Salto = Benjol

Kemaren malem tepatnya Rabu, 3 Maret 2010 bertepatan dengan umur Mahes yang pas 13 bulan. Seperti biasa kalo dah jam 8 malem dah waktu tidur malemnya, jadinya saya giring dia ke kamar tidur. Dan sesuai kebiasaannya kalo dah mo bobok, setelah minum susu bukannya langsung merem dengan damai eh ini malah guling-guling dulu menjelajahi kasur dari sudut satu ke sudut lainnya. Ayahnya dah tepar sejak sore, kecapekan dari pagi gak bisa bobok plus abis ngadepin ujian mid di kampus, jadinya ya cuma melek setengah ati.

Sewaktu si botol susu mendarat dengan tidak sempurna di lantai (alias dilempar mahes karena dah kosong yang mengindikasikan dia dah kenyang), saya selaku emaknya ngrasa bahwa itu juga berarti dia siap untuk menuju ke dunia mimpinya. Karena ayahnya dah nutupin wajahnya dengan bantal (yang berarti bahwa dah ngantuk berat) dan Mahes dalam posisi yang “aman”  anteng tanpa pergerakan, maka saya pergi matiin lampu kamar yang saklarnya da di sebelah pintu (sebagai deskripsi ruangan aja, kamar ukuran 3×4, kasur dan pintu terletak di sudut yang berhadapan, yaaaa sekitar 2 meter lah ya kalo diambil secara diagonal). Nah pada saat itulah ternyata diluar dugaan, Mahes ngerangkak nyusul saya, bersalto-lah dia ke lantai dan mendarat dengan posisi kepala dan hidung membentur lantai. Saya yang gak menyadari gerakan itu karena posisi saya membelakangi Mahes gak bisa berbuat banyak selain berusaha tenang /gak teriak panik supaya Mahes gak terlalu histeris.

Yang namanya jatuh pasti sakit dan bukan Mahes namanya kalo nangisnya gak kenceng n sedikit lebay🙂 untungnya sampai saat ini tiap kali Mahes jatuh saya bisa tenang dan ga teriak, jadi dianya juga gak terlalu kaget. Selanjutnya saya ambil dia dari lantai dan saya gendong (ayahnya cuma bisa melongo hahaha…) dan saya ciumin bekas jatohnya, sambil jalan ke kamar mandi ambil waslap trus ke kulkas ambil es batu buat ngompres benjolnya, tapi Mahes malah tambah histeris! Saya coba ganti dengan aer hangat tetep aja reaksinya, akhirnya saya diemin dulu, nunggu dia pules di gendongan saya.

Setelah tidur pules saya baringkan dia di tempat tidur setelah sebelumnya nyiapin baskom aer anget n waslap buat ngompres memarnya yang saat itu berwarna hijau ungu. Saya sempat kawatir terjadi apa-apa, gegar otaklah, patah tulang hidunglah, soalnya pasca jatuh itu hidungnya jadi merah n terkesan lebih lebar dari sebelumnya, tapi Alhamdulillah setelah dipencet-pencet ma ayahnya gak ada reaksi tuh, yang artinya InsyaAllah dia baik-baik aja. Sembari dikompres saya ciumi dia sambil minta maaf berkali-kali(walaupun ga ngefek ke luka yang ditimbulkan). Tapi kalo saya inget2 kejadian itu lagi sebenarnya saya pengen ketawa karena gerakan saltonya itu bener-bener indah, beneran!!! Jarang-jarang jatuhnya Mahes tuh gerakannya bagus kaya malem itu, it’s wonderful! hahaha..

Ini kali kedua Mahes jatuh dari tempat tidur. Kejadian pertama waktu dia masih berumur sekitar 6 bulan. Waktu itu sekitar jam 5 pagi saya bangun mo ke kamar mandi, Mahes dan ayahnya masih tidur (posisi tidur kami : bunda, Mahes, ayah). Dasar Mahes yang ga bisa diem ditambah saya lupa gak “memagari” tempat tidur pake bantal, terjunlah si Mahes ke lantai dengan posisi badan miring dan dalam keadaan TERTIDUR saudara-saudara! Gak lama dia nyadar trus nangis hahaha… Tapi Alhamdulillah dia baik-baik aja dan waktu itu ayahnya yang minta maaf ke dia🙂

So moms! Take care of ur children! Do not ever let them out of ur control!

2 thoughts on “Salto = Benjol

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s