1

Saya Pagi Ini

“Sesungguhnya setiap amalan tergantung niatnya, dan setiap orang akan mendapat balasan amal sesuai dengan niatnya. Barangsiapa yang berhijrah hanya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu menuju Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa hijrahnya karena dunia yang ia harapkan atau karena wanita yang ia nikahi, maka hijrahnya itu menuju yang ia niatkan”

(HR. Bukhari dan Muslim)

diambil dari gugel

Tadi pagi saya terbangun pukul 04.40 WIB pas banget waktu adzan subuh berkumandang. Setelah sholat subuh dan menggiring Mahes ke kamar mandi untuk membersihkan sisa-sisa pipis yang melekat di pantat dan “monas”nya, saya delegasikan Mahes ke budhe, pengasuhnya. Sesudah rutinitas pagi itu selesai, mulailah saya berjibaku dengan para mahluk aluminium (baca : wajan, panci, dsj). Rencananya pagi itu saya mo masak tumis kangkung, bakwan jagung, dan tempe telur puyuh manis. Karena semalam segala ubarampenya dah disiapin, jadi paginya tinggal nyemplungin aja 🙂

Jam 04.50 tumis kangkung dimulai, dioseng sebentar, tambahin air dikit, mateng deh! Berlanjut dengan masak tempe telur puyuh manis, karena tempenya juga udah digoreng dari semalem dan telurnya dah direbus plus dikupas, tinggal nyemplungin juga deh! Tumis bumbu, masukin tempe dan telur, tuangin kecap, selesai deh!

Jam dinding 05.15 WIB, tinggal 1 lagi, dadar jagung. Karena jagungnya juga udah dipipil semalem, tinggal bikin adonannya. Ngulek bumbu, nyampur ma tepung, ditambahin telur, ngiris daun bawang, diaduk jadi satu, mulai nggoreng. Kloter pertama selesai pukul 05.25 WIB, bingung mo ngelanjutin atau nggak coz bis jemputan ke kantor berangkat pukul 06.00 WIB padahal blom mandi, pfiuhhh.. Sempat terpikir untuk mendelegasikan tugas itu ke budhe, tapi mengingat suami saya kurang suka masakan budhe saya urungkan niat itu. Akhirnya nanya kesediaan suami untuk nganter ke kantor, ternyata suami ga bisa karena harus ngerjain tugas kuliah yang segambreng. Akhirnya dengan pedenya saya putuskan tetap nggoreng dadar jagung kloter kedua, dan slesei pukul 05.40 WIB. Langsung cepet-cepet ambil handuk, mandi, ganti baju, nyiapin bekal ke kantor, akhirnya slese jam 05.55 WIB, jam dimana saya biasanya berangkat dari rumah menuju kampus, legaaaaaaaaaaaaaaa….  Masakan beres, ke kantor ga telat, bisa tidur di bis! 🙂

Jadi moral of the story is, segala sesuatu bergantung kepada niat, kalo kita niat cepet-cepet selesai, insyaAllah juga cepet selesai, sebab saya sendiri sudah membuktikan, antara saya mandi pukul 05.15 WIB dengan 05.40 WIB hasilnya sama yaitu saya berangkat dari rumah pukul 05.55 WIB. Tapi tentunya saya gak mo kejadian seperti di atas terulang lagi hehe…

3

Delivering Maheswara Haidar Aydin Naufal (1)

Setelah kemaren memposting tentang kehamilan pertama, kedua, dan ketiga saya, sekarang giliran saya bercerita tentang proses kelahiran pangeran kecil saya, cekidoooooooot…

Sabtu, 31 Januari 2009

16.45 WIB

Konsultasi untuk kesekian kalinya ke dokter kandungan yang jarak tempuh dari rumah butuh waktu kira-kira 20 menit bersepeda motor. Sesampai disana duduk manis menunggu antrian.

17.00 WIB

Tiba giliran saya, langsung rebahan untuk di-USG. Dari hasil pemeriksaan tersebut ternyata diketahui bahwa plasenta mengalami sedikit pengapuran.  Berikut perbincangan saya dengan dokter tersebut :

Saya       : trus plasentanya tuh gimana dok? Ga masalah?

Dokter : Gapapa bu. Ibu dah mulai terasa mules-mules belum?

Saya       : Belum tuh dok!

Dokter  : Oke, kalo gitu kita tunggu 4 hari ya, kalo belum mules juga kita ambil tindakan.

Saya       : Siap dok!

17.30 WIB

Pulang ke rumah, setelah sebelumnya window shopping di pasar terdekat hahaha..

Minggu, 1 Februari 2009

Jalan kaki melewati 3 desa dengan tujuan supaya si Mahes wannabe ga kerasan di dalem perut dan pengen cepet-cepet keluar. Pulangnya mampir ke rumah simbah untuk sarapan disana, mantabs!

Senin, 2 Februari 2009

Jalan kaki rumah saya-rumah simbah bolak-balik setelah dijeda dengan sarapan pagi, tetap dengan tujuan yang sama, supaya si Mahes wannabe kegerahan di dalem

Selasa, 3 Februari 2009

Dah ga sabar nunggu deadline 4 hari dari dokter akhirnya memutuskan untuk kembali konsultasi ke dokter.

06.30 WIB

Telpon tempat praktik dokter, pesen nomer antrian, dapet nomer 11

06.30-16.00 WIB

Deg-degan nungguin mules yang ga segera dateng

16.30 WIB

Berangkat ke tempat praktik dokter. Di tengah perjalanan ngeliat pedagang buah naga yang menggoda hati ini untuk membeli. Akhirnya mampir beli 2 buah naga merah dan 1 buah naga putih.

16.50 WIB

Nyampe tempat dokter, antrian pasien dah banyak.  Setelah daftar ulang ke perawat jaga, duduk manis di tempat tunggu.

17.15 WIB

Tibalah giliran saya. Masuk ke ruang praktik dokter dengan tangan dingin coz khawatir blom ngrasa mules sama sekali. Setelah di-USG terlihat bahwa plasenta dah megalami pengapuran total dan air ketuban tinggal sedikit  (padahal ga rembes lho), jadi saran dari dokter untuk segera diambil tindakan sebab kalo nunggu lebih lama lagi akan membahayakan nyawa si janin.

Dokter  : Harus segera diambil tindakan nih bu!

Saya       : Ya terserah dok, saya nurut aja!

Dokter : Secepatnya ya bu ke rumah sakit, nanti malam kita langsung induksi

Saya       : Wah dok, saya dipesenin sama dokter saya yang dulu bahwa kalo ada masalah dengan persalinan untuk langsung disesar aja,s ebab kehamilan saya termasuk resiko tinggi.

Dokter  : O ya gapapa kalo ibu ingin langsung operasi, saya sih setuju-setuju aja. Lagipula kebanyakan kasus induksi berakhir dengan operasi koq.

Saya       : Iya dok, lalu kapan operasinya dok?!

Dokter  : Secepatnya, kalo bisa nanti malam ya nanti malam saja, kalo ga bisa ya besok pagi.

Saya       : Oke dok, saya nanti operasinya sama dokter aja ya, di RSAB Siti Fatimah ya dok!

Dokter  : Tolong nanti minta tolong perawat untuk menghubungi dokter anestesinya, kalo beliau bisa nanti malam, kita operasi nanti malam saja ya!

Saya       : (dengan perasaan deg-degan) iya dok!

17.30 WIB

Keluar dari ruangan dokter dengan perasaan ga karuan, seneng sekaligus takut karena ga nyangka bakal menjalani proses kelahiran dengan sesar.

17.40 WIB

Nyampe di RSAB Siti Fatimah, langsung ke perawat jaga nanya-nanya kamar. Setelah sedikit berdebat dengan suami antara kamar VIP dan VVIP akhirnya diputuskan untuk ngambil kamar VVIP. Oleh perawat disitu saya disarankan untuk puasa hingga operasi dilaksanakan nantinya.  Saya protes sebab perut saya bener-bener laper. Si Perawat akhirnya mengijinkan saya untuk makan buah naga yang saya beli sebelumnya dan minum sedikit air putih.

17.50 WIB

Suami nelpon bapak saya ngabari kalo saya harus dioperasi. Pulang ke rumah untuk mempersiapkan barang-barang yang harus dibawa.

18.00 WIB

Nyampe rumah, ternyata keluara besar dah ngumpul. Saya langsung sholat mohon diberi kemudahan oleh Allah SWT. Setelah itu beres-beres barang-barang yang akan dibawa ke RS nantinya. Suami nelpon ibu mertua ngabarin kalo saya ahrus dioperasi sambil minta doa restu supaya operasinya berjalan lancar.

19.30 WIB

Berangkat ke rumah sakit ba’da sholat Isya ditemenin suami, bapak, ibu, budhe, dan sepupu saya diiringi isak tangis keluarga besar, hiks.. Hati tambah deg-degan.

20.00 WIB
Nyampe RS, minta kamar, saya langsung dibawa ke ruang tindakan. Di koridor rumah sakit ada yang pengunjung yang nanya ke ibu saya, siapa yang mo melahirkan? Ibu saya menjawab (sambil menunjuk ke arah saya) anak saya pak, si pengunjung tadi heran koq mo ngelahirin tapi jalannya gagah banget ya?! Hahaha… dasar ika!

20.05 WIB

Pasang kateter, cek nadi janin ternyata 170/m padahal normalnya maksimal 150/m. Perawatnya curiga jangan-jangan saya stress, saya Cuma bilang kalo saya agak takut coz mendadak banget kejadiannya. Akhirnya saya diberi oksigen murni, adem euy! Seger, enak! Hihi.. Akhirnya nadi janin turun jadi 150/m. Perhiasan dilucuti semua, sambil menunggu ruang operasi siap saya tiduran disitu sambil ditemenin suami yang sebelumnya diminta mengisi persetujuan operasi.

22.30 WIB

Saya di-kursiroda ke ruang operasi. Sesampai ruang operasi diajak ngobrol ma dokter anestesi yang cantik itu J Trus disuntiklah tulang belakang saya dengan cairan anestesi. Bayangan buruk bahwa kebanyakan orang yang dioperasi sesar bakalan koma minimal lumpuh pasca operasi sempat menghantui perasaan saya, namun berhasil saya tepiskan. Karena merasa kedinginan akhirnya saya meminta supaya AC di ruangan itu temperaturnya dinaikkan.

22.45 WIB

Tangan kanan diinfus, tangan kiri dibebat alat pengukur tekanan darah. Operasi siap dimulai, bismillah.. Setelah memasang  “kain pembatas” di dada, (kayanya) dibelahlah perut saya hiii… Oya, sebelum masuk ruang operasi saya sempet nanya ke dokter apakah boleh suami saya ikut ke dalem, ternyata ga boleh, hiks..

23.05 WIB

Setelah ngerasain sedikit sesak di dada terdengarlah jeritan tangis itu, Subhanallah.. Rasa seneng campur haru campur sedih dan perasaan yang lain campur aduk jadi satu. Finally, I’m a mom! J setelah dilap sedikit (menyisakan lendir dan sedikit darah) dilakukanlah proses IMD yang hanya mampu bertahan 15 menit itu coz si Mahesnya nangis terus, mending kalo nangisnya pelan, lhah ini kenceng, saya kasian ma dokternya hahaha…

23.15 WIB

Setelah IMD selese, mahes dibawa keluar, mungkin mo dibersihin kali ya. Sementara itu proses jahit menjahit dimulai, lama banget, sampe pegel euy! Mana yang sempet ngeliat sebaskom darah lagi, hahaha…

23.50 WIB

Saya siap dibawa ke kamar yang sudah saya pesan, dokternya baik banget bo! Yang mindahin saya dari brankar ke tempat tidur kamar ya dokter kandungan saya itu (koq kuat ya?!) Hanya satu masalah lagi, saya blom boleh makan sampe besok pagi, makan pagi pun masih bubur murni hiks.. Lapeeeeeeeeeeeeeeer….. Oya, dokter saya pesen supaya besok pagi  jam 6 saya sudah harus belajar duduk!!!

Hmmmm…capek! Bersambung aja ya!



5

Hati Ayam Goreng

Bahan :

  • 10 buah hati ayam yang telah dibersihkan
  • 500 ml air
  • minyak goreng secukupnya

Bumbu halus :

  • 2 siung bawang putih
  • 1 sdt ketumbar
  • 1 cm kunyit
  • 2 cm jahe (untuk menghilangkan bau amis)
  • garam secukupnya

Cara memasak :

  • Rebus air hingga mendidih
  • Masukkan hati ayam kemudian diikuti bumbu halus
  • Ungkep hingga air tinggal sedikit, tiriskan
  • Goreng hati dalam minyak panas hingga matang
  • Hati goreng siap dihidangkan

Catatan :

  1. Hati-hati dalam proses penggorengannya, sebab hati ayam mudah nylethus
  2. Bumbu di atas juga bisa digunakan sebagai bumbu ayam goreng
1

Pengumuman Pendaftaran Ujian Saringan Masuk Sekolah Tinggi Akuntansi Negara

Sekolah Tinggi Akuntansi Negara

Kementerian Keuangan akan menerima putra dan putri Warga Negara Indonesia untuk mengikuti pendidikan pada Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) dengan spesialiasasi sebagai berikut:

  1. Program Diploma I Keuangan Spesialisasi Kepabeanan dan Cukai
  2. Program Diploma III Keuangan Spesialisasi Kepabeanan dan Cukai
  3. Program Diploma III Keuangan Spesialisasi Anggaran/Kebendaharaan Negara
  4. Program Diploma III Keuangan Spesialisasi Pajak
  5. Program Diploma III Keuangan Spesialisasi Pengurusan Piutang dan Lelang Negara
  6. Program Diploma III Keuangan Spesialisasi Pajak Bumi dan Bangunan
  7. Program Diploma III Keuangan Spesialisasi Akuntansi

Pendaftaran dibuka : 10 Mei – 4 Juni 2010
Pengumuman lengkap dan syarat-syarat pendaftaran dapat diunduh disini:
pengumuman-usm-stan-2010

Formulir Pendaftaran:
Formulir pendaftaran usm d3&1-2010

Untuk Informasi yang kurang jelas dapat menghubungi Panitia pada hari dan jam kerja
Telp (021) 7361654
Email (Gtalk) : usm@stan.ac.id
Yahoo Messenger : usmstan

selengkapnya klik disini

2

Kehamilan Ketiga

Trimester pertama :

  • Satu bulan pertama so far so good, untuk kesekian kalinya mengalami pemeriksaan dalam yang memalukan itu hahaha…
  • Selera makan kacau! Kadang pengeeeeeen banget makan kepiting saus tiram, giliran dibeliin cuma makan sesendok setelah itu disimpen di kulkas dengan harapan bisa dimakan lagi keesokan harinya. Fakta berbicara boro-boro bisa dimakan lagi, mencium bau kulkas aja dah mual
  • Dinas luar kota pertama kali saat usia kehamilan 2 bulan dan menyengsarakan teman-teman yang lain, sebab ketika pesanan makanan datang baru sesuap 2 suap langsung ngibrit ke kamar mandi huek huek yang berakibat pada hilangnya nafsu makan teman-teman yang laen hahaha… Padahal saya yang pesen menu paling banyak! :hammer
  • Kembali mengalami flek setelah menghadiri resepsi pernikahan seorang teman di Bandung, akibatnya harus bedrest seminggu
  • Sama sekali ga bisa masak, karena mencium bau masakan tetangga sebelah aja dah pengen muntah, jadi dalam periode ini suami makan di warung terus (salah satu bentuk pemborosan ketika hamil)
  • Minum susu ibu hamil sambil nutup hidung dan menahan rasa mual di perut
  • Berat badan turun 3 kilo
  • Masih harap-harap cemas takut kembali mengalami keguguran seperti 2 kehamilan sebelumnya

Trimester kedua :

  • Selera makan semakin dikalahkan rasa mual yang sangat kuat
  • Masih ga bisa masak
  • Kekhawatiran akan keguguran sedikit berkurang
  • Pada bulan keempat Mahes dah keliatan ”Monas”nya
  • Sejak keliatan “Monas”nya, ayah bunda menyiapkan nama Maheswara Haidar Aydin Naufal untuk si calon baby
  • Bulan keenam melakukan USG 4 dimensi, dan sejak saat itu diketahui bahwa ekspresi default Mahes adalah merengut alias njeketut hahaha…
  • Dari USG 4 dimensi itu dokternya bilang, ”Wah, ini calon binaragawan bu! Tuh lengannya dah berotot”
  • Untuk menyiasati selera makan, saya memilih memperbanyak cemilan sehat non MSG/MNG, seperti biskuit, roti gandum, terutama buah-buahan.
  • Suami menjadi pengawas makanan yang galak, sama sekali non MSG 😦
  • Keinginan untuk makan sate dan ayam bakar semakin meningkat
  • Ga sabar nunggu 7 bulan pengen blanja pakaian bayi…. 🙂
  • Posisi kepala Mahes masih di atas
  • Terdeteksi placenta previa sebagian
  • Mulai bingung nyari-nyari baju hamil terutama rok hamil sebab baju-baju yang ada dah ga muat
  • Rajin googling berat badan janin ideal
  • Berat badan sampai akhir trimester baru naek 5 kilo hihiyyy!
  • Mulai kepanasaaaaaaaan…

Trimester ketiga

  • Semakin susah bergerak
  • Posisi tidur serba salah, telentang ga mungkin, tengkurep apalagi, satu-satunya yang memungkinkan adalah tidur miring
  • Mahes wannabe semakin sering bangunin bunda wannabe jam 1 dini hari
  • Rajin-rajinnya dengerin murottal dan Kitaro
  • Dah males ngantor, pengen buru-buru cuti
  • Nafsu makan membaik
  • Menyikat gigi adalah kegiatan paling menyiksa sebab hampir pasti muntah
  • Berat badan sampai brojol ”hanya” naek 10 kg
  • Bulan kedelapan akhirnya kepala Mahes dah dibawah
  • Bulan kedelapan juga akhirnya belanja keperluan bayi dan shock begitu tau ternyata baju bayi tuh lebih mahal dibandingkan baju bundanya
  • Posisi plasenta sudah bergeser tidak lagi menutupi jalan lahir meskipun masih di samping rahim
  • Semakin rajin googling biaya persalinan
  • Pengen ngikut senam hamil tapi males karena waktu itu masih jauh-jauhan sama suami, jadi weekend digunakan untuk menghabiskan waktu dengan suami tercinta hahaha…
  • Di bulan kesembilan mual muntah kembali melanda
  • Khawatir berat badan janin di bawah normal, alhamdulillah ternyata nggak
  • Cuti hamil saat kehamilan berumur 36 minggu dan sejak saat itu merasa kehilangan dokter kandungan yang baik hati, ramah, dan tidak sombong, hiks..
  • Konsultasi terakhir, dokter baik hati itu berpesan jika terjadi masalah pada saat persalinan nanti, saya diwanti-wanti untuk tidak menjalani tindakan induksi atau vacuum, sebab kehamilan saya termasuk kehamilan resiko tinggi, jadi sebaiknya langsung caesar saja.

Inilah Produk Hamil ke-3

2

Kehamilan Kedua

Kehamilan Kedua

  • Kembali hamil 6 bulan pasca keguguran pertama
  • Kembali ga nyadar kalo lagi hamil
  • Mual muntah tidak separah kehamilan pertama dan ketiga
  • Semakin menjaga kehamilan supaya tidak terulang kejadian yang menimpa kehamilan pertama
  • Usia 4 minggu sudah terlihat kantong kehamilannya
  • Usia 5 minggu janin terlihat seperti kecebong
  • Semakin senang akhirnya bisa tau bentuk janinnya seperti apa
  • Rajin minum susu ibu hamil dan suplemen meskipun dilanda rasa eneg
  • Kembali mengalami flek
  • Langsung konsultasi ke dokter, di-USG, kata dokter janin masih menempel dengan baik, diminta untuk bedrest

    janin usia 4 minggu

  • Pesan dokter kalo dalam 3 hari masih flek diminta kembali lagi
  • 2 hari masih ngeflek, ga sabar takut terjadi apa-apa akhirnya kembali konsul ke dokter
  • Di-USG janin masih ada, kembali diminta untuk istirahat, kalo semakin parah diminta untuk menghubungi si dokter kapanpun 24 jam (dokter yang baik ya?!)
  • Mengabari bapak, bapak bilang kalo emang jelek ga usah dipertahankan
  • Pukul 8 malam ke kamar kecil,jatuh 2 gumpal darah seukuran ibu jari tangan.
  • Suami panik, langsung nelpon dokter dan diminta untuk segera datang ke tempat praktiknya
  • Setelah di-USG ternyata janin dah ga ada, hanya tersisa kantong janin dan ”serpihan” janin
  • Setelah proses pemeriksaan selesai diminta untuk memilih waktu untuk kuret
  • Akhirnya diputuskan untuk kuret keesokan sore
  • Kuret dalam keadaan tidak dibius hahaha.. Cuma sakit dikit koq!
  • Setelah kuret selesai diminta untuk tes TORCH ke Prod*a
  • Sepulang dari tempat dokter mampir ke lab tersebut, langsung ambil darah
  • Setelah 3 hari hasil tes darah bisa diambil dan langsung dibawa ke tempat praktik dokter
  • Dari situ baru diketahui kalo ternyata saya mengidap Toksoplasma, Rubella, dan CMV (Cytomegalovirus) tapi saat itu yang terdeteksi dari masing-masing virus adalah IgG
  • Menurut keterangan dokter jika IgG berarti saya telah memiliki antibodi akan virus-virus tersebut, jadi kondisi saya sudah aman untuk hamil lagi
  • Pesan dari dokter saya untuk tetap menjaga makanan sebab TORCH tidak akan pernah hilang dari tubuh kita, sewaktu-waktu dia akan ”terbangun” dan kembali menyerang kita
  • Hal inilah yang melatarbelakangi suami untuk melarang saya makan makanan pemicu TORCH di kehamilan ketiga
0

Kehamilan Pertama

Kehamilan pertama

  • Hamil setelah 3 bulan menikah
  • Ga nyadar kalo hamil
  • Mengalami mual muntah hebat
  • Nyadarnya setelah ada flek, dikiranya mens biasa
  • Ada perasaan aneh yang mendorongnya untuk membeli testpack dan baru tahu kalo dia hamil
  • Flek semakin parah, mulai khawatir, malam itu juga nyari RSB di Bandung, tapi ternyata dah tutup semua
  • Keesokan harinya ke RSB, antri, diminta tes hamil, konsul ke bidan karena dokter SPOGnya ga ada, diberi obat penguat kandungan dan suplemen kehamilan
  • Dari konsultasi hari itu diperkirakan usia kehamilan baru 4 minggu
  • Keesokan harinya lagi kembali ke RSB untuk minta di-USG karena semakin khawatir akan flek yang diderita
  • Setelah di-USG ketahuan kalo ternyata janinnya sudah ga ada, diagnosa sementara adalah keguguran spontan
  • Sebel karena dokter SPOGnya ngabarin kalo saya keguguran dengan nada santai dan ringan dan wajah innocent, ga tau kalo orang lagi sedih apa?!
  • Harus menerima kenyataan bahwa memang blom diijinkan untuk hamil, dan begitu nyampe kos nangis berdua dengan suami (tangisan pertama sang suami pasca menikah)
  • Diberi resep obat peluruh janin, sebab hasil USG tidak menunjukkan adanya sisa-sisa janin sehingga tidak perlu tindakan kuret
  • Mengalami pendarahan selama sebulan pasca keguguran
  • Akhirnya setelah ganti dokter sampe 3 kali, barulah pendarahannya berhenti