Susu UHT versus Susu Bubuk

Judul di atas adalah salah satu topik yang sedang ramai-ramainya dibahas akhir-akhir ini (kalo ga percaya tanya aja ke mbah gugel) yang berakibat pada saya yang jadi ikut-ikutan “gatel”  untuk sedikit membahas tentang masalah ini terutama dari sudut pandang saya pribadi. Seperti yang sudah saya tuliskan sebelumnya bahwa Mahes mengecap ASI hanya selama 7 bulan, sehingga untuk memenuhi kebutuhannya akan susu yang masih merupakan makanan utama bayi berumur <1 tahun, akhirnya saya memberinya susu formula. Ternyata eh ternyata setelah saya telusuri bahwa susu formula yang notabene merupakan susu bubuk adalah salah satu jenis susu yang mengalami “kerusakan” vitamin paling parah, tapi karena susu UHT baru bisa diberikan kepada bayi diatas umur 1 tahun plus ketidaktahuan saya atas informasi ini jadinya Mahes baru minum UHT setelah 15 bulan.

Jadi berdasarkan pengawetannya, susu dibagi menjadi 3 jenis :

1. Susu Bubuk

Susu bubuk adalah susu segar yang dikeringkan melalui suatu proses tertentu. Dalam proses pengeringan itu banyak vitamin yang rusak akibat radiasi panas yang dialami selama proses pengeringannya. Nah, untuk menyiasati hilangnya kandungan vitamin tersebut akhirnya ditambahkanlah (bahasa kerennya fortifikasi) vitamin plus embel-embel AA, DHA, dll sehingga terkesan bahwa susu formula cenderung memiliki kandungan gizi lebih lengkap, padahaaaaaaaaaal sekali lagi saya tegaskan bahwa vitamin yang dicantumkan di label kemasan tersebut adalah vitamin yang difortifikasi alias buatan a.k.a tidak alami, sehingga besar kemungkinan akan terjadi alergi terhadap penggunaan tersebut, terlebih para konsumennya adalah bayi dibawah 1 tahun yang sistem pencernaannya masih belum sempurna.

2. Susu UHT

Susu UHT (Ultra High Processing Temperature) merupakan susu yang diolah menggunakan pemanasan dengan suhu tinggi dan dalam waktu yang singkat (135-145 derajat Celcius) selama 2-5 detik. Pemanasan dengan suhu tinggi bertujuan untuk membunuh seluruh mikroorganisme (baik pembusuk maupun patogen) dan spora. Waktu pemanasan yang singkat dimaksudkan untuk mencegah kerusakan nilai gizi susu serta untuk mendapatkan warna, aroma dan rasa yang relatif tidak berubah seperti susu segarnya. Nah si susu UHT inilah yang menjadi pilihan saya sejak Mahes berumur 15 bulan hingga sekarang, hmmmm…brarti dah jalan 1 bulanan ya?! Yang saya suka dari susu UHT ini adalah pertama, pembuatannya yang lebih praktis dibandingkan susu formula, jadi kalo mo minum tinggal cuuurrrr.. jadi deh!🙂 Kedua, kandungan gizinya yang lebih terjaga sehingga asupan yang diperoleh juga lebih sempurna tentunya. Ketiga, dengan dibatasinya masa penyimpanan (jika belum dibuka bisa diletakkan di luar lemari es tapi jika telah dibuka harus dimasukkan di dalam lemari es) semakin meyakinkan saya bahwa susu UHT bebas pengawet😉

3. Susu Pasteurisasi

Susu pasteurisasi merupakan susu yang diberi perlakuan panas sekitar 72-75 derajat Celcius selama 15 detik yang bertujuan untuk membunuh bakteri patogen. Susu pasteurisasi harus disimpan dalam suhu 5-6 derajat Celcius, otomatis harus di dalam lemari es terus donk yaaaa.. Plus daya simpannya hanya sampai 14 hari, lebih dari itu sudah dapat dikatakan “basi”. Meskipun jika dilihat dari kandungan gizinya susu pasteurisasi adalah yang mengalami kerusakan paling minim, namun saya tidak memilihnya untuk diberikan kepada Mahes sebab cara penyimpanannya yang harus selalu diletakkan di dalam lemari es sehingga diminum dalam keadaan dingin, saya ga mau donk Mahes bukannya jadi sehat eh malah sakit gara-gara minum susu dalam keadaan dingin.

Namun yang masih saya sayangkan hingga saat ini adalah masih adanya ibu-ibu yang begitu fanatik terhadap susu formula meskipun anaknya telah berusia 2 tahun bahkan 3 tahun. Terlebih jika sufor yang diberikan adalah yang berharga mahal, seakan-akan harga susu menunjukkan kualitasnya, padahal sama saja, sama-sama vitamin buatan. Bahkan ada salah seorang teman yang bercerita tentang “kualitas” anak sufor mahal dan sufor murah yang ternyata malah lebih baik si anak sufor murah karena si anak ini mendapat rangsang yang lebih baik dari orangtuanya dibanding si anak sufor mahal yang orangtuanya (baca : ibunya) lebih menggantungkan tumbuh kembang si anak kepada berkaleng-kaleng sufor mahal itu >.< Sufor mahal dijadikan ajang adu gengsi diantara para ibu tersebut. Sufor mahal dijadikan indikator strata sosial seseorang. Dan yang pasti sufor mahal bisa dijadikan indikator penghasilan tiap bulannya (yang tentunya akan menunjukkan angka mencengangkan, jauh di atas UMR DKI Jakarta, bo!).

Hahaha.. saya bangga anak saya “hanya” minum susu UHT yang harga per liternya hanya dua belas ribu lima ratus rupiah (yang meskipun jika dikonversikan dengan sufor terakhir yang dikonsumsi Mahes hasil akhirnya ga beda jauh karena Mahes sama sekali ga mau minum selain susu). Tetapi bagaimanapun juga ASI is the best! Semoga untuk anak kedua dan seterusnya nanti saya bisa memberikan ASI sepenuhnya. Say Yes To ASI!!!😀

sumber disini, disana, dan disono

39 thoughts on “Susu UHT versus Susu Bubuk

  1. sebulanan lagi bersabar atas pembengkakan budget ini !!!

    sufor itu bikin nafsu makan menurun, maunya nyusu aja plus iya, mahall, tapi apa daya karena doyannya yang itu … plus ponakanku yang uda 5 taun klo main kerumah, liat Asa mik susu suka pengen dan ama si Mbak dibikinin skalian, sufornya jadi cepet abiss T.T.

    Gak sabar pindah UHT, soale si ponakanku gak mau Ultra Biru😉, klo Asa semoga suka soale mamahnya doyan itu, dari hamil sampe sekarang …

  2. Pingback: Balada Si Sufor « Sidta's Filling Cabinet

  3. wah, setuju bgt tuh aku ama bunda mahes. anakku Daniel sejak umur 1 thn aku kasih susu UHT walau byk org yg menertawakan, termasuk dokter loh ktnya ortunya ga mampu beli sufor la ampe katanya ga bergizi krn ga mengandung AA, DHA dll itu. aku bahkan telpon ke Customer service susu UHT untuk bertanya,hehe.tapi aku ttp yakin krn ingin memberikan yg terbaik buat anakku.rencananya adiknya Ezra pun akan aku beri susu UHT stlh umur 1 thn.

    • iya mbak, bener banget! aku juga banyak yang ngeremehin gitu, banyak yang nanya kenapa ga dikasih susu kaleng aja??? setelah dijelasin mereka cuma ber-ooooo…😀

      tapi ada juga sih yang tetep ngeyel dan menganggap susu bubuk lebih bagus dibandingkan susu UHT!

    • yang masih pakai sufor maaf kalau saya blg kurang cerdas. knp? karena pd dasar nya manusia mengeluarkan asi dlm bentuk cair. begitu pun hewan mamalia.. sapi kambing kuda mengeluarkan susu berupa cairan. kpn bs jdi bubuk? tentu banyak pengawetnya. so.. semangat beri asi smpai 2 tahun ,, selama ada niat pasti hasil mengikuti. setelah 2 thn bru di beri susu uht atau pasterisasi. anak qw 2 thn asi dan skrg mnum susu diamond fresh milk karena kandungan nya cm susu sapi segar tanpa pewarna dan gula . makasi

  4. Kasus kita sama mba, ASI gak selancar yang diharapkan…
    Akhirnya fathimah terpaksa kena sufor. sekarang fathimah udah 10 bulan, kucobain ke UHT eh ternyata pupnya agak keras.
    Yo wis,, nunggu dia setahun aja baru kualihkan ke UHT..

    Tetap optimis bisa memberikan ASI untuk anak yang berikutnya…
    semangattt…….😀

    • yang penting kita dah niat mo ngasih ASI!😉

      ga nyoba diencerin dulu??? Mahes sampe sekarang masih diencerin dan masih habis 1 liter sehari🙂

      makasih atas kunjungannya😀

      • Udah diencerin mba, perbandingannya 50: 50
        tapi ya itu, kalo mpup sampe ngeden dulu…
        sabar ajalah nunggu sebulan lagi

        oya, mahes waktu awal-awal mik UHT pake perbandingan berapa mba?

      • awalnya sih susu:air 25:75, diliat seminggu kalo pencernaan normal konsentrasinya ditambahin lagi. Tapi sampe sekarang masih bertahan 50:50, tapi kalo di perjalanan biasanya minum yang kotakan gitu..

      • salam kenal, mau tanya susu UHT yang bundamahes beli literan yang diencerin tu belinya merk apa or yang jenis gmn?

      • kalo belum dibuka, bisa bertahan di suhu kamar/normal berapa lama? klo sdh dibuka ditaruh di lemari es jg bisa bertahan brp lama?

      • wah, kalo di suhu normal saya ga tau, karena selama ini kalo dah dibuka langsung dimasukin ke lemari es.
        kalo di lemari es juga ga tau berapa hari maksimalnya, karena selama ini sehari selalu habis 1 liter.
        maaf ya ga bisa membantu banyak!

      • maaf ya byk tya, makasih byk lho.ni br mo mulai minum.itu perbandingan 50:50 tu utk 1 liter UHT ya? jdnya stlh diencer jd 2 liter?trus encerinnya pake air anget ato panas ato air dingin biasa?

        • ngencerinnya pas mo diminum aja mbak, misalnya minum pake gelas nih ya, isi setengahnya dengan susu setengahnya lagi air, jadi ga langsung dioplos semuanya gitu…

  5. wah, aq juga bingung nih…mo milih susu apa buat si kecil…setelah baca artikel di atas jadi tambah ngerti nih…makasih banyak infonya, bunda….

  6. iya mbak…anakku jg terjebak sufor krn eyangnya yg blg klo susu ultra ada pengawetnya…yah biasalah ortu jadul hehe susah diberikan pengertian…tp untungnya anakku jg suka sufor jd yah diselingi aja deh..klo asi sih nyampe 2thn alhamdulillah…cm skr blm mau disapih udh mau 27 bln…tp krn asinya udh ga keluar ya dia kdg tetep minta sufor/uht gt deh hehe

  7. assalamualaikum ,,, bunda tanya dong,, klw untuk BB mahes brtmbh ngk,,soalny anak sy itu agk sush mkn mungkn krna trlalu knyang dr kandungan sufor yg dia minum,,?

    • sama bunda mahes, sy jg prefer UHT atau kadang saya kombinasikan dengan yogurt, krn bisa mengatasi pup yg keras. Tp memang penyimpanan harus hati2, kalau sudah dibuka 4 hari gak boleh diminum lg🙂

      @inna: biasanya malas makan krn kekenyangan susu, bunda, anak saya juga begitu, akhirnya diakalinnya gak ngasih susu dan cemilan sblm jam makan..

    • kalow saya ngasihnya yang putih/plain, kasian giginya euy! selain itu juga supaya ga kebiasaan minum yang manis2. Mahes minum UHT plain sampe umur 2 tahun 8 bulan, setelah itu dia minta yang strawberry sampe sekarang umur 3 tahun.
      maaf baru sempet bales

  8. Pingback: ALTERNATIF PENGANTI ASI « indahhani

  9. bagusnya di negara yang sudah berkembang,microwave sudah menjadi perabotan wajib di setiap dapur.. saya memilih susu segar yang hanya 14 hari itu untuk balita2 saya.. dengan microvawe,susu tidak terlalu hangat dan tidak terlalu dingin, sehat untuk anak dan keluarga saya..

  10. salam kenal bunda mahes
    wah saya baru tau info tentang susu uht ternyata dapat dijadikan alternatif selain asi nanti.
    slama ini anak saya masih asix. Baru berusia 5bulan, mudah-mudahan lulus asix nya hingga 6 bulan nanti.
    trims infonya bunda ^_^

  11. Mw crita nih.Dr dl aq jg dah curiga sm sufor. Suka kepikiran wah jgn2 banyakan gulanya dr susunya. Jgn2 banyakan bubuk coklatnya, Jgn2 banyakan susu skimnya drpd susu sapinya.Vtamin yg ditambahkan itu ngerusak ginjal ga ya,kan bahan kimia. Jd tiap minumin susu ke anak bukannya puas malah deg2an.Tp msh dikasih jg ke ank krn krg informasi. Stlh umur 9thn ( telat boo…huhuhu…) baru pindah ke susu uht+pasteurisasi.Dan yg plain ( Horee!!!!!) Biasanya aq sll beli 2mcm susu, 3 atw 4 kotak susu pasteurisasi n berkotak2 susu uht bwt stok.Susu pasteur yg dihabiskan dulu,krn masa kedaluarsanya cepet. Stlh itu baru yg uht. Oh ya klw boleh tau, bagus mana uht atw pasteurisasi?Thx for share ^.^

  12. ass …….lam kenal mba
    gini q hamil skrg umur kndganq 4 bulan,q konsumsi susu ultra milk putih itu pun cm selang seling q ttp mnum susu hamil kok,kira2 ibu hamil 4bulan konsumsi susu ultra milk putih it bhya gak sih? mksh…

  13. Alhamdulilah sejak anakku di bilang punya bakat alergi sufor sapi n turunan dr sapi tsb spt keju n stlh 1thn di suruh dokter cobain uht utk ‘menghajar’ si alergi sufornya..jreng2 naira kebal ternyata ga diate/bintil2 merah di mukanya..skrg dah jalan setahun lebih,naira dah 27bln skrg..sehari bisa
    seliter mnmnya (kl lg ga enak badan),kl normal sehari hanya 700cc..

  14. Lam kenal bunda mahes,

    Ternyata utk memilih susu jug tidaklah mudah ya hehehe. Saya ada pengalaman dikit, anak sy yg pertama asi full 20 bulan. Stlh itu dicobain ke sufor, makin gendud. Stlh usia 3tahun baru mengenal yg namanya uht. Dan alhasil tdk cocok, lgsg alergi seluruh badan bintik merah.
    Anak yg kedua didagnosa hipoalergenic dari bayi ampe skrg. Asi cuma 6bulan. Karena test alergi tiap 6 bulan, msh saja tdk bisa minum susu yg mengandung sapi n soya. Sy dateng ke bbrp dokter dan dokter dari singapore pun saya datangi, malah beliau bilang, cobain dech kalo uda 15bulan keatas, lgsg diberikan susu uht. Karena susu uht itu fresh murni susu segar n tidak dicampur apa2.
    Menginjak usia 17bulan saya penasaran dgn pemberian susu uht. Biasa dia minum pregesxxxxx. Saya yakinkan dlm hati minum susu uht, anak saya tdk akan mengalami hal2 yg tidak baik. Puji tuhan ampe skrg anak saya biasa saja dgn uht tersebut dan kagetnya saya, alergihya hilang semua.
    Sy bisa kasih rating 5 star buat uht hehe
    Demikian. Semoga cerita saya ini bisa bermanfaat utk bunda2 semua.

  15. Pingback: Susu UHT Ultrajaya Kemasan Baru | ngerumpi bareng bundaMaRish

  16. Duuuh senangnya klo si kecil mau UHT yg plain…masalahnya niy bund…anak saya umur 23bln lepas ASI…dia gag mau minum sufor….hanya mau UHT itupun maunya yg coklat….gmn ya bund supaya dy mau juga yg plain…. ??makasiy bund share infonya

  17. @mama kanay uht bisa dicampurkan dengan full creem (sesama UHT) dengan komposisi 1:1 (50%, 50%) agar warna coklat dan rasanya mirip2. jika memang sudah doyan komposisi bisa di rubah sedikit demi sedikit.

    yang punya blog saya bantuin jawab ya sesuai pengalaman hihi..indahnya berbagi

  18. Ql anak sy alhamdulillah minum Asi smpe skrg pdhl umurx dha 2,5 tahun,tpi repot jg krn ap2 mow Asi trus,tpi skrg saya mbri susu UHT ,yha alhamdulillah suka,mwx sih coba yg UHT bubuk,menurut ibu2,thu rasax sm gk?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s