Day Care Mahal?!

Banget! Mungkin itu jawaban yang akan saya berikan jika salah seorang dari Anda bertanya seperti judul di atas. Kok bisa berhubungan dengan day care alias Tempat Pembuangan Penitipan Anak ini?! Seperti yang telah saya ceritakan sebelumnya bahwa saya kesulitan mencari orang yang mau mengasuh Mahes selama saya ngantor. Emang sih ayahnya ada di rumah tapi kan beliau blom bisa nyuapin Mahes, dan juga saya ga bisa ngebayangin bagaimana ekspresinya jika harus membersihkan pup Mahes, pasti kerepotan! Oleh karena itu-lah saya hidup-hidupan nyari pengasuh part time ini. Setelah telpon sana telpon sini ngerayu sana ngerayu sini ga dapet juga, dapet saran dari tetangga depan rumah untuk dititipkan di day care di daerah Bintaro sono. Mikir mikir mikir karena kepepet akhirnya bolehlah! Langsung hunting tempat hari itu juga. Karena hari Minggu jadinya tempatnya tutup, cuma dapet nomer telpon ma alamat situsnya.

Nyampe rumah langsung berkunjung ke situs tersebut, ngeliat testimoni bagus-bagus, tertariklah saya. Nyoba nelpon ke nomer tadi yang ternyata sama dengan yang tercantum di website, ga ada yang ngangkat booooo! Ya iyyalah, hari Minggu gitu lho! Jelas-jelas tadi tempatnya tutup, otomatis layanan telponnya juga tutup donk! Keesokan harinya setelah memutuskan untuk datang telat ke kantor, sekitar pukul 07.30 WIB saya kembali menghubungi nomer telpon tersebut, diangkat! Trus nanya-nanya segala macemnya, jam operasionalnya, peralatan apa yang harus dibawa, makannya ditanggung nggak, trus diapernya dapet dari sana ato bawa sendiri, trus mandi sorenya gimana, bla bla bla…… sampe akhirnya nanya biaya, jawabannya adalaaaaaah……… biaya pendaftaran 300 rebu, trus per harinya 90 rebu, buset dah! Mahal banget yak!

Kalo mo hitung-hitungan sih saya lebih milih ngambil cuti, kenapa?! Pertama, secara materi biaya menitipkan anak di day care lebih besar dibandingkan pendapatan saya (jika dihitung per hari). Kedua, anak saya diasuh oleh orang lain yang belum tentu memahami karakteristiknya, bisa stress dia dan malah nangis terus! Kalopun nggak nangis, saya malah kasian ke temen-temennya nanti yang pastinya akan menjadi korban “eksplorasi”nya. Jadi mendingan saya aja yang ngasuh, ibunya sendiri yang melahirkan dia,  yang tau batasan “nakal”nya, yang tau ekspresinya jika sedang BAB, yang tau segalanya tentang dia!

Akhirnya setelah menelepon atasan saya yang baik hati😉 saya putuskan untuk cuti mendadak selama 3 hari ke depan. Makasih bu Sinta dan mas Amin🙂

5 thoughts on “Day Care Mahal?!

  1. hehe…jadi inget waktu kerja dulu…
    sempat mau nitipin keday care…
    tapi gak tega (ma kantong)ma tsabitanya…
    diasuh oleh orang2 yang asing….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s