Ah.. Sudahlah..

Sabtu, 12 Februari 2011 pukul 12.30
Setelah menunaikan sholat Dzuhur, saya dan suami langsung capcus menuju ke moll terdekat, sesuai rencana  semula bahwa kami akan nonton The Green Hornet setelah ga jadi nonton The Mechanic-nya Jason Statham.

12.40
Ke ATM dulu ngisi dompet ayah yang dah ngos-ngosan trus meluncur ke twentiwan untuk liat jadwal pelemnya diputer karena blom sempet ngecek di situsnya twentiwan. Ternyata jadwal terdekat adalah pukul 13.40, ya wes ambil yang jam segitu.

12.45
Duduk manis di salah satu tempat makan setelah order makanan. Sambil nunggu saya ngeluarin hape yang sejak tadi bersemayam di dalem tas saya. Si ayah protes karena kalo saya maen hape sama aja dengan nyuekin si ayah, berpindahtanganlah si hape ke tangan ayah.

13.00
Makanan datang, hape ditaruh di meja, dalam waktu 10 menit piring-piring kami licin tandas. Hape saya masukkan ke kantong luar tas saya.

13.10
“Wah, masih lama nih, Bun! Ngapain ya enaknya?” Tanya si ayah. Saya mengajukan beberapa opsi :

  • Gramedia, langsung ditolak mentah-mentah sama ayah karena sekalinya saya belanja buku akan menghabiskan seperdelapan gaji saya
  • Giant Supermarket
  • Fun World, dua opsi terakhir diterima dengan lapang dada

13.10
Ke Fun World dulu ngabisin jatah maennya si anak sholeh. Maen tembak-tembakan ga bisa. Maen balap mobil ga bisa juga secara blom bisa nyetir mobil. Maen gebuk drum ga telaten. Akhirnya yang lumayan bisa maen basket-basketan. Pfiuhhhh… Lumayan ga ngos-ngosan. Setelah istirahat sebentar trus meluncur ke Giant Supermarket beli buah ma snack untuk dimakan di dalem bioskop nanti.

13.30
Ngejogrog di depan Fun World makan es lilin homemade yang tadi dibeli di Giant.

13.40
Meluncur ke twentiwan. Studio Satu dah dibuka. Nyari tempat duduk. Di layar masih ngiklan twentiwan. Denger hape orang lain berdering trus langsung heboh nyari hape sendiri (takutnya ntar bunyi di tengah-tengah pemutaran film). Nyari di kantong tas terluar tempat terakhir saya nyimpen si hape, ga ada. Ngublek-ngublek tas bagian dalam ga ada. Mulai deg-degan…. Ngeliat si ayah yang konsen nonton pelem ga tega buat nanyain, tapi daripada ga jelas kaya gini akhirnya memberanikan diri untuk nanya, “Hape bunda di ayah ya?”

In Memoriam Samsung Monte

Dari ekspresinya aja dah ketauan bahwa hape yang baru dibeli kurleb 2 bulan ini ga ada di sakunya. Dengan sedikit “pemanis” akhirnya kami simpulkan bahwa hape tersebut telah berpindah tangan. Meskipun ada sedikit asa bahwa ada kemungkinan hape tersebut tertinggal di tempat makan tadi.

16.30
Pelem selesei, langsung ke tempat makan yang tadi untuk cross check kali aja emang ketinggalan disana meskipun jauh di dalam lubuk hati saya, saya yakin bahwa hape itu telah saya masukkan ke kantong luar tas. Dan sedikit asa itu langsung sirna seketika ketika si mbak waitress mengutarakan bahwa tidak ada barang yang tertinggal.

KESIMPULAN :
Hape saya hilang saat sedang asyik bermain di Fun World tadi karena saat itu ayah melihat kantong tas saya terbuka, namun saat itu ayah ga tau bahwa disanalah hape saya bersarang untuk terakhir kalinya. Saya berusaha ikhlas. Mungkin orang lain jauh lebih membutuhkannya daripada saya. Mungkin jika hape itu tetap di tangan saya akan mengakibatkan sebuah kemudharatan dalam hidup saya. Mungkin kalo hape itu ga berpindahtangan saya jadi kurang bersyukur terhadap segala karunia yang telah dilimpahkan Allah kepada kami.

Setidaknya saya bisa memetik hikmah di balik kejadian ini yaitu kembalikan barang ke tempatnya. Hal yang sejak lama dah diprotes oleh si ayah. Jika hape itu saya kembalikan ke tas bagian dalam mungkin dia ga jadi hilang. Tapi ah.. sudahlah..

17.05
Hape saya miscall ke nomer si ayah! Ditelpon balik diangkat tapi orang yang ngangkat telpon itu ga ngomong. Telpon ga berhasil, ganti saya sms, ternyata pending, ditelpon ga aktif. Beberapa menit kemudian sms saya delivered, saya coba telpon dah ga aktif. Hmmm… Berusaha Ikhlas!

24 thoughts on “Ah.. Sudahlah..

  1. Lapor…! saya bertemu orang yang nemu hape itu. dia bilang “salam buat yang punya hape. AH.. SUDAHLAH”

    hahaha masih mangkel nih gara-gara hape… ikhlas dong Bing.. masak Bunda si anak Sholeh merisaukan terus hape yang hilang.

  2. sakit..
    tapi ya sudahlah..
    luka harus dibalut..
    senyum mesti dikembangkan…
    ikhlas..
    ya, sudahlah, lah-lah..lahhhhh…

    semoga diberi-Nya ganti yang “lebih baik”
    mesti mungkin itu “bukan materi”..
    amin..

  3. wah, the same tragedi dengan daku 3 minggu yang lalu bun..
    memang kita agak teledor ya kalo nyimpan barang..
    semoga diganti dengan yang lebih baik ya bun..
    ikhlasnya pasti bisa kok meskipun baru beberapa hari kemudian😀

  4. Assalaamu’alaikum mbak Ika…

    Innalillahi wa inna ilahi raaji’un.
    Alhamdulillah, satu pengajaran indah dari Allah buat kita agar diambil teladan. semua ini ada hikmahnya dan tentu sekali tidak ada yang sia-sia kenapa Allah memberi musibah kepada kita. Redha dan syukur, hanya hape yang hilang, bukannya nyawa kita.

    semoga mendapat yang lebih baik dari itu, mbak.
    Salam sayang selalu dari saya buat mbak Ika di sana.😀

  5. Yahh sayang atuh hp nya berpindah tangan..

    Alhamdulillah nih bunda selalu bisa melihat sisi positifnya, subhanallah🙂

    Ya berarti ntar budget beli buku ke gramedia nya bisa di ganti buat beli hp dulu ya, hihihi..

    hikmah nya setuju banget. kembalikan barang ke tempat semula.

  6. ibu saya juga pernah kehilangan hp di kantin sendiri (dulu pernah jualan di basement kemang plaza 88)

    kalau saya pernah kehilangan sandal, sepatu, kalkulator, duit😀

    kayanya semua calon penghuni surga (insya allah) pernah mengalami kehilangan harta benda😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s