Saya Alergi Udang

Sehubungan dengan datangnya Bapak kesini dengan tujuan mengantar Budhe baru pengasuh Mahes pengganti Budhe yang lama, maka saya kemaren membeli setengah kilo udang segar di tukang sayur langganan saya (eh ga tau deng seger enggaknya) mengingat binatang yang kalo dimasak jadi memerah ini adalah makan kesukaan Bapak. Ditambah dengan sebungkus sayur sop dan sebungkus daging tetelan, jadilah menu kami hari itu sop tetelan,  tumis udang, plus tempe goreng. Tempe goreng tersebut tentu tidak lain dan tidak bukan adalah jatah lauk suami saya yang alergi terhadap salah satu crustaceae tersebut🙂

Oya, berhubung Budhe yang baru ini sedang dalam masa orientasi, jadilah yang saya serahi tugas memasak adalah beliau -ngelesmodeon- sekalian pengen tau seperti apa masakannya, enak gak, sesuai gak dengan selera suami saya. Pas lagi heboh-hebohnya masak nih, dia nanya ke saya tentang keberadaan vitsin alias penyedap rasa yang memang tidak pernah bersarang di dapur saya. Lanjut masaaaaaaaaaak.. Sop dah jadi, tinggal nunggu tumis udang yang masih dalam proses pengupasan kulit udang. Hmmm.. Wangi tumisan bumbunyaaaa… manteb banget! Bikin saya dah ngiler duluan ingin segera menikmati masakannya. Begitu mateng, kembali Budhe nanya ke saya apakah rasanya sudah sesuai gak terlalu asin atau manis atau kurang gimanaaa gitu, dan saya jawab dengan acungan jempol!😀

Tanpa memedulikan tatapan suami yang jijay melihat saya makan si mahluk bongkok ini dengan nikmatnya, saya santap habis si lauk penuh kolesterol tersebut hahaha… Sarapan usai, jadwal selanjutnya adalah bermain bersama Mahes.

bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..

si mahluk bongkok

Sebenarnya perut sudah mulai terasa aneh, kaya yang sebah gimana gitu. Tapi ketika tiba saatnya makan siang, don’t care lah ya! kembali saya makan seporsi besar tumis udang nan yummy tersebut🙂

bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..bla..

Malam harinya sekitar pukul 19.00 WIB koq perut saya semakin ga enak, kaya pengen muntah, tapi sebah, plus jadi eneg kalo ngeliat makanan, saya pikir mungkin ini efek blom makan malem, jadi saya biarkan saja. Eee..lha koq trus gatel disana sini, saya masih mikir ooo..mungkin digigitin nyamuk, jadi digarukin aja. Eee.. lha koq malah meluas ke seluruh tubuh?!

TIDAAAAAAAAKKKK… TERNYATA SAYA MASIH ALERGI UDANG!

Saya kembali flashback ke masa lalu. Sebenarnya sejak kecil saya memang alergi udang, cuma akhir-akhir ini saya “memberanikan” diri untuk makan udang dengan tujuan untuk mengetahui apakah saya masih alergi terhadap binatang berkerangka luar ini. Debut saya makan udang diawali ketika ngiler liat porsi nasi rames yang berlaukkan udang, nyobain satu biji, nothing happen, slamet! Beberapa hari selanjutnya saya memesan nasi udang, kembali selamat. Akhirnya dari beberapa uji coba tersebut maka saya tasbihkan diri saya sudah tidak lagi menderita alergi udang, dan ternyata saya salah! Atau mungkin tubuh saya hanya bisa menerima si udang dalam porsi kecil saja, tidak seperti kejadian kemaren yang hampir menghabiskan seperempat kilogram tumis udang. Hmmm.. ngeliat suami yang tertawa penuh kemenangan membuat saya kembali gagal meyakinkan beliau bahwa udang adalah mahluk Allah yang tak berdosa yang juga layak untuk disantap sebagaimana mahluk halal lainnya. Okeee..stop dulu ya makan udangnya! Masih trauma nih!😦

P.S. yang saya heran, Mahes sama sekali tidak menderita alergi terhadap mahluk yang satu ini, padahal menurut beberapa referensi yang saya baca, alergi yang diderita orang tua cenderung menurun kepada anak, tanya kenapa???

10 thoughts on “Saya Alergi Udang

  1. makanya ka..
    semua makanan itu boleh dimakan qo…
    asalkan…TIDAK BERLEBIHAN..
    truz jangan lupa juga bagi2 ma saiia…hehehe..

    • @ bunda niha
      saat itu sih ga bisa ngapa2in, palingan cuma pake minyak kayu putih atau sejenisnya untuk ngurangin sedikit gatelnya, kalo memungkinkan sih minum air kelapa untuk menetralisir “racun” si udang

      betewe kayanya namanya pernah dengar deh, tapi lupa dimana, atau itu bunda niha yang lain?!🙂

  2. Hemh, sama aku juga alergi udang. Ceritanya pun tak jauh beda, kemarin-kemarin makan 1 -3 ekor g apa-apa, terus nekat seharian penuh tiap makan pake udang, alhasil malamnya g bisa tidur karena gatal-gatal.. Padahal enak banget ya udangnya..😦

  3. hhmmmmmmmm….. padahal udang to enak bgt lhooo, koq alergi heheheheheheheheh,,,,, buat menone az ya klo punya udang lagi hehehehehehehehe

    salam persahabatan dr MENONE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s