnis kecil-kecilannya ini. Lebih herannya lagi, koq bisa si penjual sate yang asli Madura (yang katanya orangnya galak-galak) bisa sabaaaaaaar banget dalam melayani pelanggannya. Sementara saya yang ga ikut-ikutan ngejual sate malah gregetan ngeliat si pembeli “aneh” tadi! Ato emang sayanya yang terlalu gampang marah ya?!😳

Hmmm..berarti saya ga bakat jualan sate (lhoh?!)🙄

23 thoughts on “Kisah Penjual Sate

  1. HHmmm …
    Jangankan Bunda Mahes …
    Saya pun kalau jadi Cak Penjual Sate itu pasti akan sedikit berkerut dan pasti adu mulut dengan pelanggan rewel itu …

    Saya takutnya pelanggan ini cuma pengen cari Sate gratisan … hehehe

    namun ternyata …
    Cak Penjual Sate itu mengajarkan pada kita untuk selalu mengedepankan kepentingan pelanggan …
    sebuah pelajaran marketing sekelas Phillip Kotler

    Salam saya Bunda Mahes

    • awalnya saya mikirnya juga gitu Om, tapi setelah ngeliat piring satenya yang pedes emang ga dimakan lagi koq!
      bagaimanapun, si cak penjual sate ini emang keren! bener2 sabar dan tulus dalam menjalani profesi mulianya!

  2. Betul sekali Bunda, Pembeli adalah Raja. karena hal semacam itu juga bukan hanya PS saja yang ngalaminnya, dulu saya juga begitu kok. karena sebelum kerja ditempat yang enak seperti sekarang ini, saya dulu juga tukang bakso. 😆 jadi ya tahu betul gimana perjuangan seorang penjual ketika melayani pembelinya. 🙂

  3. Te sateeee… hehe;
    Saya rindu suara penjual sate keliling, sangat khas dan disukai oleh perut2 yg lapar. Lho gak nyambung sama tulisannya ya? hihi..

  4. hihihi.. jadi malu nih..
    indah pernah protes juga waktu itu…
    tapi bukan sama penjual sate..sama pelayan restoran .. agak mirip..tapi beda hikmah nih..😀

    Indah : mas..kok pedes sih…saya kan habis tipes…ga boleh makan pedes.. >..<"

    singkat cerita…karna gemes sama pelayan itu..indah lapor ama supervisornya…😀 *dasar tukang ngadu…

    akhirnya….terereeeng… indah menang,,, YAK!!! indah dibikinin yang ga pedes… trus mas pelayannya minta maaf deh..😀

    *indah jahat ga seh di cerita ini buuunn??😥

  5. Assalaamu’alaikum Wr.Wb. BundaMahes…

    Bener mbak, kalau orang seperti kita yang biasanya kurang sabar menanggapi masalah sebegini, bukan sahaja tidak layak menjual sate, malah bisnis apapun. Pembeli adalah raja menjadi slogan kepada para peniaga untuk memastikan barang dagangan mereka tetap laku dan dibutuhkan oleh pembeli.

    Bukankan sabar itu sebahagian dari iman. Apa sahaja dugaan yang didatangkan Allah walau dari mana arah, siapa yang melakukannya, sebagai satu kemuliaan dari Allah untuk melihat praktik sabar kita selama ini.

    Saya sangat suka makan sate mbak. Ada ketika juga saya komplen kalau satenya sangat masin atau kuahnya hangus rasanya. Tapi dengan cara berhemah agar tidak menyinggung hatinya. Itukan cara yang baik di mana tinglkah kita terjaga baik dan orang bisa menerima dengan hati terbuka.

    Salam sayang dan manis selalu. Maaf baru sempat hadir membalas kunjungan dari mbak.😀

  6. Selamat siang,

    Saya tadi telah menulis komentar perkenalan dimenu CRITANE MBOKE MAHES. Kalau saat yang sama saya juga menulis di jendela komentar artikel ini yang tanggal terbaru untuk jaga2 kalau dimenu itu komentar saya tidak terbaca. Saya tunggu beritanya. Matur nuwun

  7. hehe…darah maduranya keluar tuh..
    di tempat saya ini, dikelilingi orang2 madura mbak..hehe, nggak bisa bahasa bali, malah taunya madura.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s