Delivering Maheswara Haidar Aydin Naufal (1)

Setelah kemaren memposting tentang kehamilan pertama, kedua, dan ketiga saya, sekarang giliran saya bercerita tentang proses kelahiran pangeran kecil saya, cekidoooooooot…

Sabtu, 31 Januari 2009

16.45 WIB

Konsultasi untuk kesekian kalinya ke dokter kandungan yang jarak tempuh dari rumah butuh waktu kira-kira 20 menit bersepeda motor. Sesampai disana duduk manis menunggu antrian.

17.00 WIB

Tiba giliran saya, langsung rebahan untuk di-USG. Dari hasil pemeriksaan tersebut ternyata diketahui bahwa plasenta mengalami sedikit pengapuran.  Berikut perbincangan saya dengan dokter tersebut :

Saya       : trus plasentanya tuh gimana dok? Ga masalah?

Dokter : Gapapa bu. Ibu dah mulai terasa mules-mules belum?

Saya       : Belum tuh dok!

Dokter  : Oke, kalo gitu kita tunggu 4 hari ya, kalo belum mules juga kita ambil tindakan.

Saya       : Siap dok!

17.30 WIB

Pulang ke rumah, setelah sebelumnya window shopping di pasar terdekat hahaha..

Minggu, 1 Februari 2009

Jalan kaki melewati 3 desa dengan tujuan supaya si Mahes wannabe ga kerasan di dalem perut dan pengen cepet-cepet keluar. Pulangnya mampir ke rumah simbah untuk sarapan disana, mantabs!

Senin, 2 Februari 2009

Jalan kaki rumah saya-rumah simbah bolak-balik setelah dijeda dengan sarapan pagi, tetap dengan tujuan yang sama, supaya si Mahes wannabe kegerahan di dalem

Selasa, 3 Februari 2009

Dah ga sabar nunggu deadline 4 hari dari dokter akhirnya memutuskan untuk kembali konsultasi ke dokter.

06.30 WIB

Telpon tempat praktik dokter, pesen nomer antrian, dapet nomer 11

06.30-16.00 WIB

Deg-degan nungguin mules yang ga segera dateng

16.30 WIB

Berangkat ke tempat praktik dokter. Di tengah perjalanan ngeliat pedagang buah naga yang menggoda hati ini untuk membeli. Akhirnya mampir beli 2 buah naga merah dan 1 buah naga putih.

16.50 WIB

Nyampe tempat dokter, antrian pasien dah banyak.  Setelah daftar ulang ke perawat jaga, duduk manis di tempat tunggu.

17.15 WIB

Tibalah giliran saya. Masuk ke ruang praktik dokter dengan tangan dingin coz khawatir blom ngrasa mules sama sekali. Setelah di-USG terlihat bahwa plasenta dah megalami pengapuran total dan air ketuban tinggal sedikit  (padahal ga rembes lho), jadi saran dari dokter untuk segera diambil tindakan sebab kalo nunggu lebih lama lagi akan membahayakan nyawa si janin.

Dokter  : Harus segera diambil tindakan nih bu!

Saya       : Ya terserah dok, saya nurut aja!

Dokter : Secepatnya ya bu ke rumah sakit, nanti malam kita langsung induksi

Saya       : Wah dok, saya dipesenin sama dokter saya yang dulu bahwa kalo ada masalah dengan persalinan untuk langsung disesar aja,s ebab kehamilan saya termasuk resiko tinggi.

Dokter  : O ya gapapa kalo ibu ingin langsung operasi, saya sih setuju-setuju aja. Lagipula kebanyakan kasus induksi berakhir dengan operasi koq.

Saya       : Iya dok, lalu kapan operasinya dok?!

Dokter  : Secepatnya, kalo bisa nanti malam ya nanti malam saja, kalo ga bisa ya besok pagi.

Saya       : Oke dok, saya nanti operasinya sama dokter aja ya, di RSAB Siti Fatimah ya dok!

Dokter  : Tolong nanti minta tolong perawat untuk menghubungi dokter anestesinya, kalo beliau bisa nanti malam, kita operasi nanti malam saja ya!

Saya       : (dengan perasaan deg-degan) iya dok!

17.30 WIB

Keluar dari ruangan dokter dengan perasaan ga karuan, seneng sekaligus takut karena ga nyangka bakal menjalani proses kelahiran dengan sesar.

17.40 WIB

Nyampe di RSAB Siti Fatimah, langsung ke perawat jaga nanya-nanya kamar. Setelah sedikit berdebat dengan suami antara kamar VIP dan VVIP akhirnya diputuskan untuk ngambil kamar VVIP. Oleh perawat disitu saya disarankan untuk puasa hingga operasi dilaksanakan nantinya.  Saya protes sebab perut saya bener-bener laper. Si Perawat akhirnya mengijinkan saya untuk makan buah naga yang saya beli sebelumnya dan minum sedikit air putih.

17.50 WIB

Suami nelpon bapak saya ngabari kalo saya harus dioperasi. Pulang ke rumah untuk mempersiapkan barang-barang yang harus dibawa.

18.00 WIB

Nyampe rumah, ternyata keluara besar dah ngumpul. Saya langsung sholat mohon diberi kemudahan oleh Allah SWT. Setelah itu beres-beres barang-barang yang akan dibawa ke RS nantinya. Suami nelpon ibu mertua ngabarin kalo saya ahrus dioperasi sambil minta doa restu supaya operasinya berjalan lancar.

19.30 WIB

Berangkat ke rumah sakit ba’da sholat Isya ditemenin suami, bapak, ibu, budhe, dan sepupu saya diiringi isak tangis keluarga besar, hiks.. Hati tambah deg-degan.

20.00 WIB
Nyampe RS, minta kamar, saya langsung dibawa ke ruang tindakan. Di koridor rumah sakit ada yang pengunjung yang nanya ke ibu saya, siapa yang mo melahirkan? Ibu saya menjawab (sambil menunjuk ke arah saya) anak saya pak, si pengunjung tadi heran koq mo ngelahirin tapi jalannya gagah banget ya?! Hahaha… dasar ika!

20.05 WIB

Pasang kateter, cek nadi janin ternyata 170/m padahal normalnya maksimal 150/m. Perawatnya curiga jangan-jangan saya stress, saya Cuma bilang kalo saya agak takut coz mendadak banget kejadiannya. Akhirnya saya diberi oksigen murni, adem euy! Seger, enak! Hihi.. Akhirnya nadi janin turun jadi 150/m. Perhiasan dilucuti semua, sambil menunggu ruang operasi siap saya tiduran disitu sambil ditemenin suami yang sebelumnya diminta mengisi persetujuan operasi.

22.30 WIB

Saya di-kursiroda ke ruang operasi. Sesampai ruang operasi diajak ngobrol ma dokter anestesi yang cantik itu J Trus disuntiklah tulang belakang saya dengan cairan anestesi. Bayangan buruk bahwa kebanyakan orang yang dioperasi sesar bakalan koma minimal lumpuh pasca operasi sempat menghantui perasaan saya, namun berhasil saya tepiskan. Karena merasa kedinginan akhirnya saya meminta supaya AC di ruangan itu temperaturnya dinaikkan.

22.45 WIB

Tangan kanan diinfus, tangan kiri dibebat alat pengukur tekanan darah. Operasi siap dimulai, bismillah.. Setelah memasang  “kain pembatas” di dada, (kayanya) dibelahlah perut saya hiii… Oya, sebelum masuk ruang operasi saya sempet nanya ke dokter apakah boleh suami saya ikut ke dalem, ternyata ga boleh, hiks..

23.05 WIB

Setelah ngerasain sedikit sesak di dada terdengarlah jeritan tangis itu, Subhanallah.. Rasa seneng campur haru campur sedih dan perasaan yang lain campur aduk jadi satu. Finally, I’m a mom! J setelah dilap sedikit (menyisakan lendir dan sedikit darah) dilakukanlah proses IMD yang hanya mampu bertahan 15 menit itu coz si Mahesnya nangis terus, mending kalo nangisnya pelan, lhah ini kenceng, saya kasian ma dokternya hahaha…

23.15 WIB

Setelah IMD selese, mahes dibawa keluar, mungkin mo dibersihin kali ya. Sementara itu proses jahit menjahit dimulai, lama banget, sampe pegel euy! Mana yang sempet ngeliat sebaskom darah lagi, hahaha…

23.50 WIB

Saya siap dibawa ke kamar yang sudah saya pesan, dokternya baik banget bo! Yang mindahin saya dari brankar ke tempat tidur kamar ya dokter kandungan saya itu (koq kuat ya?!) Hanya satu masalah lagi, saya blom boleh makan sampe besok pagi, makan pagi pun masih bubur murni hiks.. Lapeeeeeeeeeeeeeeer….. Oya, dokter saya pesen supaya besok pagi  jam 6 saya sudah harus belajar duduk!!!

Hmmmm…capek! Bersambung aja ya!



3 thoughts on “Delivering Maheswara Haidar Aydin Naufal (1)

  1. lah bukane dari tempat dokter ke lab dulu ya, diambil darah apa urin gitu? aku telpon ibu kan pas di lab…

  2. hehehehe
    Bismillah….mudah-mudahan nanti istri saya persalinanny lancar ya, Mbak..
    sekarang lagi mules2 du rumah..
    Bolos ngantor dulu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s