AM BM

Wanita diuji kesetiaannya ketika roda sedang berada di bawah, dan sebaliknya pria diuji kesetiaannya ketika roda sedang bergulir ke atas

 

Kurang lebih seperti itulah status yang saya baca di salah satu dinding fesbuk temen saya. Mekipun kedengerannya agak ganjil, tapi kayanya bener juga tuh status. Berdasarkan fakta di lapangan (yang saya tau) bahwa kebanyakan hati seorang wanita berganti “arah” ketika kondisi perekonomiannya sedang kurang baik yang menyebabkan dia berusaha mencari “angin segar” yang ditawarkan oleh para pria kaya.

Pun sebaliknya, banyak pria merasa tergiur akan kemolekan seorang wanita yang tidak halal baginya ketika dia sedang berada di atas angin, ketika dia merasa mampu memperoleh segala sesuatu dengan harta yang dimilikinya.

Yang kemudian menggelayut di benak saya adalah, mengapa para pria tidak melakukan hal yang sama dengan wanita ketika roda perekonomiannya sedang di bawah? Dan mengapa para wanita tidak melakukan hal yang sama dengan para pria ketika dia tengah bergelimang harta???

Karena otak sudah bebal nggak mau diajak menganalisa hal tersebut, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan bantuan otak ayah🙄
BM      : Yah, kenapa ya koq …bla bla bla…?

AM      : Ya karena kasus yang terjadi pada umumnya seperti itu!

BM      : Lho emangnya ga ada kemungkinan untuk melakukan hal yang sebaliknya ya?!

AM      : Mungkin-mungkin aja lah! Pernah denger juga kan kasus seorang istri yang karirnya bagus tapi suaminya ga kerja trus malah ada affair dengan temen sekantornya?!

BM      : Iya juga sih..

AM      : Hanya saja kasus yang kebalikan itu jauh lebih sedikit daripada yang kaya status temen Bunda itu, jadinya yang terangkat ke permukaan ya kasus-kasus yang lebih mendominasi

BM      : (pasang tampang sok ngerti) Trus, ayah taunya kalo kita jodoh itu dari mana?

AM      : Ya waktu ayah nikahin bunda!

BM      : Hahhh??? Maksudnya??? (kening mulai berkerut)

AM      : Yaaa kalo ayah sih gampang aja, misalnya nih ya waktu lagi suka sama seseorang trus berpikiran bahwa orang ini akan menjadi calon pasangan hidup saya, nah setelah akad nikah diucapkan saat itu baru berpikir bahwa inilah jodoh saya di dunia akhirat (insyaAllah)

BM      : Ooo.. sesimple itu ya Yah?!

AM      : Iya! Emang kenapa sih koq tiba-tiba nanyain jodoh-jodoh segala?!

BM      : Nggak sih, inget tulisan salah satu temen blogger yang mbahas begituan.

BM      : (senyum-senyum ga jelas) Mmm.. Yah!

AM      : Hmm..

BM      : Koq akhir-akhir ini bunda ngerasa beda ya?!

AM      : Beda gimana?!

BM      : Tapi ayah janji ga boleh ngetawain bunda ya!

AM      : (nahan ketawa) Ada apa?

BM      : Nggak siiiih.. Hanya saja bunda ngerasa akhir-akhir ini perasaan bunda ke ayah tuh kaya waktu awal-awal nikah dulu, deg-degan gitu… Apa bunda lagi ngalamin puber kedua ya yah?! (GLODAKKK!!!)

AM      : Iya kali! (ketawa ngakak)

BM      : (ngelempar bantal)

gambar diambil dari sini

12 thoughts on “AM BM

  1. Pingback: Jika kepercayaan dan adat menghalangi jodoh dan pernikahan | Ahsanfile's Blog

  2. duuuh..bahagianya bundamahes…udah punya suami yang dicintainya…
    bercanda2..ngobrol ngalor ngidul….bahkan lempar2 bantal pun kalo udah suami istri akan dinilai sebagai ibadah… fufufu…

    pengeeen.. ..>.>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s